• May 24, 2024
Senat mengakui rekening bank Corona

Senat mengakui rekening bank Corona

(PEMBARUAN KE-2) MANILA, Filipina – Pengadilan pemakzulan pada Selasa, 6 Maret menolak mosi pembelaan untuk mengabaikan catatan bank Hakim Agung Renato Corona yang diserahkan oleh Bank Tabungan Filipina sebagai bukti.

Presiden Senat Juan Ponce Enrile menjelaskan bahwa penasihat Corona, dalam mendukung penindasan catatan bank, mengutip kasus-kasus yang dapat diterapkan jika agen pemerintah terlibat dalam dugaan kebocoran dokumen bank. “Tidak ada bukti jelas bahwa hal ini dilakukan oleh pemerintah.”

Enrile mengatakan hak terhadap penggeledahan dan penyitaan yang tidak wajar hanya berlaku jika penggeledahan atau penangkapan tanpa surat perintah tersebut dilakukan oleh negara atau agennya.

“Faktanya menunjukkan, tidak ada keraguan bahwa dugaan nomor rekening deposito bank ini memang ada dan jika pencairannya dilakukan oleh pihak swasta, hal itu tidak akan tercakup dalam aturan pengecualian Konstitusi.”

Ketua menambahkan bahwa undang-undang yang mengatur simpanan peso dan simpanan mata uang asing tidak memuat aturan pengecualian, “yang berarti ketentuan yang secara tegas mengecualikan atau melarang diterimanya catatan simpanan bank ketika dilepaskan secara ilegal ke publik.”

Enrile mengeluarkan pengumuman tersebut setelah kaukus hakim senator. Dia tidak mau mengatakan apakah mereka sudah memberikan suara mengenai masalah ini. “Itu konsensus kami,” katanya.

Dia mengatakan akan mengeluarkan keputusan tertulis yang panjang dan formal. Simak penjelasan selengkapnya mengenai rekening bank di bawah ini:

Bukti dapat diterima

Enrile mengatakan keputusan itu mencakup rekening peso dan dolar Corona. Presiden Senat mengatakan keputusan itu berarti pengadilan pemakzulan menerima catatan rekening peso dan dolar yang diajukan jaksa sebagai bukti pada Jumat lalu, 2 Maret.

“Biarkan Mahkamah Agung yang memutuskan (atas permohonan PSBank). Kalau dikatakan ada pelanggaran terhadap RA 6426 (UU Simpanan Mata Uang Asing), namun pelanggaran tersebut tidak berarti atau berarti bahwa barang bukti yang dikeluarkan secara melanggar hukum tidak dapat dijadikan alat bukti.”

Meski begitu, dia menjelaskan Senat akan tetap mempertimbangkan komentar tim pembela atas bukti yang diajukan jaksa. Pembelaan diberikan waktu hingga Rabu 7 Maret untuk menyampaikan komentarnya.

“Nah, nanti akan dipertimbangkan, kami akan keluarkan keputusan lain untuk keseluruhan (penawaran dan komentar) pada hari Senin. Kami hanya menolak mosi untuk menekan.”

Pekan lalu, jaksa penuntut menghentikan kasusnya karena tidak dapat menunjukkan uang kertas dolar Corona, berdasarkan keputusan Mahkamah Agung sebelumnya yang melarang pengungkapannya. Jaksa mengatakan mereka mempunyai hak untuk menunjukkan uang dolar jika Mahkamah Agung mencabut perintah penahanan sementara.

Pengadilan Tinggi belum membuat keputusan akhir mengenai masalah ini. Jaksa berharap para hakim akan berubah pikiran dan memilih untuk menyerahkan uang dolar tersebut ke pengadilan.

Bagaimana dengan pemeriksa BSP?

Keputusan itu diambil Senat saat komite perbankan sedang menyelidiki dugaan kebocoran rekening dolar PSBank Corona dari audit Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP).

Pekan lalu, Enrile mencurigai pemeriksa BSP Jerry Leal sebagai sumber kebocoran.

Ditanya tentang Leal, Enrile sekarang berkata: “Pendapat saya hanyalah sebuah opini pada saat itu. Kami masih menyelidikinya.”

“Kami akan memutuskan kasus ini berdasarkan fakta yang ada saat ini. Kalau begitu, pada tahap itu, kalau (kebocoran) itu dilakukan oleh aparat pemerintah, maka mereka harus kena denda.”

Enrile mengatakan orang yang bertanggung jawab atas kebocoran tersebut harus masuk penjara jika ada kasus yang diajukan terhadapnya.

Tegur Aguirre

Dalam kaukus mereka pada hari Selasa, hakim senator juga memutuskan untuk hanya menegur jaksa penuntut swasta Vitaliano Aguirre, yang sebelumnya disebut-sebut melakukan penghinaan terhadap pengadilan karena menutup telinganya ketika Senator Miriam Defensor Santiago berbicara minggu lalu. Teguran tersebut akan dimasukkan ke dalam catatan pengadilan dakwaan.

Enrile mengatakan Santiago tidak hadir saat keputusan diambil. (Di akun Twitter-nya, Santiago menulis: “Saya percaya bahwa teguran adalah hukuman yang benar. Penghinaan adalah untuk menjunjung tinggi martabat pengadilan. Ini tidak bersifat hukuman.”)

Enrile menambahkan: “Kaukus juga memutuskan bahwa mengingat keadaan yang tidak biasa… pengadilan pemakzulan… tidak akan menjatuhkan hukuman hilangnya kebebasan pada Atty. Aguirre tetapi hanya untuk menegurnya agar lebih berhati-hati dengan tindakannya sebagai anggota panel penuntut.”

Enrile menjelaskan, Senat memilih bersikap lunak terhadap Aguirre yang sudah menarik diri dari jabatannya sebagai jaksa swasta.

“Saya pikir akan lebih baik untuk melakukannya dengan cara ini agar tidak menimbulkan gesekan lebih lanjut selama persidangan dan menyelesaikan masalah ini.”

Audiensi sepanjang hari

Enrile juga mengusulkan jadwal baru untuk mempercepat uji coba: Senin hingga Kamis, pukul 09.00 hingga 12.00 dan pukul 14.00 hingga 17.00. Pejabat ketua mengatakan dia akan berkonsultasi dengan pihak pembela dan jaksa minggu ini untuk mendapatkan persetujuan mereka.

Enrile mengatakan Senat akan menunda sidang legislatifnya untuk segera menyelesaikan persidangan.

Pada tanggal 28 Februari, pembela meminta jaksa untuk mengabaikan bukti terkait catatan PSBank Corona.

Dalam mosi setebal 33 halaman untuk “menyembunyikan bukti yang diperoleh secara ilegal,” pengacara pembela mengatakan, “Ketua Hakim Renato C. Corona dengan hormat berdoa agar Pengadilan Banding yang Terhormat menyembunyikan, mengecualikan, dan menghapuskan catatan yang diajukan sehubungan dengan Panggilan tertanggal Februari. 2012 dan 9 Februari 2012 ditujukan kepada Ibu Anabelle Tiongson, Manajer Cabang, Cabang PSBank Katipunan, Katipunan Avenue, Loyola Heights, Kota Quezon.”

Ini mencakup rekening PSBank yang menunjukkan Corona memiliki sekitar P36-M di PSBank per 12 Desember 2011, atau hari dia dituntut.

Namun JPU menilai rekening PSBank milik Corona merupakan bukti kuat untuk membuktikan Pasal 2 aduan pemakzulan, atau dugaan kegagalan Corona dalam menyatakan surat utang harta dan kekayaan bersih (SALN). Gabungan rekening PSBank miliknya menunjukkan bahwa ia memiliki sekitar P20-M pada tanggal 31 Desember 2010, namun ia hanya mendeklarasikan P3,5-M di SALN 2010 miliknya.

Panel pembela meminta jaminan konstitusional terhadap penggeledahan dan penyitaan ilegal.

“Pengecualian bukti adalah satu-satunya cara agar penggunaan bukti ilegal dapat dihentikan agar tidak digunakan terhadap individu,” bunyi mosi tersebut. – Rappler.com

Keluaran Sidney