• April 22, 2024
Setelah Yolanda, Glenda, Ruby, para petani Samar menghadapi kelaparan dan kemiskinan

Setelah Yolanda, Glenda, Ruby, para petani Samar menghadapi kelaparan dan kemiskinan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Karena mereka tinggal di salah satu daerah yang paling rawan bencana di negara ini, setiap badai mendorong mereka semakin dalam ke dalam kubangan kemiskinan.

SAMAR, Filipina – Yang bisa dilakukan Estrella Deliktor hanyalah memandangi sawahnya yang terendam banjir dan berdoa.

“Kami sedang berjuang dengan kemiskinan, tapi tidak ada yang bisa kami lakukan.” Kata pelaku (62).

Dia termasuk di antara 4.139 beras petani yang menanggung kehancuran sebesar 3 angin topan yang menerjang Samar pulau dalam 13 bulan terakhir. Ini adalah ketiga kalinya mereka kehilangan hasil panen, tanpa panen.

Banjir yang disebabkan oleh hujan lebat, meluapnya sungai, dan gelombang badai menghanyutkan tanaman dan menyebabkan air asin meresap ke dalam tanah. Karena mereka tinggal di salah satu daerah paling rawan bencana di negara ini, setiap badai mendorong mereka semakin dalam ke dalam lumpur kemiskinan.

Departemen Pertanian memperkirakan total kerugian pertanian akibat Topan Hagupit mencapai P1,9 miliar. Bencana ini merusak 55.850 hektar lahan pertanian dan kerugian produksi gabungan sebesar 56.090 metrik ton di Bicol, Visayas Barat, dan Visayas Timur. Tim pengkajian cepat Oxfam mengkonfirmasi data tersebut, setelah menemukan tanaman padi, jagung dan pisang di banyak daerah hancur total.

Saat badai terbaru mulai menyapu tanaman padi mereka di Barangay Nacube, di kota Gandara di Wilayah BaratSamarDeliktor dan keluarganya memutuskan untuk tinggal di rumah.

“Kami tidak pergi ke tempat pengungsian karena sempit,” ujarnya.

“Topan itu sangat kuat, disertai angin kencang dan menyebabkan sebagian rumah kami rusak. Di dalam rumah kami, terjadi banjir setinggi lutut.”

Pelaku memiliki 5 orang anak perempuan berusia 32-40 tahun. Karena suaminya sudah tidak ada lagi, dia bercocok tanam sendiri dengan bantuan pekerja sewaan. Dia mengolah lahan seluas 1,5 hektar dan membayar 8 karung beras setiap musim panen sebagai sewa. Dalam 13 bulan, 3 angin topan yang kuat membanjiri sawahnya.

Sebelum badai terjadi, ia dapat memanen sebanyak 50 karung beras, namun banjir akibat badai mengurangi hasil panen menjadi hanya 30 hingga 40 karung beras per panen.

Deliktor mengatakan, pada Oktober lalu mereka hanya memanen 40 karung dan baru mulai menanam untuk musim berikutnya, namun Topan Hagupit membanjiri dan menghancurkan persawahan.

“Sulit mencari makanan, kami kehilangan semua makanan kami,” katanya. “Kami makan umbi-umbian kalau punya uang, kalau tidak kami harus minta makanan ke keluarga. Tapi selalu ada seseorang yang akan membantu.”

Kepala desa, Kapten Barangay Renato Moral, mengatakan dia mengungsi ketika air mencapai ketinggian 3 kaki dan membentur tembok. Tersumbatnya sungai membuat banjir Hagupit tidak bisa mengalir kemana-mana.

“Sekitar 80% hingga 90% beras petani menanam tanaman mereka di sekitarnya Rubikata Renato.

Artinya, mereka tidak dapat memanfaatkan peringatan dini untuk memanen sebelum badai datang.

“Kami bertani dengan lahan 3 hektar dan beruntung bisa mendapat 3 karung beras. Biasanya kami mendapat 90 karung per hektar,” katanya. “Ada 171 keluarga di barangay ini. Banyak keluarga harus meminjam uang untuk membeli benih.”

Sekitar 70% keluarga di wilayah yang terkena dampak Hagupit bergantung pada pertanian dan perikanan sebagai mata pencaharian mereka. Organisasi kemanusiaan Oxfam berkoordinasi dengan pemerintah Filipina dalam menanggapi topan Hagupit. Pihaknya siap menyalurkan pembayaran tunai untuk membantu petani dengan kebutuhan mendesak termasuk makanan, bahan untuk peralatan pertanian dan perlengkapan pertanian seperti benih. – Rappler.com

Angus Hohenboken adalah koordinator media Oxfam Australia. Dia baru-baru ini mengunjungi Filipina untuk melakukan kegiatan media dan advokasi Topan Hagupit.

pengeluaran hk