• February 29, 2024
Semangat para pemain tenis Bohol tak tergoyahkan oleh gempa bumi

Semangat para pemain tenis Bohol tak tergoyahkan oleh gempa bumi

Ketiga remaja putri ini selamat dari gempa berkekuatan 7,2 yang menimbulkan lebih dari seribu korban jiwa di Bohol. Sekarang mereka mengincar kejayaan Palaro

LAGUNA, Filipina – Mereka berlatih di luar untuk Palarong Pambansa tahun ini. Mereka mengira itu hanya lelucon. Mereka tidak tahu bahwa itu adalah gempa bumi terkuat yang pernah dirasakan negara ini dalam 23 tahun terakhir.

15 Oktober 2013 lalu, gempa berkekuatan 7,2 SR melanda Bohol. Dengan lebih dari seribu korban jiwa dan kerusakan senilai miliaran peso, Bohol hanyalah gurun sementara.

Pemain tenis Bol-anon berusia lima belas tahun Denice Kaye Alota, Dawn Albert Uy dan Joanne Ashley Zamora mengalami salah satu pengalaman paling traumatis dalam hidup mereka di usia yang sangat muda.

Sepupu Alota dan Zamora tinggal di garis patahan sebelah barat Bohol, Inabanga, sedangkan Uy tinggal di Ubay, kota rawan longsor akibat gempa.

Berlatihlah di tengah gempa

“Kami mempraktikkannya. Kami pikir itu hanya lelucon. Tiba-tiba kami tidak bisa bergerak dengan kekuatan sebesar itu,” Alota menjelaskan.

(“Kami sedang berlatih. Kami pikir itu hanya lelucon, tiba-tiba kami semua tidak bisa bergerak karena guncangan tanah yang hebat.”)

Alota dan Zamora, ditemani pemain lain dan pelatih mereka, berada di luar gedung tua di Inabanga ketika mereka merasakan tanah berguncang. Zamora mengalami luka di keningnya saat itu.

“Pelatih kami mengutamakan dia, lalu mereka berada di bawah klasemen. Dia seharusnya tidak menyadari bahwa dia terluka.” kata Alota.

(“Pelatih kami menemuinya terlebih dahulu dan pergi ke bawah meja. Dia mungkin tidak menyadari bahwa dia terluka.”)

Ketika mereka akhirnya menyadari bahwa itu bukan lelucon, mereka berlari ke gedung terdekat yang bisa mereka temukan – clubhouse subdivisi mereka. Mereka bersembunyi di bawah meja baja bersama pelatih mereka.

Beruntung bagi Uy, ia tidak bisa merasakan apa yang terjadi selama latihan. Tempat mereka masih dilanda gempa, namun menurutnya kerusakannya lebih kecil dibandingkan Inabanga yang terkena dampak besar.

Hilangnya minggu pelatihan

Meski kejadian mengenaskan terjadi di luar rumah mereka, mereka tetap hadir di Laguna siap mewakili daerahnya.

Uy mengatakan selama berminggu-minggu mereka tidak bisa berlatih untuk Palarong Pambansa. “‘Kami tidak bisa berolahraga karena saat kami berolahraga ada gempa susulan,'” Alota menambahkan.

(“Kami tidak bisa berolahraga karena setiap kali kami melakukannya, kami mendapat gempa susulan.”)

Pasca gempa, gempa susulan terus mengguncang tanah Bohol. Ribuan gempa susulan tercatat dan hingga hari ini masyarakat Bohol masih bisa merasakan getaran paling mematikan tahun lalu.

Menurut Alota, Bohol baru-baru ini kembali mengalami gempa susulan. “Sebelum kami datang ke sini, ada gempa susulan lagi,” kata Alota. Mereka meninggalkan pulau Visayan menuju Laguna pada 26 April lalu.

(“Sebelum kami berangkat, terjadi gempa susulan lagi.”)

Percaya diri meski ada kejadian menyedihkan

Kehilangan latihan selama berminggu-minggu tidak menyurutkan semangat Tim Tenis Sekunder Visayas Tengah. Mereka yakin bahwa keterampilan mereka cukup tajam untuk enam belas wilayah kompetitif.

“Kami yakin. Kami akan mendedikasikan perjuangan kami untuk bangsa kami untuk memberi mereka keberanian,” kata Uy.

(“Kami yakin. Kami menawarkan permainan kami kepada rekan-rekan Bol anon dengan harapan dapat meningkatkan semangat mereka.”)

Tim Tenis Sekunder Visayas Tengah hanya menempati posisi ketiga di nomor ganda tahun lalu. Tahun ini mereka mengharapkan semua tim tampil kuat.

“Mereka semua kuat. Tapi kami sebenarnya lebih kuat,” kata Alota bangga.

(“Mereka semua kuat, tapi kita hanya lebih kuat.”)

Dari gempa paling mematikan hingga topan tropis terkuat yang pernah dihadapi negara ini, Visayas Tengah masih tetap berdiri tegak. Mereka siap menghadapi pertarungan di ajang olahraga yang ditunggu-tunggu Tanah Air. – Rappler.com

Data Sidney