• February 26, 2024
Selamat dari Hiroshima

Selamat dari Hiroshima

HIROSHIMA, Jepang – Kisah mereka sangat memilukan.

Bom tersebut meledak 600 meter (2.000 kaki) di atas kota. Sambil tersenyum, Michiko Yamaoka menjelaskan bahwa hal inilah yang menurut perhitungan para ilmuwan di Amerika akan menciptakan “kehancuran maksimal”.

Ledakan tersebut bergerak lurus ke bawah dengan kecepatan 440 meter per detik sebelum menyebar dan memantul kembali ke arah kota. Gas tersebut menyedot udara, dengan suhu pembakaran awal antara 3.000 dan 4.000 derajat Celcius, dan menciptakan “ruang hampa yang membuat bola mata orang-orang melotot”.

Michiko Yamaoka menunjukkan kepada kita foto bibinya yang tewas dalam bom atom Hiroshima pada 6 Agustus 1945.

“Korban dikarbonisasi,” kata Yamaoka. Ibunya pingsan, dan ketika dia bangun, dia melihat sekeliling, dan inilah kata-katanya: “Ada orang yang berlumuran darah. Seperti hantu, kulitnya terkelupas.”

Emiko Okada baru berusia 8 tahun pada hari bom jatuh.

“Kami tinggal di belakang stasiun Hiroshima, dan saat itu hari cerah dan indah,” kenangnya Nasional. “Saya melihat sebuah pesawat berkilau di langit dan kemudian mendengar suara keras dan kilatan cahaya yang intens. Saya tidak tahu apa yang terjadi, tapi langsung melihat ibu saya dengan pecahan kaca di kepalanya dan dia berdarah.”

Adik perempuan Okada yang berusia 12 tahun meninggal hari itu. Keluarganya meninggalkan kota, yang mana Hibakusha, orang-orang yang selamat dari bom atom, digambarkan sebagai gurun hangus yang membara dalam ingatan mereka. Mereka yang masih hidup hingga saat ini, hampir 70 tahun kemudian, masih menanggung konsekuensinya.

“Hiroshima telah berubah menjadi kota kematian,” kata Okada. “Saat saya melihat matahari terbenam, saya teringat pada langit merah yang saya lihat saat Hiroshima terbakar, jadi saya tidak suka melihatnya.”

Okada hidup dengan masalah kesehatan sepanjang hidupnya, seperti kanker perut, demam terus-menerus, kehilangan darah dan kelelahan. Karena efek radiasi jangka panjang, dia menularkan sebagian penyakitnya kepada putrinya.

Hibakushas Michiko Yamaoka dan Mito Kosei di depan kubah bom atom.  Foto oleh Rappler/Maria Ressa

Ada sekelompok sukarelawan Hibakusha panduan di Hiroshima’s Taman Peringatan Perdamaianitu Genbaku Domu atau Kubah Bom Atom. Mito Kosei adalah pemimpin kelompok sukarelawan dan menulis ceritanyayang katanya ingin semua orang di dunia mendengarnya “sehingga mereka tidak akan membiarkan hal ini terjadi lagi.”

Kata-kata tersebut diamini oleh Menteri Luar Negeri Jepang, Fumio Kishida. Dia berasal dari Hiroshima, dan ketika dia mengundang para pemimpin dunia ke kampung halamannya, itu bersifat pribadi.

“Saya ingin mereka melihat apa yang terjadi dan mengapa saya memiliki sentimen yang kuat untuk bekerja demi dunia yang perlucutan senjata nuklir,” kata Kishida kepada kami setelah bertemu dengan 8 menteri luar negeri dari Inisiatif Non-Proliferasi dan Perlucutan Senjata (NPDI)sekelompok 12 negara senjata non-nuklir yang dibantu oleh Jepang dan Australia pada tahun 2010. Negara-negara tersebut meliputi Kanada, Chili, Jerman, Meksiko, Belanda, Nigeria, Filipina, Polandia, Turki, dan Uni Emirat Arab.

Para menteri luar negeri, termasuk Albert del Rosario dari Filipina dan Julie Bishop dari Australia, meletakkan bunga di Peace Memorial dan berbicara dengan Hibakushas.

“Banyak dari mereka yang menyebutkan bahwa mereka terkejut,” kata Kishida. “Mereka sangat tersentuh dengan pengalaman ini. Saya yakin masuk akal bagi mereka untuk melihat kenyataan dari apa yang kami alami. Mereka akan membawanya ke komunitas internasional.”

Bebas dari senjata nuklir

Itu pernyataan bersama yang mereka tandatangani pada 12 April 2014 berkomitmen pada negara-negara mereka untuk bekerja demi ‘dunia yang bebas senjata nuklir’, untuk mengadopsi ‘pendekatan multilateral terhadap perlucutan senjata nuklir’ dan untuk ‘membekukan kekuatan nuklir pada tingkat saat ini dan mulai mengurangi persenjataan mereka’.

NPDI mengecam program nuklir dan rudal balistik Korea Utara dan menyerukan “Korea Utara menahan diri dari tindakan provokatif lebih lanjut,” termasuk peluncuran rudal balistik dan “menghentikan semua aktivitas nuklir.” Mereka juga menyerukan penyelesaian cepat masalah nuklir di Iran.

Sejalan dengan pertemuan NPDI, Asialink mengadakan dialog ASEAN Track 2 dengan pejabat pemerintah, akademisi dan media. Ketika Kishida berbicara kepada kami tentang menunjukkan kepada para pemimpin pelajaran dari Hiroshima, dia sangat tegas.

Pesannya juga disampaikan oleh Wakil Gubernur Hiroshima Hironori Takagaki dan pejabat kota lainnya. Hiroshima membentuk program yang disebut Walikota untuk Perdamaian, yang kini mencakup 6.000 kota di seluruh dunia yang menyerukan penghapusan senjata nuklir pada tahun 2020.

Yasuyoshi Komizo, sekretaris jenderal Walikota untuk Perdamaian dan ketua Yayasan Budaya Perdamaian Hiroshima, mengatakan masih ada 17.000 hulu ledak nuklir di dunia, turun dari jumlah tertinggi 70.000 selama Perang Dingin.

“Ini berarti kita masih hidup dalam bahaya nuklir,” katanya. “Senjata nuklir hanyalah sebuah kewajiban, bukan aset.”

Ketika bom jatuh di Hiroshima, lebih dari 140.000 orang tewas, 70.000 di antaranya tewas seketika. Tugu Peringatan Bom Atom di dalam Taman Perdamaian berisi abu dari 70.000 korban tak dikenal, banyak di antaranya, yang terbakar oleh panas dan radiasi, melemparkan diri ke sungai setelah ledakan.

Pada tahun 1995 saya melaporkan peringatan 50 tahun pemboman tersebut. Sekarang hampir 20 tahun kemudian, saya masih merasakan kengerian ketika mendengar cerita tentang puluhan ribu orang sekarat karena kehausan. Di luar kubah bom atom saat ini terdapat banyak botol plastik berisi air, persembahan untuk orang mati.

Saat Anda mengunjungi ground zero di Taman Peringatan Perdamaian Hiroshima dan Hibakusha, sungguh menyentuh melihat penerimaan dan rasa misi. Mungkin dalam upaya menjadikan penderitaan mereka berarti, Hiroshima kini memimpin perjuangan demi perdamaian, perlucutan senjata nuklir, dan non-proliferasi. Inilah cara mereka menjadikan tragedi yang dialaminya bermakna dan berharga bagi dunia.

Yang juga mengejutkan adalah Jepang, satu-satunya negara yang pernah mengalami dua kali bom atom, kini menjadi sekutu Amerika yang paling setia di Asia.

“Yah, kitalah yang memulai perang,” kata Profesor Narushige Michishita dari National Graduate Institute for Policy Studies di Tokyo kepada saya. “Jadi hal itu membantu karena kami tidak bisa menyalahkan AS atas segalanya.”

Realitas Perang Dingin membantu Jepang dan AS bergerak maju dengan cepat setelah bom jatuh di Hiroshima dan Nagasaki.

“Ada konsensus di kedua belah pihak,” kata Michishita. “Amerika Serikat membutuhkan dukungan Jepang untuk melawan Perang Dingin dengan Uni Soviet. Jepang menjadi basis operasi penting bagi pasukan Amerika, dan para pemimpin Jepang tahu bahwa Amerika dapat membantu kami membangun kembali negara kami.

Jangan ulangi kejahatan ini

Ada juga “pengkaburan” yang disengaja mengenai bagaimana para pejabat Jepang merujuk pada pemboman tersebut.

“Ada ungkapan yang sangat terkenal yang digunakan berulang kali ‘kami tidak akan mengulangi kesalahan ini,’” kata Michishita. “Saat kita mengatakan ‘kita’, siapakah ‘kita’? Pertanyaan mengenai siapa ‘kita’ dalam konteks ini tidak jelas. Agar ‘kita’ bisa menjadi kita – Jepang tidak akan mengulangi kesalahan berperang lagi. ‘Kita’ bisa saja menjadi orang Amerika yang tidak akan menjatuhkan bom pada orang lain. Atau ‘kita’ bisa menjadi umat manusia yang tidak boleh melakukan kesalahan ini lagi.”

Penyintas asal Jepang seperti Mito Kosei menunjukkan beberapa kenyataan penderitaan Hibakusha dihilangkan dari akun resmi di Peace Memorial Park. Presentasi yang disetujui secara resmi diakhiri dengan slide terakhir yang dimulai: “Sebagian besar penyintas membenci perang itu sendiri, bukan rakyat Amerika. Mempelajari sejarah dari masa lalu sangatlah penting agar hal yang sama tidak terulang lagi di masa depan.”

Komizo, Sekretaris Jenderal Walikota untuk Perdamaian, mengatakan pada awalnya ada kebencian dan seruan balas dendam.

“Mereka adalah orang-orang biasa,” kata Komizo. “Tetapi selama bertahun-tahun mereka mempunyai keyakinan yang tak tergoyahkan bahwa tidak ada seorang pun yang harus menderita seperti mereka.”

“Realitas yang terjadi di Hiroshima harus kita sampaikan secara akurat agar tidak terjadi lagi,” ujarnya Hibakusha Emiko Okada. “Melihat ke belakang, sebagian dari diriku tidak ingin membicarakannya lagi karena aku bertanya-tanya mengapa kami harus menderita seperti ini?”

Dia menyerukan tindakan yang lebih global mengenai perlucutan senjata nuklir dan non-proliferasi – kata-kata yang diperkuat oleh Menteri Luar Negeri Jepang Kishida, yang menginginkan NPDI mengadakan Konferensi Tinjauan Perjanjian Non-Proliferasi Senjata Nuklir (NPT) tahun 2015, yang bertemu satu kali. setiap lima tahun.

Di tengah semua aktivitas ini terdapat keheningan di titik nol, sebuah lengkungan di mana Anda dapat melihat api perdamaian, yang menyala pada tahun 1964 dan terus menyala hingga senjata nuklir “menghilang dari muka bumi.” Lengkungannya adalah sebuah cenotaph, sebuah makam kosong untuk menampung jiwa dari hampir 222.000 nama dalam daftarnya, orang-orang yang meninggal karena bom atom di Hiroshima.

Cenotaph di Hiroshima dengan karangan bunga menteri luar negeri NPDI.

Prasasti tersebut menjelaskan semuanya, sebuah pelajaran yang Hiroshima ingin dunia pelajari: “Biarkan semua jiwa di sini beristirahat dalam damai. Karena kami tidak akan mengulangi kejahatan ini.” – Rappler.com

SDy Hari Ini