• February 26, 2024
Senat harus sepenuhnya melikuidasi P636M

Senat harus sepenuhnya melikuidasi P636M

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Auditor negara mencatat bahwa hanya Senator Juan Ponce Enrile, Vicente Sotto III dan mantan Senator Panfilo Lacson yang menyerahkan sertifikat likuidasi dengan dokumen pendukung.

MANILA, Filipina – Pada tahun 2012, para Senator menghabiskan – atau mengaku telah menghabiskan – P636 juta dalam pelaksanaan “fungsi legislatif” mereka. Mereka tidak punya apa-apa selain sertifikasi untuk membuktikannya.

Namun, Komisi Audit (COA) mengakhiri praktik ini dan meminta Senat untuk mengajukan likuidasi penuh atas jumlah tersebut.

Sebanyak P635.783.439,66 didistribusikan ke kantor 23 senator dalam bentuk uang muka pada tahun 2012. Lebih dari separuh jumlah ini digunakan untuk operasi, sedangkan sisanya digunakan antara lain untuk perjalanan dan audiensi.

“Namun, penyelidikan kami mengungkapkan bahwa hal ini tidak didukung oleh dokumen yang diperlukan seperti kuitansi resmi, tiket pesawat, rencana perjalanan, perintah kantor, dan sertifikat perjalanan yang lengkap,” catat auditor.

Kecuali Senator Juan Ponce Enrile, Vicente Sotto III dan Panfilo Lacson (yang masa jabatannya berakhir pada tahun 2013), semua senator lainnya hanya menyerahkan “sertifikasi yang menyatakan bahwa kantornya mengeluarkan biaya tersebut sehubungan dengan fungsi legislatif resminya.” dan dokumen pendukung yang tidak dapat diterima.

Dokumen yang ditinjau oleh auditor menunjukkan bahwa dari P636 juta yang dipermasalahkan, hanya P372.374 juta yang dialokasikan untuk pemeliharaan rutin dan biaya operasional lainnya (MOOE) pada tahun 2012. dibelanjakan untuk “biaya pemeliharaan dan operasional lainnya”, seperti perjalanan, dengar pendapat komite, biaya berlangganan, dan biaya lain-lain.

Senat menerapkan ketentuan khusus dalam Undang-Undang Anggaran tahun 2012 yang memberi wewenang kepada Presiden Senat dan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat untuk menambah item-item umum dengan tabungan dari item-item lain di dalam kamar mereka.

Pada bulan Agustus 2011, Senat dan DPR mengeluarkan resolusi bersamaan yang menyatakan bahwa COA “secara konsisten mengizinkan sistem likuidasi saat ini melalui sertifikasi.” Namun, lembaga audit mengatakan telah memberi tahu Badan Akuntansi Legislatif lebih awal, pada bulan Januari 2011, bahwa sertifikasi tidak memenuhi persyaratan likuidasi.

Ikhtisar praktik ini disampaikan oleh Ketua COA Ma. Gracia Pulido Tan memimpin memorandum pada bulan Januari 2013 yang menginstruksikan auditor bahwa mulai tahun 2012, sertifikasi tidak lagi diterima dalam likuidasi. Mereka harus memerinci pengeluaran dan disertai dengan kuitansi.

Namun, Senat mengatakan aturan baru COA “tidak mungkin dipatuhi”. Dalam komentar yang disampaikan kepada COA, Senat mengatakan bahwa sistem pengajuan sertifikasi mereka “akan tetap valid dan dapat diterapkan sampai resolusi pencabutan disahkan atau sampai Mahkamah Agung menyatakan pembatalan tersebut batal demi hukum.”

COA mengutip Pasal IX-D UUD 1987 yang menyebutkan bahwa kewenangan penyusunan aturan likuidasi uang muka berada pada COA saja.

Auditor juga mempertanyakan P580,45 juta yang dibebankan Senat berdasarkan “biaya operasional lainnya” tanpa dokumen pencairan. “Dana tersebut dicairkan melalui penarikan tunai dan likuidasinya dilakukan melalui laporan likuidasi/laporan pencairan yang hanya didukung oleh sertifikasi dari masing-masing senator,” kata COA.

Pengeluaran “lain-lain” ini mencakup hampir 90 persen dari total alokasi MOOE para senator pada tahun 2012. “(Ini) tampak sangat tidak biasa mengingat rekening lain-lain ini biasanya digunakan untuk jumlah kecil yang tidak dapat diklasifikasikan ke dalam rekening MOOE tertentu.” kata COA. – Rappler.com

Keluaran Hongkong