• April 20, 2024
Sepuluh Organisasi Pemuda Diakui karena ‘Menantang Status Quo’

Sepuluh Organisasi Pemuda Diakui karena ‘Menantang Status Quo’

MANILA, Filipina – Untuk proyek yang menciptakan dampak sosial positif di komunitasnya, 10 organisasi pemuda dari seluruh Filipina mendapat pengakuan di 11st Penghargaan Sepuluh Organisasi Pemuda Berprestasi (TAYO) di Istana Malacañang pada Kamis, 6 Februari.

Senator Bam Aquino, salah satu pendiri TAYO, memuji para pemenang dan finalis karena ‘tak tertahankan’ dalam menantang status quo. (Baca: #TAYO11: Membangun bangsa satu demi satu organisasi)

“Lebih dari sekedar menjadi sukarelawan dan berbagi waktu, 20 organisasi pemuda ini telah bekerja keras untuk menciptakan perubahan nyata di lapangan. Mereka menemukan cara-cara inovatif, kreatif dan berkelanjutan untuk menantang status quo, mengatakan tidak terhadap kelambanan, mengubah norma dan bangkit,” tambah Aquino.

Para finalis TAYO adalah organisasi yang proyeknya membantu memecahkan permasalahan mendesak dalam masyarakat Filipina – termasuk kekerasan terhadap anak, degradasi lingkungan, dan kemiskinan. Mayoritas dari 20 organisasi tersebut hanya menerima sedikit atau tidak sama sekali dukungan dari lembaga lain.

Aquino mengatakan organisasi-organisasi tersebut harus menjadi contoh bagi mereka yang berada dalam pelayanan publik untuk melakukan yang terbaik.

“Ketahuilah bahwa Anda adalah inspirasi kami untuk terus berjuang demi perubahan nyata yang paling terasa di lapangan, bahkan ketika itu sulit dan terutama ketika hal itu sulit. Karena teladan Anda, kami… tidak punya alasan untuk menyelesaikan sesuatu,” kata Aquino kepada para finalis.

Generasi selfie

PESAN REMAJA.  Carla Cucueco dari Tulong sa Kapwa Kapatid menyampaikan reaksi finalis terhadap program tersebut sementara co-finalis John Maunes menafsirkan pidato dalam bahasa isyarat.

Wakil Presiden Tulong sa Kapwa Kapatid Carla Cucueco, yang berbicara mewakili para finalis, mengatakan menjadi anak muda Filipina saat ini adalah sebuah tantangan karena banyaknya masalah yang diwarisi dari generasi sebelumnya; Namun, katanya, generasi mereka siap menghadapi rintangan yang menghadang.

“Generasi kita adalah generasi yang menolak menerima bahwa Filipina tidak punya masa depan. Teman-teman remaja saya telah membuat kemajuan besar dalam menghadapi permasalahan yang sudah berlangsung puluhan tahun. Idealisme yang mengalir dalam diri kami inilah yang mendorong kami untuk melakukan advokasi. Dalam hati kami ada impian untuk Filipina yang lebih baik,” tambahnya.

Cucueco menambahkan, menjadi bagian dari ‘generasi selfie’ tidak serta merta berarti negatif. Ini berarti memiliki akses terhadap lebih banyak alat yang dapat digunakan untuk perubahan sosial. (Baca: Etiket Online ‘Generasi Selfie’.)

“Meskipun generasi sebelumnya mengambil keputusan yang salah, generasi sekarang mengambil keputusan yang benar… Generasi kita adalah generasi yang berfoto selfie bersama masyarakat untuk menceritakan kisah mereka kepada orang lain. Generasi kami menulis pembaruan proyek dalam 140 karakter agar lebih banyak orang bergabung dalam upaya kami,” tambah Cucueco.

“Saya menolak menyebut generasi ini sebagai generasi ‘saya’. Kita adalah generasi ‘kita’,” tutupnya.

Untuk anak-anak

Organisasi Cucueco memenangkan penghargaan TAYO untuk proyek mereka di Payatas, Kota Quezon. Selama 10 tahun terakhir, mereka telah mengirimkan relawan mahasiswa untuk mengajar dan memberikan bantuan keuangan kepada anak-anak dari komunitas kurang mampu. Beberapa anaknya sudah lulus SMA.

“(Penghargaan ini) untuk penerima manfaat kami yang telah membuktikan mampu mengatasi kemiskinan. Mereka membuktikan bahwa hidup ini lebih dari sekadar mengumpulkan sampah. Mereka mengubah budaya mereka sendiri,” kata Cucueco.

Ia menambahkan, anak-anak harus diberikan kesempatan yang sama agar mereka bisa tumbuh.

“Anda tidak bisa menghilangkan kesempatan anak-anak ini untuk bermimpi. Gunakan itu dan Anda akan mengubah hidup mereka,” tutupnya.

MASIH BEKERJA UNTUK DILAKUKAN.  Sekretaris Jose Almendras mendorong para finalis untuk terus melayani komunitas mereka dan menginspirasi orang lain untuk melakukan hal yang sama.

Membangun bersama

Sekretaris Kabinet Jose Almendras, yang menyampaikan pesan atas nama Presiden Benigno Aquino III, mengatakan perubahan positif dicapai melalui “solidaritas dan tanggung jawab bersama.”

“Kita semua… dapat memainkan peran kita dalam membangun masyarakat yang lebih berwawasan lingkungan dan memastikan bahwa para korban kekerasan, mereka yang mengalami kemiskinan dan mereka yang terkena dampak bencana mempunyai kesempatan untuk berharap kembali,” kata Almendras.

Almendras juga menantang para finalis untuk melanjutkan pekerjaan yang mereka mulai di komunitasnya.

“Anda telah memposisikan diri Anda sebagai generasi profesional dan pegawai negeri yang memiliki pemahaman mendalam tentang kebutuhan komunitas Anda… Kita tidak boleh lupa bahwa perjuangan belum berakhir. Mungkin dalam melayani komunitas Anda, Anda telah melihat bahwa membawa perubahan yang langgeng tidaklah secepat mengirimkan tweet,” tambahnya.

Pemenang

Organisasi berikut menerima penghargaan TAYO:

  • Help for Siblings (NCR): “Mewujudkan Impian Melalui Pendidikan”
  • Tanay Mountaineers Incorporated (Luzon): “Program Advokasi Pengurangan Risiko Bencana dan Manajemen”
  • Kawil Tours (Luzon): “Hubungkan kembali Pulau Culion melalui pariwisata”
  • University of San Carlos – Pathways (Visayas): “Menjembatani Kesenjangan”
  • Organisasi Pemuda Hayag (Visayas): “Berenang untuk Keselamatan”
  • Persatuan Arsitek Filipina Student Auxiliary (Visayas): “Studio Damgo – Pusat Penitipan Anak Dungga”
  • Program Pelayanan Sukarelawan Gualandi (Mindanao): “Proyek Break the Silence Network”
  • Asosiasi Pemuda Berdaya Lokal-NM (Mindanao): “Kewirausahaan pemuda perkotaan yang kurang beruntung, produksi sayuran organik, proyek pengolahan dan pemasaran makanan”
  • Koperasi Laboratorium Pemuda TC (Mindanao): “Program Literasi Keuangan untuk Pemuda”
  • Penyedia Layanan Relawan (Mindanao): “Mengembangkan Tempat Perlindungan Ramah Lingkungan Buatan Manusia di Laut”

Para pemenang menerima piala yang dipahat secara khusus oleh pematung terkenal Filipina Toym de Leon Imao dan hadiah uang tunai masing-masing sebesar P50.000.

TAYO dimulai pada tahun 2002 oleh Senator Kiko Pangilinan dan Senator Bam Aquino. Coca-Cola Filipina adalah mitra lama TAYO Foundation.

Masih ada pekerjaan yang harus diselesaikan

Finalis Luigene Yanoria, yang organisasinya Cintai Dirimu Sendiri Inc. tidak masuk 10 besar, kata menjadi finalis sudah menjadi “lompatan besar” bagi organisasinya.

“Awalnya saya merasa tidak enak karena kami tidak menang. Namun, setelah semuanya matang, saya menyadari bahwa lolos ke final adalah sebuah keistimewaan tersendiri. Ada 300 organisasi yang mengikuti kompetisi ini dan kami dikurangi menjadi 20 organisasi,” kata Yanoria.

Cintai Dirimu Sendiri Inc. mempromosikan kesadaran HIV/AIDS bagi laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki. Mereka memiliki klinik tes HIV di mana kaum gay dan biseksual yang bijaksana dan tidak bijaksana dapat dites secara gratis. Mereka juga mengadakan lokakarya konseling dan pendidikan HIV/AIDS.

“Kami hanya akan melanjutkan apa yang kami lakukan. Kami berada di jalur yang benar. Kami memiliki banyak program yang sedang berjalan dan kami akan memiliki program yang lebih baik untuk advokasi kami,” ujarnya.

Yanoria mengatakan bahwa mereka mengikuti program ini untuk mengetahui apakah mereka “cukup lengkap” sebagai sebuah organisasi. Menjadi salah satu finalis, kata dia, merupakan pertanda baik.

“Menjadi bagian dari program ini merupakan konfirmasi bahwa kami melakukan sesuatu yang benar untuk masyarakat. Banyak pekerjaan yang harus kami lakukan,” pungkas Yanoria. – Rappler.com

HK Pool