• May 24, 2024
Semangat Indonesia untuk menerapkan hukuman mati

Semangat Indonesia untuk menerapkan hukuman mati

Drama seputar eksekusi narapidana narkoba di Indonesia, termasuk dua warga Australia yang dikenal sebagai bagian dari “Bali Nine”, telah membuat saya terjaga di malam hari selama seminggu terakhir ini. Banyaknya masyarakat Indonesia yang sangat ingin melihat para terpidana dieksekusi membuat saya berpikir tentang kematian dan apa maknanya bagi banyak orang di negara ini.

Saya bertanya kepada teman-teman saya apa yang membuat mereka begitu bersemangat dengan eksekusi tersebut, dan jawaban mereka hampir selalu seperti ini:

Saya: “Apakah Anda setuju dengan eksekusi Bali Nine?”
Mereka: “Tentu saja.”
G: “Mengapa?”
T: “Karena kalau tidak mati, jutaan rakyat Indonesia yang mati.”
G: “Bagaimana?”
T : “Karena obatnya?”
M: “Obat apa yang mereka bawa?”
T: “Saya tidak tahu.”
M: “Berapa banyak narkoba yang mereka tangkap?”
T: “Saya tidak tahu.”
M: “Di mana mereka mengambil obat itu?”
T : “Tentu ke Indonesia, ke Bali.”

Saya menemukan argumen mereka berdasarkan informasi yang tidak lengkap. Mereka mendukung hukuman mati dan yakin bahwa para penyelundup asing “bertujuan untuk menghancurkan Indonesia dengan narkoba mereka”, dan sayangnya pemahaman mereka mengenai isu tersebut salah.

Banyak orang yang saya ajak bicara tidak mengetahui bahwa “duo” Bali Nine, Andrew Chan dan Myuran Sukumaran, tidak berencana menyelundupkan heroin seberat 8,2 kg dari Australia ke Indonesia. Sebaliknya, mereka ditangkap 10 tahun lalu di Bandara Ngurah Rai di Denpasar, Bali, saat mencoba menyelundupkan narkoba dari Bali ke Australia. Hal ini mungkin tampak seperti rincian yang tidak relevan dalam keseluruhan perang melawan narkoba, namun masyarakat setidaknya harus mengetahui rincian kasusnya secara langsung sebelum membentuk opini mengenai hal tersebut.

Dukungan buta terhadap eksekusi tersebut dipicu oleh berita utama media yang berbunyi sebagai berikut:

“Pemerintah diberitahu untuk tidak menghentikan eksekusi pengedar narkoba”

“Hukuman Mati Bagi Pengedar Narkoba Sesuai Hukum Islam”

“Tidak ada kompromi mengenai hukuman mati bagi pengedar narkoba”

“Hukuman mati bagi pengedar narkoba untuk melindungi hak asasi orang lain”

Namun apa yang kita baca, dengar atau tonton melalui media tidak pernah merupakan gambaran utuh. Kebijakan dan perspektif editorial mempengaruhi apa yang dibaca atau ditonton oleh masyarakat. Dalam prosesnya, rincian dihilangkan atau fakta dihilangkan. Terkadang informasi pentinglah yang dapat mempengaruhi opini publik.

Dalam kasus Chan dan Sukumaran, kita jarang mendengar bahwa setelah hampir 10 tahun dipenjara, keduanya menjadi sosok yang patut dicontoh di antara narapidana lainnya di Lapas Kerobokan Bali. Inilah sebabnya sebagian besar masyarakat Indonesia juga tidak memahami fakta bahwa PBB menyatakan bahwa hukuman mati hanya boleh diterapkan pada kejahatan yang paling serius, seperti pembunuhan berencana. PBB bahkan telah menyerukan moratorium hukuman mati secara global sejak tahun 2007.

POTRET.  Potret Presiden Joko Widodo yang dilukis oleh Myuran Sukumaran, salah satu duo Bali Nine yang divonis hukuman mati.  Foto oleh EPA

Hal ini pula yang menyebabkan kita jarang mendengar atau membaca tokoh-tokoh yang menentang hukuman mati bagi pengedar narkoba. Ketika Gubernur Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengunjungi Presiden Joko “Jokowi” Widodo untuk meminta penghapusan hukuman mati dalam kasus narkoba, media lokal lebih fokus meliput konflik gubernur dengan anggota dewan kota.

Minimnya pemberitaan di sisi lain perdebatan, yang dapat membangkitkan simpati publik terhadap para terpidana atau mempengaruhi mereka untuk mempertimbangkan kembali posisi mereka terhadap isu tersebut, mencerminkan ketidakpekaan media dan pendekatan mereka yang kurang matang terhadap isu serius tersebut. ? Ataukah mereka sekadar menyalurkan suara pihak berwenang?

Terlepas dari itu, yang jelas satu-satunya cara untuk membuat masyarakat Indonesia bahagia saat ini adalah dengan mengeksekusi para terpidana tersebut.

Haruskah pengedar narkoba dihukum mati?

Peredaran narkoba adalah kejahatan, tapi apakah kejahatan itu bisa diancam dengan hukuman mati? Presiden Jokowi berulang kali menyatakan bahwa penyalahgunaan narkoba merupakan permasalahan serius dan mendesak di Indonesia. Badan Narkotika Nasional (BNN) menyebutkan 50 orang Indonesia meninggal setiap harinya karena narkoba. Artinya setiap tahunnya terdapat 18.000 kematian akibat penyalahgunaan narkoba.

Namun apakah data ini membenarkan kematian bagi pengedar narkoba?

Menggunakan narkoba adalah pilihan pribadi. Seringkali, orang-orang menggunakan narkoba dengan sadar, dan para pengedar narkoba memenuhi permintaan tersebut. Orang-orang menggunakan narkoba karena berbagai alasan: untuk menyesuaikan diri, untuk melarikan diri dari kenyataan, untuk mencari inspirasi seni, untuk meningkatkan stamina untuk bekerja, atau sekadar untuk bersenang-senang. Yang sering kita lupakan adalah bahwa masyarakat mengonsumsi narkoba bukan hanya karena ketersediaannya, namun karena mereka telah mengambil keputusan dan tindakan untuk mengonsumsi narkoba.

Jika faktor-faktor lain juga berkontribusi terhadap kematian seorang pengguna narkoba – seperti masalah keluarga, lemahnya penegakan hukum terhadap peredaran narkoba, atau kesenjangan pendapatan – mengapa kita tidak memasukkan mereka, dan bukan hanya para pengedar narkoba, sebagai penyebab kematian seorang pengguna narkoba? apa yang disebut dengan “krisis narkoba” di Indonesia? Ataukah kita hanya mencari kambing hitam untuk disalahkan agar bisa lepas dari tanggung jawab moral?

Coba analogikan berikut ini: seseorang melakukan bunuh diri dengan menembak dirinya sendiri menggunakan senjata ilegal, dan orang lain juga secara tidak sengaja tertembak dan terbunuh dengan senjata api ilegal selama perjalanan berburu.

Apakah pantas untuk mengeksekusi para pedagang senjata ilegal?

Pengedar narkoba bukanlah orang suci – itu sudah pasti – mereka adalah penjahat. Tapi apakah mereka pantas menerima hukuman mati?

Jika, menurut logika presiden, membunuh para pengedar narkoba adalah cara yang tepat untuk mengatasi krisis narkoba yang memakan banyak korban jiwa, lalu bagaimana dengan 43.000 orang Indonesia yang meninggal akibat kecelakaan mobil setiap tahunnya? Mengapa “krisis lalu lintas” tidak diumumkan? Terlebih lagi, dengan beberapa terpidana yang sudah dieksekusi, manakah statistik yang menunjukkan bahwa eksekusi tersebut telah mengurangi distribusi dan konsumsi narkoba?

Fiksasi dengan kematian

Saat saya menulis artikel ini, duo Bali Nine dan terpidana mati lainnya, Raheem Agbaje Salami asal Nigeria, baru saja dipindahkan ke Penjara Nusakambangan, tempat eksekusi akan dilakukan. Itu adalah pemikiran mengerikan yang membuat perutku mual. Saya tidak bisa membayangkan apa yang ada dalam pikiran mereka.

Tidak ada orang waras yang ingin mati. Bagi kebanyakan orang, kematian merupakan hal yang menakutkan. Dan mengetahui kapan dan bagaimana mereka akan mati mungkin merupakan penderitaan terburuk yang bisa ditanggung seseorang. Membuat orang menunggu bertahun-tahun sebelum dieksekusi sudah merupakan hukuman yang berat, tidak hanya bagi terpidana, tapi juga bagi orang-orang yang mereka cintai. Chan dan Sukumaran dijatuhi hukuman mati hampir 10 tahun yang lalu, sedangkan Salami telah dipenjara sejak tahun 1998. Selama ribuan hari keluarga mereka tidak dapat berkabung, karena mereka masih hidup, namun mereka juga tidak dapat merasa lega, karena setiap pertemuan mungkin merupakan pertemuan terakhir mereka.

Bertahun-tahun penjara mengubah penjahat. Kedua warga Australia yang ditangkap pada usia awal 20-an menjadi mentor bahasa Inggris, memberikan kelas komputer dan lokakarya melukis kepada tahanan lainnya. Salami meminta agar kornea dan ginjalnya disumbangkan kepada masyarakat setelah eksekusinya. Jika kejahatan menurunkan nilai kemanusiaan, mereka berusaha menebus kesalahan masa lalunya. Hal yang sama juga terjadi pada tahanan lain yang kurang dikenal. Mengeksekusi mereka sekarang seperti membunuh orang yang berbeda dari penjahat yang mereka lakukan bertahun-tahun yang lalu.

Presiden Jokowi telah memperingatkan negara-negara lain, termasuk Australia, untuk tidak mencampuri kedaulatan hukum Indonesia atas permasalahan hukuman mati.

Pernyataan tersebut mengingatkan saya pada penyerangan massa baru-baru ini yang membakar seorang perampok sepeda motor hingga tewas. Banyak orang mengatakan bahwa hal ini terjadi ketika masyarakat tidak lagi mempercayai penegakan hukum – mereka mengambil tindakan sendiri. Namun hal ini merupakan suatu kontradiksi, meskipun mereka tidak percaya pada hukum, mereka melanggar hukum dengan membunuh seseorang tanpa memberinya kesempatan untuk membela diri di pengadilan.

Mungkin semua ini tidak ada hubungannya dengan ketidakpercayaan terhadap hukum. Mungkin masyarakat kita percaya bahwa kematian adalah solusi dari setiap kejahatan?

Dan di manakah penegakan hukum yang dengan bangga dibela oleh presiden? Mengapa tidak ada penyelidikan polisi atas pembunuhan perampok tersebut? Apakah pembunuhan menjadi sah jika dilakukan secara massal? Atau apakah polisi dan pihak berwenang enggan menentang opini publik yang membenarkan serangan massa tersebut.

Sayangnya, inilah potret sistem hukum Indonesia. Terlalu banyak pertanyaan, tidak cukup jawaban. Dan dengan penegakan hukum dan sistem peradilan yang bermasalah dengan kredibilitasnya, bagaimana kita bisa menerima hukuman mati ketika hukum cenderung memihak orang-orang yang punya uang dan kekuasaan? Kematian adalah biaya yang terlalu mahal untuk sebuah keputusan hukum yang cacat. Kita tidak bisa menghidupkan kembali orang mati.

Saat artikel ini diterbitkan, para terpidana mungkin masih hidup dan mengalami momen terburuk dalam hidup mereka. Setiap detik yang kita buang adalah momen terakhir yang berharga bagi mereka, hingga mereka diberitahu bahwa waktunya telah habis. – Rappler.com

Rafki Hidayat adalah jurnalis salah satu stasiun TV swasta. Dia menyukai sains dan ingin menjadi penulis dan pembuat film. Dia pertama kali menulis artikel ini dalam Bahasa Indonesia di karyanya blog.

Versi bahasa Inggris dari artikel ini pertama kali diterbitkan pada Magdalena.coSebuah publikasi online berbasis di Jakarta yang menawarkan perspektif segar melampaui batas-batas gender dan budaya pada umumnya.

Pengeluaran Sydney Hari ini