• February 22, 2024
‘Sentuh rambutku, kamu mati’ memperingatkan salah satu petarung FC, Toquero

‘Sentuh rambutku, kamu mati’ memperingatkan salah satu petarung FC, Toquero

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Petarung MMA Filipina Eugene Toquero memberikan peringatan keras kepada lawannya asal Malaysia menjelang pertandingan 2 Mei di One FC “Rise Of Heroes”

MANILA, Filipina – Seniman bela diri campuran Filipina Eugene Toquero ingin bangkit kembali dari penampilan yang terlupakan pada bulan Desember lalu dalam debutnya di One Fighting Championship (One FC).

Toquero yang berusia 32 tahun, yang kalah dengan keputusan mutlak dari Geje Eustaquio dari Tim Lakay setelah tiga ronde dalam pertarungan pertamanya di One FC, sedang mencari pembenaran saat ia menghadapi Gianni Subba dari Malaysia pada 2 Mei di One FC “Rise of Kartu bawah Pahlawan menentang. di Mall of Asia Arena di Kota Pasay.

Penduduk asli Cebu ini mengatakan dia tidak peduli dengan Subba; kekhawatiran terbesarnya adalah rambutnya yang diberi gel sempurna.

“Kamu menyentuh rambutku, kamu mati. Tidak ada yang menyentuhnya,” kata Toquero kepada Rappler pada konferensi pers One FC “Rise of Heroes” hari Selasa di Atrium Mall of Asia.

“Itulah mengapa saya mencoba menyelesaikan pertarungan saya pada ronde pertama sehingga saya tidak perlu merapikan rambut saya setelah setiap ronde.”

(TERKAIT: Acara ONE FC di Manila Menjanjikan ‘Pahlawan Akan Bangkit’)

Toquero, yang juga melatih selebriti seperti Luis Manzano sebagai pemain sampingan, menambahkan bahwa ia telah meningkatkan teknik grappling, gulat, pertahanan, permainan bawah, dan jiu-jitsu Brasil dalam upaya meraih kemenangan pertamanya di One FC. “Sebelumnya, saya dicemooh karena saya tidak mendapatkan dukungan mayoritas dari penonton.”

Terlepas dari peringatan Toquero, rekannya yang baru berusia 21 tahun dari Malaysia tampaknya tidak peduli.

“Saya tidak peduli jika saya memukul rambutnya, saya hanya ingin menyelesaikan pertarungan, baik sambil berdiri atau di bawah. Saya dapat menyerang, saya dapat melakukan takedown,” kata Subba, yang memegang rekor sempurna 3-0 dengan dua KO. “Jiu-jitsu saya tidak buruk, namun saya sedang mengusahakannya. Dan saya selalu menghadirkan pertarungan yang bagus.”

Subba juga menyuruh Toquero untuk mengkhawatirkan wajahnya dan bukan rambutnya.

“Saya sangat diberkati bisa berlatih bersama orang-orang ini (dari Tim Top Phuket) setiap hari. Kami memiliki petarung veteran seperti Andrew Leone, yang merupakan pesaing utama saat ini. Terkadang pantatku ditendang. Sebagian besar ini merupakan pengalaman belajar yang luar biasa.

“Pada saat yang sama, saya sedang mempersiapkan apa yang akan dibawakan Toquero pada malam pertarungan,” kata Subba.

Toquero, yang mengajar kickboxing dan MMA di sebuah gym di Metrowalk Mall di Kota Pasig, juga memperingatkan Subba bahwa dia akan mengincar wajah K-Popnya yang kekanak-kanakan saat mereka bertemu pada 2 Mei.

Acara utama pertarungan ini akan menampilkan pemegang gelar bertahan kelas bantam dan spesialis lapangan Bibiano Fernandes dari Brasil dan Masakatsu Ueda dari Jepang, sementara Rob Lisita dari Australia akan menghadapi Yasuke Kawanago dalam pertarungan kelas bantam.

Salah satu presiden FC Victor Cui menambahkan bahwa dia akan menambahkan pertarungan tambahan ke acara tersebut, termasuk pertarungan dengan petarung Filipina. – Rappler.com

taruhan bola online