• February 29, 2024
Sereno mengirimkan penyesalan

Sereno mengirimkan penyesalan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Hakim MA mencatat bahwa jaksa tetap menghentikan kasusnya

MANILA, Filipina – Hakim Asosiasi Mahkamah Agung Ma Lourdes Sereno mengatakan kepada panel pemakzulan bahwa karena panel tersebut telah menyerahkan kasusnya dalam persidangan pemakzulan Corona, langkah ini telah menggantikan undangan yang dikirimkan kepadanya.

Rappler mengetahui dari sumber informasi bahwa pada hari Kamis, 1 Maret, Sereno mengirimkan surat kepada jaksa Rep. Neri Colmenares yang menolak undangan tersebut setelah keputusan jaksa untuk menghentikan kasusnya. (Lihat teks lengkap suratnya di bawah.)

Pada Selasa 28 Februari, jaksa penuntut mengistirahatkan kasusnya. Namun pada hari itu pula Colmenares mengirimkan surat undangan kepada wakil hakim.

Pada hari Rabu 29 Februari, Ketua Jaksa Niel Tupas Jr. mencoba meminta pengadilan pemakzulan untuk memberi mereka ruang untuk mengizinkan Sereno bersaksi meskipun mereka telah menghentikan kasusnya, sebuah tindakan yang ditolak oleh Ketua Juan Ponce Enrile. Tupas memilih untuk menerima keputusan Enrile.

Hal ini membuat Colmenares tidak senang.

Setelah kita kesal

Renato Reyes dari Bayan, afiliasi Partai Bayan Muna yang berafiliasi dengan Colmenares, mengirimkan pesan teks yang mengungkapkan kekecewaan partai tersebut.

Reyes berkata, “Kami benar-benar terkejut bahwa Jaksa Agung Niel Tupas sendirian menutup pintu terhadap kemungkinan Hakim Sereno memberikan kesaksian di depan pengadilan pemakzulan.” Reyes mengatakan Tupas memanfaatkan kesempatan “untuk menghadirkan saksi penting atas dugaan keberpihakan Corona terhadap GMA.”

Reyes mengatakan keputusan panel tersebut memunculkan tanggapan Sereno terhadap undangan Colmenares.

“Hal ini menimbulkan pertanyaan, apakah kejaksaan yang dipimpin LP serius menangani masalah GMA-Corona? Atau hanya sekedar isu sepele di kejaksaan? Mengapa kami merasa mereka tidak melakukan Rep. Neri Colmenares dan timnya mendukung penuh?”

Sereno menulis perbedaan pendapat (dissenting opinion) yang tajam dalam keputusan Mahkamah Agung atas permintaan mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo untuk melakukan perjalanan ke luar negeri. Dia menuduh Corona berusaha keras agar keputusan pengadilan menguntungkan Arroyo.

Senat menolak mengeluarkan surat panggilan dan meminta jaksa untuk mengundangnya.

Pengadilan Tinggi juga mengeluarkan keputusan mayoritas yang melarang hakim dan pegawai memberikan kesaksian di depan pengadilan pemakzulan. Sereno tidak setuju.- Rappler.com

(Jaksa Neri Colmenares membacakan kepada Rappler surat singkat dari Hakim Madya Ma Lourdes Sereno yang mengungkapkan penyesalannya atas undangan panel pemakzulan.)

29 Februari 2012

Jaksa NERI COLMENARES yang saya hormati,

Terima kasih atas undangan yang diterima kantor saya kemarin sore dari panel pemakzulan DPR, dan hadir pada tanggal 1 Maret 2012 sebagai saksi dalam proses pemakzulan yang sedang berlangsung.

Namun, saya memahami bahwa penghentian penyampaian bukti oleh Majelis Penuntut kemarin dan diulangi hari ini sebelum Pengadilan Penuntut menggantikan undangan Anda.

Mohon terimalah salam hormat saya.

Sungguh-sungguh,

IBU LOURDES DI SARENO

Sidney siang ini