• May 27, 2024
Semua ruang di antaranya

Semua ruang di antaranya

MANILA, Filipina – Ada beberapa hal yang menonjol pada sesi latihan kelima Gilas Pilipinas di Philsports Arena/Ultra Senin malam lalu.

Pertama-tama ada kru TV (saya pikir mereka berasal dari TV5 karena salah satu pria mengenakan kaos TV 5) yang bertugas memfilmkan bagian dari sesi pelatihan. Mereka jelas mengambil gambar dari sudut yang berbeda – mungkin akan menggunakan rekaman tersebut untuk film ketika turnamen FIBA ​​​​​​Asia 2013 sudah dekat. Ini sebenarnya bukan hal baru, karena beberapa organisasi lain telah mencatat latihan tersebut selama beberapa minggu terakhir. Namun, yang membuat saya penasaran tentang hal ini adalah: setelah latihan, para pemain difilmkan sedang melakukan pose profil.

Posisi profil? Ya. Anda tahu apa ini. Bayangkan pemain bola basket favorit Anda menggiring bola basket di antara kedua kakinya, memutarnya dengan jari telunjuk, atau bermain ke kiri dan ke kanan. Bayangkan dia menatap lurus ke kamera seolah-olah dia sedang melakukan semua gerakan ini untuk rekaman audisi. Pada dasarnya itu saja. Ini adalah hal yang Anda lihat ketika pemain atau daftar nama tim diperkenalkan.

Anak-anak bermata lebar

Hal kedua yang menonjol adalah ini: ada sekitar 10 anak di tribun menonton dengan mata terbelalak saat anak-anak Gilas melakukan latihan menggiring bola dan menggiring bola. Saya membayangkan anak-anak ini mungkin merasa sangat istimewa hanya karena bisa melihat idola mereka secara langsung. Salah satu dari anak-anak tersebut mengenakan kaus Ateneo de Zamboanga, mungkin menandakan bahwa mereka mengunjungi Manila, dan bahwa mereka sekadar mampir ke tempat latihan untuk melihat sekilas tim yang akan memperjuangkan kebanggaan dan kehormatan nasional pada bulan Agustus.

Usai latihan, anak-anak mengerumuni para pemain dan pelatih. Mereka pergi ke hutan keras, mengambil beberapa bola basket dan bermain-main dengan para pemain. Itu sangat berarti bagi saya karena meskipun hal itu tampak sederhana dan biasa bagi bintang-bintang PBA terkenal ini, saya cukup yakin anak-anak akan membawa kenangan saat ini, malam ini, bersama mereka mungkin selamanya.

Saat mereka menyaksikan Gilas Pilipina bertarung melawan Tiongkok, Lebanon, Qatar, dan Iran di TV pada bulan Agustus, anak-anak ini akan ingat bagaimana Jayson Castro mengajari mereka menembak ketiganya. Mereka akan ingat Jared Dillinger mengangkat tangannya untuk memblok tembakan mereka. Mereka akan ingat melihat kincir angin Japeth Aguilar di luar lapangan.

Setelah anak-anak bermain dengan idola mereka, berfoto dan menandatangani baju mereka, mereka keluar dari arena sambil tersenyum lebar. Mereka tertawa-tawa dan membicarakan apa yang baru saja terjadi. Jelas sekali bahwa mereka sulit mempercayainya.

Bisa dibilang, anak-anak ini mewakili penggemar sejati permainan ini dan tim. Mereka kemungkinan besar masih akan mengingat pengalaman Gilas mereka, apa pun hasilnya di bulan Agustus. Di mata para penggemar sejatinya, anak-anak Gilas akan selalu menjadi pahlawan.

Sama seperti seharusnya.

Berlatih ekstra keras

Dan itu pula yang menyebabkan para anggota pool nasional tetap mengikuti latihan tersebut dan berlatih ekstra keras meski sarungnya berat, meski kewajiban mereka bermain untuk klub induknya.

Berbicara tentang latihan ekstra keras, hal terakhir yang benar-benar menarik perhatian saya adalah adu penalti pasca latihan yang melibatkan Larry Fonacier, Ranidel De Ocampo, Gary David, Japeth Aguilar dan Jared Dillinger.

Kelima orang itu tetap tinggal setelah latihan resmi selesai. Sementara anggota tim lainnya menyantap makanan pemulihan mereka, menyaksikan DeAndre Jordan membunuh Brandon Knight di ponsel cerdas mereka, atau pulang ke rumah, kelima orang ini tetap berada di lapangan, melancarkan tembakan dari luar garis tiga angka dan melakukan latihan. Tidak ada instruksi tegas dari pelatih Chot agar mereka melakukan hal tersebut. Mereka baru saja melakukannya.

Mereka terus menembakkan bola basket dari jarak jauh. Tentu saja, Larry dan Gary sepertinya paling tepat sasaran. Ranidel dan Jared tampaknya juga mendapat bagian yang adil. Adalah Japeth yang terlihat kesulitan dengan tembakan tiga angkanya. Namun dia terus melemparkannya seperti yang lainnya.

Setelah sekitar 15 menit pengambilan gambar terus menerus, Larry, Gary dan Ranidel pergi ke bank, melepas sepatu mereka dan memutuskan untuk mengakhirinya. Mereka mengambil sup mie ayam dan bersiap untuk pergi.

Yafet dan Yared

Namun, Jared dan Japeth tetap berada di jalur dan tetap menembak.

Itu merupakan pemandangan yang menakjubkan bagi saya.

Ini adalah dua orang yang bisa lolos ke babak final terutama karena ukuran tubuh dan atletis mereka. Jared adalah pria yang cukup tinggi untuk posisi yang bisa dia mainkan – PG, SG dan SF. Hampir tidak ada penduduk lokal di posisi tersebut di PBA yang dapat menandinginya dalam hal keterampilan. Di luar dugaan saya, mungkin hanya Gabe Norwood yang memiliki sifat yang relatif mirip.

Hal serupa juga terjadi pada Japeth. Pada sekitar 6’9-6’10, dia cukup tinggi untuk memainkan posisi 5, tetapi kecepatan, pegangan, daya ledak, dan tembakannya memungkinkan dia untuk memainkan posisi 4 dan 3 juga. Jika ia bisa lebih konsisten dengan jumpernya, ia mungkin bisa menjadi Kevin Durant versi Manila. Ya, memang agak berlebihan, tapi bukan berarti tidak terpikirkan, bukan?

Meski begitu, kedua pemain ini tahu bahwa mereka membutuhkan tembakan tiga angka yang benar-benar bagus agar bisa efektif di pertandingan FIBA ​​​​Asia, sehingga bisa lebih bermanfaat bagi Gilas.

Besar harapan

Setelah sekitar 10 menit, keduanya masih sibuk. Japeth menghasilkan angka bertiga jauh lebih sedikit dibandingkan Jared, tapi kita harus mengagumi keinginan pria besar itu untuk berkembang. Ia tahu bahwa ada hal-hal besar yang diharapkan darinya, dan sejujurnya, ia telah menunjukkan tekad yang nyata dalam latihan Gilas ini. Dia ingin membuktikan sesuatu. Dia ingin berkembang. Dia ingin menjadi lebih baik.

Beberapa menit kemudian, Pelatih Chot bangkit dari kursinya dan melambaikan tangan kepada anggota tim dan staf yang tersisa. Orang terakhir yang dia ajak bicara adalah Japeth.

Aku tidak begitu paham apa yang mereka bicarakan, tapi menurutku ini adalah momen yang menarik. Beberapa bulan yang lalu, Pelatih Chot tampaknya menjadi salah satu pengkritik paling keras terhadap Japeth, tetapi sekarang mereka ada di sini, bekerja untuk tujuan bersama lagi. Mereka saling memberikan pukulan rendah, dan Pelatih Chot kemudian berjalan keluar arena.

Sementara itu, Japeth dan Jared terus menembak.

Tidak ada lagi kru TV. Tidak ada lagi penggemar. Hanya bolanya, keranjangnya, dirinya sendiri, dan semua ruang di antaranya.

#parasabayan – Rappler.com

HK Malam Ini