• February 23, 2024
Setelah Werfast, PNP mulai mencari kurir izin senjata

Setelah Werfast, PNP mulai mencari kurir izin senjata

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

PNP mulai menyelesaikan penugasan calon kurir izin senjata setelah Werfast mengakhiri perjanjiannya dengan PNP minggu lalu.

MANILA, Filipina – Seminggu setelah berakhirnya kesepakatan dengan perusahaan kurir lisensi senjata yang penuh kontroversi, Kepolisian Nasional Filipina (PNP) mengatakan telah mulai menyusun kerangka acuan bagi perusahaan yang akan mengisi kesenjangan yang ditinggalkan oleh Werfast, ingin melengkapi Documentation Agency Inc.

Pada tanggal 17 Maret, PNP secara resmi mengakhiri perjanjiannya dengan Werfast, sebuah perusahaan kurir yang biasa mengirimkan izin kepemilikan senjata langsung kepada pemohon. Direktur Kantor Senjata Api dan Bahan Peledak (FEO) Inspektur Louie Oppus mengatakan sebelumnya bahwa Werfast-lah yang memilih untuk mengakhiri kesepakatan tersebut.

Kepala Juru Bicara PNP Inspektur Theodore Sindac, dalam keterangannya yang dirilis Rabu, 26 Maret, mengatakan Kelompok Keamanan Sipil PNP (CSG) sudah menyelesaikan penugasannya. Setelah penetapan dilakukan, perusahaan yang berminat dapat mengajukan akreditasi ke PNP.

FEO diawasi oleh CSG.

Pemohon izin senjata menuduh perusahaan tersebut tidak melakukan apa pun kecuali izin yang cepat datang terlambat atau tidak dikirimkan. Laporan juga menyatakan bahwa Werfast mengenakan biaya terlalu banyak untuk layanannya. Sebuah Penanya Laporan tersebut mengatakan bahwa perusahaan tersebut hanya berfungsi sebagai “perantara” antara PNP dan FEO, dan sebenarnya menggunakan jasa perusahaan pengiriman lain.

Pemilik Werfast juga memiliki hubungan dengan Ketua Direktur Jenderal PNP Alan Purisima. Berdasarkan dokumen Komisi Sekuritas dan Bursa, Werfast dimiliki oleh pensiunan ketua CSG Ireno Bacolod, bos Purisima selama menjabat sebagai direktur utama CSG.

Anggota dewan lainnya, Mario G. Juan, juga dikatakan memiliki hubungan dekat dengan Purisima, menurut laporan berita.

Pada 13 September 2011, Werfast menandatangani Memorandum Perjanjian dengan PNP untuk pengiriman lisensi senjata dari pintu ke pintu. Langkah ini dimaksudkan untuk “memverifikasi keaslian alamat yang diberikan oleh pemohon izin kepemilikan senjata,” menurut PNP.

Purisima mengatakan dalam konferensi pers bahwa banyak kegagalan dan keterlambatan pengiriman izin disebabkan oleh alamat palsu yang dicantumkan oleh pemohon. PNP baru-baru ini memperketat kebijakan FEO setelah menemukan “anomali” di kantornya. (MEMBACA: Pemilik senjata bertanya kepada polisi: Mengapa menimpa kami?)

Tindakan yang lebih ketat, kata Purisima, diharapkan akan mengurangi jumlah senjata api yang lepas di negara ini. – Rappler.com

Tangan dengan gambar pistol dari Shutterstock.

link alternatif sbobet