• May 28, 2024
Semua orang terus hidup

Semua orang terus hidup

Kematian Dolphy membuat negara berduka. Jejaring sosial dipenuhi dengan simpati dan kekaguman. Dia adalah raja komedi, dapat dimengerti jika kita mengaguminya hampir secara default atas tawa yang dia berikan kepada kita. Tapi apakah dialah pria yang membuat kita tertawa? Apakah dia akan tercatat dalam sejarah sebagai pelawak istana yang menyemangati tentara yang terhuyung-huyung akibat kengerian perang, namun dia sendiri tidak pernah berdiri di garis depan?

Ini merupakan penghormatan kepada Rodolfo Vera Quizon, pria yang namanya berarti komedi, namun juga pria yang bakatnya lebih dari sekadar tertawa.

Beberapa tahun yang lalu, produser Imee Marcos mendekati saya dengan naskah untuk film Dolphy. Judulnya tepat “Ang Maestro” (Sang Guru). Ceritanya berpusat pada Artis Nasional untuk teater yang kembali tampil di masa senja karirnya.

Saya jatuh cinta dengan ceritanya. Kami melihat dalam naskah potensi penyelundupan cerita tentang seni dan artis yang masih bisa meraih kesuksesan box office dengan Dolphy sebagai pemeran utamanya. Kami juga percaya bahwa penonton bioskop akan merasakan perubahan yang menyenangkan melihat Raja Komedi memainkan peran di luar biasanya, yaitu sebagai pemain yang sinis dan sombong yang perlu menemukan kekanak-kanakan dalam dirinya sebelum kembali ke panggung.

Saya penggemar berat Dolphy. Saya ingin membuat film yang memberikan penghormatan yang pantas kepada ikon Dolphy. Saya bertanya pada diri sendiri apa yang saya sukai dari pria itu – mengapa saya tersenyum ketika namanya disebutkan, apakah dia lucu, apakah dia yang saya kenal, atau kumpulan Panchitos dan Babalus berbakat yang ada di sekitar mencucinya. Dan mengapa, tanyaku, senyumnya selalu mengandung sedikit rasa pahit.

Dan kemudian langit terbuka, awan putih bergulung, dan sinar Tuhan yang menyilaukan menyinari kepalaku saat paduan suara Santo Petrus merayakan kesadaranku. Momen paling berkesan yang pernah saya alami dengan film Dolphy bukanlah lelucon atau gulungan koran yang menghantam kepala. Yang membuat saya tersentuh adalah dramanya yang menawan, kejujurannya yang mentah, hati yang menggigit yang selalu dibawakan oleh penampilannya hingga klimaks dari film-filmnya.

Siapa yang bisa melupakan adegan meresahkan dalam “Ang Tatay Kong Nanay” bersama Boy Genius Niño Muhlach? Sebelum ada “Tanging Ina”, ada adegan putus asa Dolphy dengan 8 anaknya di “Daddy Knows Best”. Saya tidak ingat satu pun lelucon dari film-film itu, tapi saya ingat pasti air matanya.

Semua komedian yang saya anggap hebat memiliki adegan dramatis yang lebih berkesan dibandingkan komedi mereka. Tentu saja, saya ingat adegan lucu dalam “Take The Money and Run,” di mana Woody Allen membuat pistol dari sabun untuk keluar dari penjara, dan mendapati dirinya dengan segenggam gelembung basah saat dia hendak melakukannya. bebas dari hukuman. Tapi apa yang benar-benar saya sukai dari film ini, lebih dari sekadar sabun yang meleleh di tengah hujan, adalah adegan yang sangat melodramatis dan pahit manis, di mana Allen, yang bangkrut dan kehilangan pekerjaan, pergi bersama pacarnya dan mengeluarkan salami dari dompetnya. makan malam. Itu merupakan penghormatan kepada Chaplin, dan saya menangis dan tersenyum sepanjang adegan itu.

Dolphy bukan hanya raja komedi. Dia aktor dramatis yang hebat, dan saya akan mengambil alih Roberto Benigni kapan saja. Ketulusan dan kebenaran dalam adegannya murni. Dia tidak bertindak; dia tidak menjadi Dia sederhana. Dia selalu hadir di sini dan saat ini dalam setiap adegan, menunjukkan naluri dan pengalaman atas teknik dan latihan.

Dan karena saya akhirnya tahu apa yang saya sukai dari idola saya, saya duduk untuk mengerjakan naskah yang tujuan satu-satunya adalah menjadi film terbaik yang pernah dibuat Dolphy. Nomor dansa, periksa! Humor kering, periksa! Adegan dramatis, checkss! Kami membuat karakternya lebih besar dari kehidupan. Kami menempatkan dia di atas tumpuan, mengagung-agungkannya, terus-menerus meragukan apakah itu akan cukup baik untuk total pemain yang kami miliki. Kami ingin memberinya peran seumur hidup, dan menurutku itu sempurna.

Kami mengiriminya naskah untuk disetujui. Ini terjadi setelah lebih dari setengah tahun mengembangkan naskah dengan komentar Imee dan dua penulis lainnya. Aku yakin dia akan menyukainya. Saya berani berpikir dia tidak akan berani meneruskan naskahnya. Saya sendiri ingin menyampaikan proyek ini kepadanya, tetapi saya yakin naskahnya saja sudah cukup untuk mewakili film tersebut.

Butuh waktu dua minggu baginya untuk merespons. Dia mengirim pesan melalui Imee. Dia bilang tidak. Menurutnya, naskahnya kurang lucu.

Anda tahu, saya pikir saya tahu siapa Dolphy. Saya pikir sayalah yang mengeluarkan sisi terbaik dari dirinya. John dan Marsha seperti Angelus di rumah kami. Begitu pula Rumah Sepanjang Da Riles. Kami merayakan ulang tahun saudara perempuan saya dengan tiket dari ayah saya untuk menonton pemutaran film “Ang Tatay Kong Nanay”. Saya pikir saya benar-benar mengenalnya sepenuhnya. saya salah.

Saya mencoba memahami alasannya. Bagaimana dia bisa menolak peran yang ditulis dengan menghormati bakatnya? Apakah komedi satu-satunya hal yang ingin dia lakukan? Saya menemukan jawabannya, dan merasa malu dengan kesalahan saya.

Dolphy tidak pernah ingin menjadi pahlawan rakyat. Dia tidak pernah ingin menjadi pelindung kaum tertindas atau Robin Hood Pangasinan. Dia memainkan semuanya. Dia adalah orang yang cacat, orang yang disalahpahami, dan orang yang tidak diunggulkan. Karakternya bukanlah pahlawan. Mereka adalah orang-orang biasa yang mempunyai masalah biasa. Seorang ayah, terlambat menghadiri wisuda putrinya karena dia mabuk berat pada malam sebelumnya. Seorang pegawai kantor, ditekan oleh teman-temannya untuk menonton gadis seksi menari di bar. Seorang pria yang berbohong kepada istrinya tentang menonton penari telanjang di bar.

Saya lebih menyukai Dolphy daripada Fernando Poe Jr karena Dolphy tidak pernah mengintimidasi saya. Saya mengidentifikasi dirinya dengan dia, sama seperti kebanyakan orang Filipina. Bagi kami, Dolphy adalah kelegaan dari kehidupan sehari-hari. Tokoh-tokohnya tidak memperjuangkan kesetaraan, nasionalisme, dan patriotisme. Mereka berjuang untuk rasa hormat, penerimaan, kesuksesan.

Dengan kematiannya kami kehilangan seorang pria yang membantu kami sepanjang hari. Bulan-bulan berita tentang penyakitnya adalah bulan-bulan yang penuh kegelisahan. Dolphy tidak menertawakan kematian, pada ketakutan paling mendasar setiap manusia.

Saya selalu bergaul dengan tertawa, mengabaikan kekhawatiran sehari-hari dengan lelucon. Saya selalu berpikir itu karena ibu saya, yang klise favoritnya adalah bahwa tertawa adalah obat terbaik. Saya curiga saya salah, dan lebih dari ibu saya, John, Facifica, dan Kevin-lah yang mengajari saya untuk hidup dan hidup dengan tersenyum. — Rappler.com

Erik Matti adalah sutradara, penulis, dan produser Filipina.

Sidney siang ini