• April 22, 2024
Seniang menyebabkan sedikitnya 54 orang tewas

Seniang menyebabkan sedikitnya 54 orang tewas

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) NDRRMC mengatakan sejauh menyangkut pemerintah pusat, mereka telah melakukan apa yang perlu dilakukan dalam mempersiapkan diri menghadapi badai tropis Seniang

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Jumlah korban tewas akibat Badai Tropis Seniang (nama internasional: Jangmi) bertambah menjadi 54 orang pada pukul 4 pagi Kamis, 1 Januari, kata Dewan Pengurangan Risiko dan Manajemen Bencana Nasional (NDRRMC).

Sebanyak 40 orang terluka sementara sedikitnya 7 orang masih hilang, kata NDRRMC.

Seniang yang diturunkan ke daerah bertekanan rendah menyebabkan sedikitnya 1.533 rumah rusak, 1.168 rumah rusak sebagian dan 365 rumah rusak total.

Badai tersebut menyebabkan kerusakan pertanian senilai P4,9 juta di Agusan del Sur, Misamis Oriental, dan Lembah Compostela.

Hingga pukul 4 pagi, 38 jalan dan 20 jembatan tidak dapat dilewati di Visayas Tengah, Visayas Timur, Mindanao Utara, dan Caraga.

Dalam konferensi pers Rabu sore, Wakil Menteri Alexander Pama menyatakan bahwa pemerintah pusat, bekerja sama dengan pemerintah daerah, “melakukan segala sesuatu yang perlu dilakukan” dalam persiapan menghadapi badai tersebut.

Angka NDRMMC menunjukkan bahwa 5.167 keluarga telah dievakuasi terlebih dahulu ke 83 pusat evakuasi di Tagalog Selatan, Visayas Timur, Mindanao Utara, Wilayah Davao, dan Caraga.

Hingga Kamis pukul 4 pagi, pemadaman listrik masih dilaporkan di Negros Occidental, Bohol, Leyte, Samar, Samar Timur, Samar Utara, Agusan del Sur dan Surigao del Norte.

NDRRMC mengatakan listrik telah pulih di provinsi Negros Oriental.

Sementara itu, 7 kota di Bohol dikabarkan mengalami pemadaman air setelah dikepung banjir yang “belum pernah terjadi sebelumnya”..

‘Tidak ada kekurangan’

Ketika ditanya apakah pemerintah memiliki kekurangan dalam persiapan menghadapi Seniang, yang dibandingkan dengan Topan Ruby dalam hal jumlah korban jiwa, Pama mengatakan dalam sebuah wawancara dengan ANC setelah pengarahan: “Tidak ada.”

Dia menambahkan: “Selama beberapa hari dan jam terakhir kami telah mempertimbangkan hal-hal yang perlu dilakukan dan tentu saja, dalam daftar periksa kami… hal-hal yang perlu dilakukan telah dilakukan. Kami mengacu pada penilaian pra-bencana.”

Dia mengatakan bahwa ramalan cuaca “ternyata akurat” sementara pemerintah daerah melakukan persiapan yang diperlukan.

Pama pun mencoba membedakan Seniang dengan Ruby dengan mengatakan keduanya memiliki “karakteristik berbeda”.

Dia mengatakan perbandingan yang lebih baik adalah dengan Badai Tropis Sendong (nama internasional: Washi) yang melanda Mindanao pada akhir tahun 2011, karena kedua gangguan cuaca tersebut berlangsung lambat dan tidak membawa angin kencang namun membuang “banyak air”.

Pama juga mengatakan bahwa operasi bantuan terus berlanjut di Bohol, terutama di kota Loboc yang paling terkena dampaknya, sementara operasi penyelamatan dan pemulihan sedang berlangsung di antara lain di Catbalogan, Samar.

Bohol adalah salah satu daerah yang berada dalam kondisi bencana. – Rappler.com

Data SDY