• April 20, 2024
Senat menyelidiki penundaan?  Kesalahan kubu Binay – Cayetano

Senat menyelidiki penundaan? Kesalahan kubu Binay – Cayetano

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Senator Alan Peter Cayetano mengatakan setidaknya diperlukan 3 atau 4 dengar pendapat untuk mengatasi dua ‘masalah sulit’ dan meninjau kembali permasalahan yang belum terselesaikan.

MANILA, Filipina – Kubu Wakil Presiden Jejomar Binay patut disalahkan atas keterlambatan ini Investigasi subkomite Senat Blue Ribbon tentang tuduhan korupsi terhadapnya, menurut salah satu senator yang memimpin penyelidikan.

Dalam wawancara Malam Natal yang disiarkan di dzRH, Senator Alan Peter Cayetano mengatakan bahwa wakil presiden belum mengirimkan “saksi kunci” dan dokumen yang diperlukan dalam penyelidikan. (#TalkThursday: Investigasi Senat, pembongkaran, atau kepentingan umum?)

Selama 4 bulan dan 12 sidang, pelapor menuduh Binay mengumpulkan kekayaan selama masa jabatannya sebagai Wali Kota Makati, diduga dengan mencurangi tawaran dan menerima suap.

Binay kemudian diduga menyembunyikan kekayaannya melalui boneka dan rekening bank luar negeri. (BACA: ‘Binay memiliki 6 unit kondominium di Makati’)

Kita harus menunjukkan kepada bangsa kita bahwa apakah Anda seorang kapten barangay, senator, anggota kongres, bahkan Wakil Presiden atau presiden, ketika ada tuduhan, yang merupakan bukti korupsi yang sangat besar, Anda harus menghadapinya dan menjawabnya.,” kata senator yang saat ini berada di Cebu.

(Kita harus menunjukkan kepada bangsa kita bahwa tidak masalah apakah Anda seorang kapten kota, senator, anggota kongres, wakil presiden atau presiden. Jika ada tuduhan terhadap Anda, terutama jika buktinya kuat, Anda harus menghadapinya dan menjawab. .)

Cayetano, yang memimpin penyelidikan bersama Senator Aquilino Pimentel III dan Antonio Trillanes IV, mengatakan setidaknya 3 atau 4 sidang masih diperlukan karena dua “masalah berat” serta masalah lama yang belum terselesaikan perlu diselesaikan.

Salah satunya, kata senator, adalah kepemilikan properti besar di Batangas oleh pengusaha Antonio Tiu yang menurut pelapor sebenarnya milik Binay. (BACA: Benarkah Antonio Tiu Pemilik ‘Hacienda Binay’?)

Cayetano mengatakan masalah ini masih belum terselesaikan karena Tiu memutuskan untuk melewatkan sidang.ketika kontradiksi dan omong kosong dalam kesaksiannya terungkap (ketika kontradiksi dan kebohongan dalam kesaksiannya terungkap).”

Binay membantah memiliki apa yang disebut “Hacienda Binay”, sementara Tiu menegaskan bahwa itu adalah miliknya melalui perusahaannya, Sunchamp Real Estate Development Corporation.

Dalam sidang sebelumnya, Cayetano menunjukkan bukti yang diduga bahwa Binay adalah pemilik sebenarnya dari properti tersebut, termasuk foto dari akun Instagram putri bungsunya dan foto yang menunjukkan Binay sedang mengajak tamu berkeliling properti.

Investigasi akan dilanjutkan pada akhir Januari atau awal Februari, kata Cayetano.

Binay menolak untuk menghadapi Senat sendiri, dan memilih untuk mengajukan pernyataan tertulis yang menyangkal tuduhan terhadapnya sambil mempertanyakan yurisdiksi subkomite.

Wakil presiden juga menantang Trillanes untuk berdebat, namun ia membatalkan tantangannya sendiri hanya sebulan setelah ia melakukannya.

Binay dan kubunya bersikeras bahwa penyelidikan tersebut hanya bermotif politik, dan diduga merupakan sebuah taktik untuk merusak peluangnya menjadi presiden pada tahun 2016. Cayetano dan Trillanes sama-sama menyatakan keterbukaan mereka untuk meraih jabatan yang lebih tinggi pada pemilu berikutnya.

Meskipun penyelidikan telah dilakukan selama berbulan-bulan, Binay tetap menjadi calon presiden utama, meskipun jumlahnya telah menurun.

Dalam wawancara sebelumnya, wakil presiden menyatakan keyakinannya bahwa “kebohongan dan kecaman” lawan-lawannya tidak akan berdampak padanya dalam jangka panjang. Namun, dia mengakui bahwa dia memperkirakan akan ada lebih banyak “serangan” di masa depan. – Rappler.com

Data SGP