• April 12, 2024
Selesaikan pembersihan limbah tambang, kata Philex

Selesaikan pembersihan limbah tambang, kata Philex

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Badan polusi negara bagian mewajibkan pembersihan menyeluruh terhadap tailing tambang yang tumpah ke saluran air yang terkena dampak sebelum mengizinkan Philex untuk kembali mengoperasikan tambang tembaga-emasnya.

MANILA, Filipina – Badan polusi negara menuduh Philex Mining Corp. diharuskan menyelesaikan pembersihan tailing tambang yang tumpah ke saluran air yang terkena dampak sebelum mengizinkan tambang emas tembaga Padcal beroperasi kembali.

Berbicara sebagai ketua Badan Penilaian Pencemaran (PAB), Menteri Lingkungan Hidup Demetrio Ignacio mengatakan kepada wartawan pada hari Kamis, 23 Mei bahwa Philex harus menyelesaikan program rehabilitasi pertambangannya terlebih dahulu pada bulan Juli, batas waktu yang diberikan oleh BAC, sebelum dewan mengeluarkan izin. . .

“Meskipun masih ada jejak pencemaran, PAB tidak akan mengizinkan mereka beroperasi lagi,” kata Ignacio, seraya menambahkan bahwa berdasarkan penilaian terbaru PAB terhadap kondisi saluran air yang terkena dampak, sedimen masih tebal di Sungai Agno dan Balog yang terkena dampak.

“Saat ini kalau ke sungai sebagian besar tailingnya masih ada. Anugrahnya di sini adalah tailingnya tidak mengandung bahan kimia berbahaya,” katanya. “Pembersihan belum signifikan saat ini.”

BAC mengatakan akan memberlakukan kembali perintah gencatan senjata jika Philex melewati batas waktu bulan Juli.

Polusi dengan baik

Philex juga menggugat denda sebesar R92,8 juta yang dikenakan PAB karena melanggar UU Air Bersih, kata Ignacio.

Perusahaan tersebut didenda R200.000 per hari sampai polusi benar-benar hilang dari saluran air, tambah pejabat tersebut.

Pada tanggal 23 Mei, Philex menghadapi denda sebesar P180 juta. Perusahaan pertambangan tersebut mengajukan mosi ke dewan dua bulan lalu mempertanyakan “parameter penghitungan denda”.

PAB diperkirakan akan bertemu dalam dua minggu untuk menilai usulan perusahaan tersebut. “Kalau kami tidak setuju, mereka bisa ke Pengadilan Banding,” ujarnya.

Departemen Lingkungan Hidup juga mendenda Philex sebesar R1,034 miliar atas pelanggaran Undang-Undang Pertambangan menyusul kebocoran pada bulan Agustus 2012 di fasilitas bendungan tailingnya di Provinsi Pegunungan Benguet. Philex membayarnya secara penuh pada tanggal 18 Februari.

Dampak keuangan

Ketua Philex Manuel V. Pangilinan sebelumnya mengatakan perusahaannya berharap mendapat persetujuan pemerintah untuk beroperasi penuh sehingga bisa menutup kerugiannya.

Langkah selanjutnya yang kami lakukan adalah mendapatkan persetujuan untuk beroperasi kembali secara permanen agar Padcal bisa kembali normal secepatnya, ujarnya pada 30 April.

Philex, perusahaan pertambangan terbesar yang terdaftar di negara tersebut, mengalami penurunan laba bersih sebesar 68% pada kuartal pertama tahun 2013 dibandingkan tahun lalu karena penghentian operasi penambangan Padcal.

Philex mengatakan laba bersihnya dari Januari hingga Maret hanya mencapai P403 juta, jauh lebih rendah dibandingkan P1,268 miliar yang dicatat pada periode yang sama tahun lalu.

Padcal telah ditutup sejak 1 Agustus 2012 ketika salah satu bendungan tailingnya jebol dan menumpahkan limbah ke sistem sungai terdekat.

Tambang tersebut diizinkan beroperasi sementara pada tanggal 8 Maret untuk mengisi kekosongan di bendungan tailingnya, sebuah prosedur yang diperlukan untuk mencegah bendungan tersebut runtuh lagi.

Sejak dimulainya kembali operasinya, sekitar 611,801 ton mineral telah digiling dari tambang: 7,610 ons emas dan 2,434 juta pon tembaga. – Rappler.com

Toto HK