• April 23, 2024
Setelah AS, Australia memperingatkan ancaman teroris di Indonesia

Setelah AS, Australia memperingatkan ancaman teroris di Indonesia

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Peringatan tersebut berbunyi: ‘Kami menyarankan Anda untuk sangat berhati-hati di Indonesia, termasuk Bali, saat ini karena tingginya ancaman serangan teroris’

JAKARTA, Indonesia – Menyusul peringatan ancaman dari Kedutaan Besar AS, Australia juga menyarankan warganya untuk “berhati-hati” di Indonesia karena laporan intelijen tentang kemungkinan serangan teroris.

“Kami menyarankan tingkat kehati-hatian yang tinggi di Indonesia, termasuk Bali, saat ini karena tingginya ancaman serangan teroris,” kata warga Australia itu. saran perjalanan dikeluarkan pada Senin 5 Januari, kata.

“Kami terus menerima informasi yang menunjukkan bahwa teroris mungkin merencanakan serangan di Indonesia, yang dapat terjadi kapan saja.”

Peringatan tersebut mencatat peringatan pemerintah Amerika pada tanggal 3 Januari mengenai potensi ancaman terhadap hotel dan bank Amerika di Surabaya, namun tidak membatasi peringatan tersebut hanya pada kota tersebut.

Menteri Luar Negeri Australia Julie Bishop mengatakan Australia memantau situasi di Indonesia “dengan sangat cermat”. Telegraf Harian.

Sejumlah warga Australia menjadi korban serangan teroris di Indonesia. Dari 202 orang yang tewas dalam bom Bali tahun 2002, 88 orang adalah warga negara Australia. Tiga warga Australia juga tewas dalam bom bunuh diri tahun 2009 di Hotel JW Marriott dan Ritz-Carlton di Jakarta. Pada tahun 2004, sebuah bom mobil juga meledak di luar kedutaan Australia di Jakarta Selatan.

Menanggapi peringatan AS tersebut, Kapolri Jenderal. Sutarman, Senin, mengatakan situasi keamanan di Indonesia, khususnya Surabaya, baik.

“Atas dasar apa mereka mengeluarkan peringatan ini? Saya jamin Indonesia aman dari segala gangguan keamanan. Surabaya aman. Tidak ada yang perlu dikhawatirkan,” katanya, menurut kantor berita negara Di antara.

Indonesia telah melakukan tindakan keras terhadap kelompok-kelompok ekstremis selama satu dekade terakhir menyusul serangan terhadap sasaran-sasaran Barat, termasuk pemboman Bali pada tahun 2002 – sebuah kampanye yang dianggap melemahkan jaringan-jaringan utama kelompok tersebut.

Namun dalam beberapa bulan terakhir, pihak berwenang telah menyatakan keprihatinan bahwa gelombang simpatisan jihadis potensial muncul dari negara dengan populasi Muslim terbesar di dunia.

Secara total, diperkirakan 514 warga Indonesia pergi ke Suriah dan Irak untuk berperang bersama militan ISIS.

Enam orang – termasuk pasangan dan anak mereka yang berusia 10 tahun – ditangkap di bandara Jakarta pada akhir Desember karena mencoba melakukan perjalanan ke Suriah untuk bergabung dengan kelompok ISIS.

Sejumlah besar umat Islam di seluruh dunia tertarik pada kelompok radikal tersebut, yang tahun ini mendeklarasikan kekhalifahan yang mencakup wilayah yang mereka rebut di Suriah dan Irak. – dengan laporan dari Agence France-Presse/Rappler.com

Result SDY