• February 29, 2024
Insinyur yang diculik dibebaskan di Sulu

Insinyur yang diculik dibebaskan di Sulu

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Bonnie Salinas dan istrinya diculik oleh 5 pria bersenjata tak dikenal di Jolo 16 Februari lalu

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Seorang insinyur yang diculik bersama istrinya di Jolo, Sulu pada bulan Februari telah dibebaskan pada Minggu malam, 19 April.

Bonifacio “Bonnie” Salinas, seorang insinyur yang bekerja di Distrik Air Jolo, kini bersama keluarganya setelah dibebaskan oleh para penculiknya sekitar pukul 20.00, menurut polisi.

Pasangan itu diculik pada 16 Februari lalu oleh 5 pria bersenjata tak dikenal, yang diduga anggota kelompok Abu Sayyaf, di Desa Kasumatan, Brgy San Raymundo di Jolo, kata polisi. Istrinya, Claire, dibebaskan sebelum dia – pada tanggal 21 Maret.

Juru bicara Brigade Marinir Kedua Kapten Ryan Lacuestas mengatakan orang-orang bersenjata melepaskan Salinas di sepanjang jalan pegunungan pada Sabtu malam. “Dia diinstruksikan berjalan ke arah Bandara Jolo. Dia bertemu dengan beberapa warga sipil dalam perjalanan yang membantunya menghubungi markas brigade Marinir,” kata Lacuesta.

“Insinyur Salinas telah berkumpul kembali dengan keluarganya,” kata Lacuesta. Dia mengatakan “tidak ada informasi” mengenai apakah uang tebusan telah dibayarkan atau siapa penculiknya.

Salinas tidak dapat dihubungi untuk memberikan komentar.

Penculikan di wilayah tersebut sebagian besar dituding dilakukan oleh Abu Sayyaf, sebuah geng kecil militan Islam yang didirikan pada tahun 1990an dengan dana awal dari al-Qaeda, menurut polisi dan militer.

Kelompok yang terdiri dari sekitar 300 militan ini beroperasi di kawasan hutan di Jolo dan pulau-pulau terdekat.

Angkatan bersenjata setempat memburu mereka dengan bantuan intelijen militer AS, namun kelompok tersebut berhasil bertahan hidup dengan bersembunyi di komunitas miskin terpencil yang selama bertahun-tahun menjadi lahan subur untuk perekrutan.

Unit Abu Sayyaf menggerebek sebuah resor menyelam di seberang perbatasan laut di Sabah, Malaysia awal bulan ini dan menculik seorang turis Tiongkok dan seorang pekerja resor Filipina.

Para penculik meminta uang tebusan sebesar $11 juta untuk turis tersebut dengan negosiasi yang dilakukan melalui perantara.

Pemerintah Filipina memiliki kebijakan tanpa uang tebusan, meskipun sudah menjadi rahasia umum bahwa semua korban penculikan dibebaskan dengan membayar apa yang secara halus disebut oleh militer dan Abu Sayyaf sebagai “biaya dan pembayaran makan”.

Selain keduanya yang diculik dari Sabah, Abu Sayyaf juga diyakini menyandera warga Belanda Ewold Horn dan warga negara Swiss Lorenzo Vinciguerra, yang diculik pada Juli 2010 saat melakukan ekspedisi mengamati burung.

Warga negara Jepang Amer Mamaito Katayama, yang juga diculik pada bulan Juli, masih ditahan. – dengan laporan dari Agence France-Presse/Rappler.com

Togel Hongkong