• June 16, 2024
Senat menyetujui kesepakatan pertahanan dengan Australia

Senat menyetujui kesepakatan pertahanan dengan Australia

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Perjanjian militer dengan Australia mengatur pelatihan dan pendidikan bersama

MANILA, Filipina – Dengan pemungutan suara 17-1, Senat pada Selasa 24 Juli meratifikasi Status of Visiting Powers Agreement (SOVFA) antara Filipina dan Australia.

SOVFA, yang telah lama diratifikasi oleh Parlemen Australia, masih menunggu keputusan di Senat sejak tahun 2008.

Perjanjian tersebut, yang mengatur peningkatan kerja sama pertahanan dan militer bilateral antara Filipina dan Australia, didasarkan pada Nota Kesepahaman tentang Kegiatan Pertahanan Kerjasama dengan Australia tahun 1995, menurut siaran pers yang dikeluarkan oleh Senat.

SOVFA melarang pelaksanaan latihan atau aktivitas lain di kawasan lindung, kawasan leluhur, daerah aliran sungai kritis, dan kawasan hutan lindung, dan juga menetapkan bahwa setiap kerusakan lingkungan yang disebabkan oleh negara pengirim akan dikenakan klaim dan kompensasi, tambahnya.

“Setuju untuk meratifikasi SOVFA tidak hanya akan membuka jalan bagi kita untuk meningkatkan mekanisme pertahanan kita, namun juga akan memperkuat hubungan kita yang telah berumur puluhan tahun dengan Australia, khususnya di bidang perdagangan dan industri,” kata Presiden Senat Juan Enrile .

Sebelum Kongres menunda reses selama sebulan pada bulan Juni lalu, Senat menyampaikan pembacaan kedua resolusi yang sesuai dengan ratifikasi SOVFA oleh Presiden Benigno Aquino III, yang menyerukan penerbitan Perintah Memorandum yang diperintahkan oleh Departemen Energi dan Sumber Daya Alam. memantau dengan cermat aktivitas pasukan Australia dan komponen sipil mereka di Filipina, untuk memastikan bahwa undang-undang dan peraturan lingkungan hidup di negara tersebut tidak akan dilanggar.

Perjanjian tersebut menyerukan Australia untuk bekerja sama dengan pemerintah Filipina untuk mencegah penyalahgunaan hak istimewa yang diberikan untuk kepentingan pasukan Australia yang berkunjung. Lebih lanjut dinyatakan bahwa “otoritas negara penerima memiliki yurisdiksi atas otoritas kunjungan sehubungan dengan pelanggaran yang dilakukan di negara penerima dan yang dapat dihukum berdasarkan hukum negara penerima tetapi tidak dapat dihukum oleh hukum negara pengirim.”

Ketentuan ini dimasukkan untuk menghindari terulangnya kasus Kopral AS Daniel Smith yang dituduh memperkosa seorang warga Filipina pada tahun 2005. Smith dibebaskan setelah pengadilan banding membatalkan keputusan pengadilan yang lebih rendah dan memerintahkan pembebasannya segera dari penjara.

Sejak tahun 2001, Australia telah mengadakan pelatihan kontra-terorisme dan memberikan bantuan pelatihan timbal balik kepada pemerintah.

Malacañang merasa puas. “Kami berterima kasih kepada Senat atas tindakan bersejarah yang penting ini,” kata Istana.

Satu-satunya orang yang tidak setuju dalam pemungutan suara di Senat, Senator Joker Arroyo, mengatakan kepada wartawan bahwa negaranya tidak memerlukan kesepakatan itu. Dia mengatakan pemerintahan Aquino tampaknya ingin menerapkan perjanjian itu di tengah perselisihan Filipina dengan Tiongkok. – Rappler.com

Data SDY