• June 19, 2024
Senat akan bertemu dalam daftar Napoleon

Senat akan bertemu dalam daftar Napoleon

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Senator TG Guingona, ketua pita biru Senat, membuat pengumuman di Twitter beberapa minggu setelah rekan-rekannya meminta daftar tersebut dirilis.

MANILA, Filipina – Apa yang akan dilakukan Senat terhadap daftar kontroversial Napoleon yang masih ditolak oleh Menteri Kehakiman Leila de Lima?

Ketua Komite Pita Biru Senat Teofisto “TG” Guingona III mengumumkan bahwa majelis akhirnya akan bertemu untuk membahas daftar 16 senator dan lebih dari 100 anggota parlemen yang diduga terlibat dalam pemakzulan tersangka penipu tong babi Janet Lim Napoles.

Beberapa minggu setelah rekan-rekannya meminta daftar tersebut dirilis, Guingona melalui Twitter mengatakan sudah waktunya bagi Senat untuk mengatasi masalah tersebut.

“Saya akan mengadakan kaukus Senat pada hari Senin tentang daftar Napoli. Begitu pula dengan Pita Biru yang akan mulai mendengar penipuan Dana Malampaya,” ujarnya dalam cuitan yang diposting pada Jumat, 9 Mei.

Guingona awalnya mengatakan akan menunggu De Lima mengevaluasi kesaksian Napoles sebelum memutuskan apakah akan diadili atau tidak. Napoles tiba-tiba berbalik arah dan “menceritakan semuanya” pada bulan April setelah berbulan-bulan menyangkal keterlibatannya dalam penipuan tersebut.

Namun dalam beberapa minggu terakhir, rekan-rekannya, termasuk senator Sergio “Serge” Osmeña III, Alan Peter Cayetano, Francis Escudero, Antonio Trillanes IV dan Grace Poe, mendesak De Lima untuk merilis daftar tersebut bahkan tanpa memverifikasi isinya. Beberapa di antara mereka juga menyerukan agar Napoleon dipanggil kembali ke Senat.

De Lima tetap teguh pada penolakannya untuk merilis daftar tersebut sambil menunggu verifikasi, dan mengatakan hanya Senat yang dapat memaksanya untuk mengumumkannya kepada publik. Dia mengatakan jika perlu, dia bahkan akan meminta para senator untuk memberinya waktu untuk menyelesaikan pemeriksaan daftar tersebut.

Namun, beberapa senator berpendapat bahwa daftar tersebut tidak perlu diverifikasi, dan merahasiakannya hanya akan menimbulkan spekulasi publik bahwa pemerintah sedang “membersihkan” daftar tersebut. Sekutu-sekutu penting pemerintahan dilaporkan termasuk dalam daftar tersebut.

Napoles menghadapi dakwaan penggelapan karena diduga mengatur skema di mana dia berkonspirasi dengan anggota parlemen terkemuka untuk menyalurkan dana daging babi mereka ke organisasi non-pemerintah palsu miliknya.

Rekan tertuduhnya adalah senator oposisi Ramon “Bong” Revilla Jr, Jinggoy Estrada dan Juan Ponce Enrile. Mereka diduga menerima suap jutaan peso dari proyek hantu tersebut.

Dosa mudah untuk memulai

Bagian kedua dari pengumuman Guingona ditanggapi telepon dari Senator Estrada agar panitia menyelidiki penipuan dana Malampaya P900 juta.

Para pembantu Napoles yang juga menjadi pelapor mengatakan bahwa LSM-LSM Napoles juga menggelapkan pendapatan dari proyek gas alam Malampaya di lepas pantai Palawan yang diperuntukkan bagi Departemen Reforma Agraria. Dana tersebut diperuntukkan bagi para petani yang menjadi korban angin topan.

Guingona telah lama mengumumkan bahwa komitenya juga akan menyelidiki penipuan tersebut setelah menyelesaikan penyelidikannya terhadap kontroversi tong babi.

Estrada menyerukan penyelidikan atas penipuan Malampaya setelah Ombudsman memutuskan untuk memberikan kekebalan kepada pelapor Ruby Tuason dalam kasus tong babi.

Tuason diduga mendapat potongan terbesar dalam penipuan Malampaya senilai P242 juta. Namun dia mengatakan mendiang saudara laki-lakinyalah yang mengetahui hal itu. – Rappler.com

SDy Hari Ini