• May 28, 2024
Binay memperingatkan Sereno vs aktivisme yudisial

Binay memperingatkan Sereno vs aktivisme yudisial

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Wakil Presiden Binay memperingatkan Ketua Hakim Sereno terhadap aktivisme yudisial yang dapat mengubah Mahkamah Agung menjadi “pembuat” undang-undang, dan bukan sekadar menafsirkannya.

MANILA, Filipina – Wakil Presiden Jejomar Binay pada Jumat, 14 September memperingatkan Ketua Hakim Maria Lourdes Sereno terhadap aktivisme yudisial yang dapat menjadikan Mahkamah Agung sebagai “pembuat” undang-undang, dan bukan sekadar menafsirkannya.

Pada jamuan makan malam kesaksian untuk Sereno yang diselenggarakan oleh Asosiasi Alumni Hukum Universitas Filipina, Binay mengatakan bahwa MA seharusnya “tidak pernah kekurangan kemauan atau keberanian” untuk mengawasi cabang eksekutif dan legislatif pemerintahan, terutama ketika mereka melampaui batas. ditetapkan bagi mereka oleh Konstitusi.

Namun, ia memperingatkan bahwa Mahkamah Agung seharusnya hanya menjalankan aktivisme yudisial untuk “memperluas dimensi keadilan dibandingkan klaim kekuasaan.” Ujungnya, kata dia, adalah perlindungan harkat dan martabat manusia.

“Apa yang harus kita waspadai adalah aktivisme yudisial yang menjadikan pengadilan sebagai pemecah masalah, dan bukan sekadar penafsir Konstitusi dan undang-undang,” kata Binay.

Menurut wakil presiden, Filipina masih merupakan “negara demokrasi muda yang dihadapkan pada kebutuhan untuk menegakkan supremasi hukum, melawan tuntutan berbagai kelompok kepentingan, yang masing-masing mengklaim memiliki begitu banyak kekuatan politik.”

“Kita harus memastikan bahwa kekuatan hukum lebih diutamakan daripada hak pihak yang terkuat. Ini akan membutuhkan pengadilan yang kuat dan bijaksana,” tambahnya.

Saatnya menerapkan reformasi

Binay juga mengatakan Sereno akan memiliki “sepanjang waktu dan energi muda” untuk melaksanakan reformasi di bidang peradilan.

Ia juga menyatakan dukungannya terhadap kepemimpinan MA yang baru, dengan menyebutnya sebagai kepemimpinan yang “bersejarah” dan “penuh dengan tantangan”, seraya menyebutkan “kegelisahan” beberapa pihak atas perkembangan terkini di bidang peradilan.

“Keyakinan saya terhadap sistem peradilan dan kemampuan serta tekad presiden untuk menegakkan independensinya jauh lebih kuat dibandingkan ketakutan beberapa kritikus bahwa pemakzulan dan pemecatan pendahulu Anda baru-baru ini mungkin berdampak buruk pada pengadilan,” katanya.

Ia juga yakin bahwa Sereno akan “melakukan segala upaya untuk mempercepat proses penyembuhan” di peradilan.

“Saat Anda memulai perjalanan panjang Anda, yakinlah kami akan mendukung… Kami ingin Anda berhasil, karena kami ingin pengadilan berhasil, dan kami ingin negara dan rakyat kami berhasil,” katanya.

Acara Ikatan Alumni Hukum UP ini merupakan pertama kalinya Binay berbicara panjang lebar tentang peradilan, sekaligus acara publik pertama yang mempertemukan Ketua Mahkamah Agung dan Wakil Presiden yang baru dilantik.

Setelah pengangkatan Sereno pada 28 Agustus, Binay mengatakan dia terkejut dengan pilihan Presiden Aquino namun meminta masyarakat untuk mendukungnya. – Rappler.com

Pengeluaran Sidney