• May 29, 2024
Semoga tidak ada lagi banjir di metro

Semoga tidak ada lagi banjir di metro

Stasiun pompa air rehabilitasi pasca pemilu telah beroperasi rata-rata selama 34 tahun

MANILA, Filipina – Tahun ini, Departemen Anggaran dan Manajemen (DBM) mengerahkan dana sebesar P1,59 miliar dengan harapan dapat mengurangi banjir yang sedang berlangsung di Metro Manila.

Anggaran tersebut diperuntukkan untuk rehabilitasi 12 stasiun pompa air yang tersebar di berbagai wilayah ibu kota. Hal ini belum termasuk anggaran tambahan sebesar P1,07 miliar yang disisihkan untuk intervensi pengendalian banjir lainnya.

Alokasi tambahan tersebut mencakup investasi pada peralatan pengendalian banjir, pelebaran dan pendalaman sungai, peningkatan tanggul dan pembangunan stasiun pompa tambahan. Semua proyek ini sedang menunggu persetujuan dari Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional.

Metro Manila dan banjir abadi

Rata-rata ada 20 topan mengunjungi Filipina setiap tahunnya. Artinya, negara ini sudah tidak asing lagi dengan cuaca buruk. Faktanya, dengan frekuensi relatif hujan yang dialami negara ini, para pejabat diharapkan dapat membuat kebijakan penanggulangan bencana yang efektif.

Sayangnya, kenyataan di Filipina menceritakan kisah yang berbeda. Meskipun berulang kali terjadi tragedi cuaca di masa lalu, negara ini tampaknya masih kurang siap ketika topan baru memasuki wilayah tanggung jawabnya.

Kerusakan terhadap nyawa dan harta benda sangat besar ketika topan melanda negara tersebut. Banjir juga menjadi hal biasa ketika memasuki musim hujan. Hal ini terutama terlihat di Metro Manila dimana curah hujan yang tiba-tiba dengan mudah membanjiri daerah yang terendam banjir.

Pada banjir Agustus 2012 di Metro Manila, hujan disebabkan oleh angin muson barat daya (barat daya) meninggalkan negara dalam kehancuran dan menyebabkan kerusakan besar pada jalan, harta benda, dan kehidupan. Badai yang tidak disebutkan namanya ini bahkan melampaui jumlah curah hujan yang dihasilkan oleh Topan Ondoy pada tahun 2009, yang berdampak pada hampir 300.000 keluarga dan menenggelamkan rata-rata 90 kota ke dalam air hujan.

Meskipun banjir terjadi di seluruh Metro Manila, wilayah tertentu lebih rentan dibandingkan wilayah lainnya. Otoritas Pembangunan Metro Manila (MMDA) telah mengidentifikasi beberapa daerah rawan banjir di setiap distrik.

Kisah-kisah umum mengenai hujan lebat, saluran air yang tersumbat, dan proyek-proyek mitigasi banjir yang pada akhirnya tidak efektif yang diperkirakan sudah diketahui oleh 11 juta penduduk Metro Manila telah menimbulkan keraguan apakah kota ini masih merupakan tempat yang aman untuk ditinggali.

PETA BAHAYA.  Daerah yang banjirnya tinggi atau ketinggian airnya lebih dari 1,5 meter diberi warna merah pada peta.  Diambil dari nababaha.com

Solusi yang disarankan

MMDA mengusulkan untuk merehabilitasi 12 stasiun pompa air di Metro Manila sebagai proyek mitigasi banjir utama tahun ini. Ini termasuk stasiun pompa di Libertad, Quiapo, Tripa De Galina, Pandacan, Valencia, Binondo, Aviles, Paco, Makati, Sta. Clara, Penanam Balet dan Padi.

Stasiun pompa air menyalurkan air ke Teluk Manila atau Sungai Pasig, sehingga mengendalikan banjir di kota. Dari 51 stasiun pompa air di kota metropolitan, 21 di antaranya tergolong besar. Hanya 12 di antaranya yang akan direhabilitasi oleh MMDA.

MMDA menyatakan bahwa stasiun pompa air ini telah beroperasi rata-rata selama 34 tahun dengan sedikit atau tanpa perbaikan. Saat ini, mereka dirancang untuk memompa curah hujan selama 10 tahun, atau curah hujan sekitar 80 mm.

Ketika monsun barat daya membawa hujan pada tahun 2012, Project National Operational Assessment of Hazards (Project NOAH) mencatat akumulasi curah hujan sebesar 472 mm dalam periode 22 jam hujan yang terus-menerus di Kota Quezon. Mengingat intensitas curah hujan dan desain stasiun pemompaan air saat ini, mudah untuk memahami mengapa banjir besar bisa terjadi.

Menteri Anggaran Florencio Abad mengakui bahwa upaya pengendalian banjir sebelumnya menjadi sia-sia karena sistem pemompaan air yang tidak efisien saat ini.

“Saat ini kita semua sudah paham dengan konsekuensi dari sistem pengendalian banjir yang tidak memadai, termasuk kemacetan lalu lintas, bahaya kesehatan dan kerusakan properti. Tahun ini, kami secara serius berinvestasi dalam peningkatan infrastruktur untuk strategi pengendalian banjir kami, serta mendorong lembaga pelaksana untuk melakukan intervensi anti-banjir sejak musim panas,” tambah Abad.

Setelah pemilu

Namun, Ketua MMDA Francis Tolentino mengatakan kepada Rappler bahwa proyek-proyek ini akan dilanjutkan setelah larangan pemilu terhadap proyek-proyek pemerintah secara resmi dicabut.

Menurut Komisi Pemilihan Umum (Comelec), pekerjaan umum, pengiriman bahan-bahan untuk pekerjaan umum, dan penerbitan surat perintah perbendaharaan atau perangkat serupa untuk usaha di masa depan yang dibebankan pada dana publik dilarang mulai tanggal 29 Maret hingga hari pemilihan pada tanggal 13 Mei.

Rehabilitasi yang tertunda melibatkan peningkatan pompa, mesin, kunci, generator, peralatan tambahan dan komponen listrik lainnya untuk memenuhi kondisi cuaca saat ini.

Menurut MMDA, penyelesaian proyek tersebut bisa memakan waktu hingga dua tahun. – Rappler.com

pengeluaran hk hari ini