• July 14, 2024
Setengah dari perokok Pinoy kemungkinan akan berhenti jika pajak dosa dinaikkan

Setengah dari perokok Pinoy kemungkinan akan berhenti jika pajak dosa dinaikkan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

23% orang dewasa Filipina merokok secara teratur, atau setidaknya setiap minggu, menurut jajak pendapat yang dirilis oleh Laylo Research Strategies

MANILA, Filipina – Sekitar separuh perokok tetap di Filipina “kemungkinan” akan berhenti dari kebiasaan tersebut jika usulan kenaikan pajak tembakau berhasil, menurut hasil survei yang dirilis Jumat, 14 September.

Mengingat RUU Pajak Dosa yang masih dalam proses kemungkinan akan mempengaruhi harga rokok, 31% perokok tetap mengatakan mereka akan berhenti merokok secara perlahan, sementara 17% akan segera berhenti, menurut hasil jajak pendapat yang dirilis oleh Laylo Research Strategies.

Survei dilakukan pada tanggal 7 hingga 17 Agustus, dengan total 1.500 responden secara nasional. Laylo Research Strategies mengatakan survei tersebut terdiri dari 300 titik pengambilan sampel unik yang tersebar di 77 provinsi dan 37 kota dengan tingkat urbanisasi tinggi di negara tersebut.

Hasil survei ini mengkonfirmasi apa yang dikatakan oleh para pendukung kebijakan pajak tembakau yang lebih tinggi: mengurangi konsumsi tembakau dan dengan demikian mengurangi jumlah orang Filipina yang terserang penyakit atau meninggal karena merokok. Inisiatif Pajak Tembakau Asia Tenggara mengatakan “pajak dosa” yang lebih tinggi dapat membantu menyelamatkan 140.000 hingga 1,3 juta warga Filipina.

Mengutip Organisasi Kesehatan Dunia, SAITT mengatakan: “Setiap kenaikan 10 persen harga rokok menyebabkan penurunan jumlah perokok di kalangan remaja sebesar 7 persen dan penurunan jumlah perokok secara keseluruhan sebesar 4 persen.”

Survei Laylo menunjukkan bahwa hampir satu dari 4 orang dewasa Filipina merokok setidaknya sekali seminggu. Dua puluh tiga persen (23%) orang dewasa Filipina merokok secara teratur, atau setidaknya setiap minggu.

Survei juga menunjukkan laki-laki memiliki persentase perokok tetap yang lebih tinggi (42%) dibandingkan perempuan (4%).

Masyarakat Filipina yang lebih muda dan miskin juga lebih sering merokok: masyarakat berusia 35-54 tahun (27%) dan masyarakat kelas E (26%) menjawab bahwa mereka rutin mengonsumsi rokok.

Rata-rata 12 batang rokok dikonsumsi setiap hari oleh masyarakat Filipina, tambahnya.

Survei Laylo juga menyebutkan, meskipun pajak cukai dikenakan pada produk tembakau, 8% responden mengatakan mereka akan melanjutkan kebiasaan merokok dan membeli merek yang sama dengan yang mereka gunakan saat ini.

Selain itu, 19% mengatakan mereka akan terus merokok namun akan beralih ke merek yang lebih murah.

RUU reformasi pajak dosa bertujuan untuk mengurangi konsumsi produk-produk dosa – rokok dan alkohol – dengan mengurangi 4 kelompok pajak yang berlaku saat ini, yang dirancang untuk mendukung produk-produk produksi lokal yang sebagian besar dikonsumsi oleh masyarakat miskin.

RUU tersebut, yang dapat meningkatkan pendapatan tambahan sekitar P30 miliar bagi pemerintah, disahkan DPR pada Juli lalu. Ini adalah satu-satunya ukuran pendapatan yang ingin dicapai oleh pemerintahan Aquino.

Pemerintah mengatakan pendapatannya akan digunakan untuk program kesehatan.

Komite Senat tentang Cara dan Sarana telah melakukannya mengadakan 3 kali dengar pendapat publik mengenai RUU tersebut. Senator dan ketua komite Ralph Recto akan segera membuat laporan mengenai posisi Senat mengenai RUU tersebut. – Rappler.com

Untuk cerita terkait, baca: