• February 26, 2024
Setiap orang dipanggil untuk menjadi kudus

Setiap orang dipanggil untuk menjadi kudus

MANILA, Filipina – “Kekudusan itu nyata. Anda bisa menjadi suci. Dan sama seperti kedua Paus, Anda dipanggil untuk menjadi lebih suci.”

Demikian pesan Uskup Agung Manila Luis Antonio Kardinal Tagle kepada ribuan warga Filipina yang berkumpul di Araneta Coliseum pada hari Minggu, 27 April, perayaan kanonisasi kembar bersejarah Filipina.

Acara bertajuk “Gembala, Hamba, dan Orang Suci” ini menampilkan siaran langsung upacara kanonisasi di Vatikan, di mana Paus Fransiskus mengkanonisasi dua mantan Paus: Paus Yohanes Paulus II dari Polandia dan Paus Yohanes XXIII dari Italia.

Acara Araneta terjadi ketika umat Katolik Filipina juga merayakan Tahun Awam.

Ribuan umat Katolik juga menghadiri misa khusus di seluruh Manila untuk memperingati peristiwa tersebut.

‘Kekudusan itu nyata’

Dihadapan massa yang memenuhi separuh Kubah Besar, Tagle mengatakan kanonisasi kedua paus tersebut merupakan proklamasi kepada dunia bahwa kekudusan itu nyata.

Uskup Agung Manila mengatakan kedua Paus tersebut berasal dari awal yang sederhana dan sederhana namun menjadi hamba Gereja yang hebat karena rahmat ilahi Tuhan.

“Apa pentingnya kanonisasi ini? Ini adalah deklarasi kesucian, kesucian dan nilai-nilai kepahlawanan dari orang-orang biasa seperti kita,” kata Tagle.

“Kekudusan adalah anugerah dari Tuhan kepada kita semua, pria dan wanita biasa. Kita sama biasa seperti Yohanes XXIII dan Yohanes Paulus II. Tetapi kita semua telah diberi rahmat kekudusan, dan kita dipanggil untuk hidup dalam kekudusan.”

Panggilan untuk menjadi suci

Tagle kemudian mengimbau umat beriman, khususnya kaum muda, untuk berani dan tidak malu menunjukkan bahwa mereka adalah pengikut Yesus Kristus.

Beliau mengatakan bahwa setiap orang dipanggil menuju kekudusan, dan seseorang hanya perlu menanggapi panggilan itu.

Menekankan perayaan Tahun Awam tahun ini, Tagle menekankan pentingnya dan peran kaum awam dalam kehidupan dan pertumbuhan Gereja.

Beliau berkata: “Kami semua, khususnya umat awam, Anda adalah orang suci. Jangan mengatakan bahwa kekudusan hanya untuk segelintir orang, dan tidak relevan dengan zaman kita. Jika Anda mengikuti Yesus, Anda dapat mengubah dunia.”

Uskup Agung yang karismatik, yang dikenal karena anekdot dan leluconnya saat berpidato, mengundang tawa dari hadirin ketika dia menyindir, “Lihat di sebelahmu. Bisa jadi itu adalah orang suci.” (Lihatlah orang di sebelah Anda. Dia mungkin orang suci.)

Anugerah ilahi menghasilkan keajaiban

Kanonisasi kembar yang bersejarah ini jatuh pada hari yang sama dengan Minggu Kerahiman Ilahi – sebuah kebetulan yang menurut Tagle penting dan penting.

Dikatakannya, kesucian dalam diri setiap individu merupakan anugerah Tuhan yang dikembalikan kepada setiap orang sebagai akibat dari kemurahan dan kasih sayang.

“Sangatlah penting bahwa kanonisasi kedua Paus terjadi pada Minggu Kerahiman Ilahi. Kita diselamatkan, dipulihkan pada kekudusan, bahkan ketika kita berdosa dan hancur,” ujarnya.

Tagle kemudian menyajikan sebuah situasi hipotetis: apa yang akan dia lakukan jika dia adalah Kristus, yang dibangkitkan dari kematian?

Akankah dia berbelas kasihan dan memaafkan murid-murid yang meninggalkannya? Tentu saja tidak, kata Tagle.

Saya akan menemukan Petrus. Saya akan berkata, ‘Kamu bilang kamu akan memberikan hidupmu untukku, dan tiba-tiba kamu tidak mengenalku?’ Mari bersikap adil, saya kuat. Aku akan menggunakannya untuk membalas dendam padamu.”

(Aku akan mencari Peter. Aku akan berkata: “Kamu bilang kamu akan menawarkan hidupmu untukku, lalu tiba-tiba kamu menyangkal bahwa kamu mengenalku? Kita bahkan sekarang, aku kuat. Aku bisa membalas dendam.)

“Ini kesempatan saya untuk membalas dendam, lagipula saya mendapat kekuatan dari Tuhan,” kata Tagle yang mengundang gelak tawa dan tepuk tangan penonton.

Untunglah aku bukan Kristus,” dia menambahkan. (Untungnya aku bukan Kristus)

Tagle mengatakan bahwa belas kasihan ilahi dapat menghasilkan keajaiban dan “mengubah orang-orang lemah yang berdosa menjadi murid, sahabat, dan orang suci Yesus Kristus”.

“Kasih karunia Yesus menyelamatkan para murid. Dia menawarkan kedamaian dan keutuhan. Kita bisa mulai lagi,” kata Tagle.

Percaya melalui Tuhan

Uskup Agung Manila menjadi emosional ketika dia menceritakan bagaimana dia bertransformasi dari seorang siswa yang terus tidur di kelas menjadi salah satu pemimpin tertinggi gereja Filipina.

“Ketika saya melihat diri saya sendiri, tidak ada yang bisa saya banggakan. Saya tidur di kelas, dimarahi guru. Tapi sekarang saya menjadi kardinal, hanya karena rahmat Tuhan,” ujarnya.

Tagle terdiam dan menangis sambil melanjutkan: “Kita semua hanya akan tidur, tapi Tuhan mempercayai kita.” (Kita semua ‘tertidur’, tapi Tuhan telah mempercayakan kita untuk menjadi lebih dari itu).

Beliau kemudian mengajak orang banyak untuk menyampaikan rahmat Tuhan kepada sesamanya, dan menerjemahkan rahmat ilahi ke dalam tindakan cinta dan kasih sayang.

Ia mengimbau mereka untuk menolak segala bentuk tindakan tidak adil dan memperlakukan setiap orang dengan adil dan bermartabat.

“Jika Anda adalah penerima rahmat Tuhan, tunjukkanlah rahmat itu. Jangan bersikap tidak adil. Jangan menginjak-injak harkat dan martabat anak, perempuan, dan masyarakat miskin. Jangan perlakukan orang sebagai komoditas yang bisa Anda perdagangkan dan tukarkan dengan sejumlah uang. Masyarakat menjadi lebih buruk karena kurangnya belas kasihan,” tambahnya.

Tagle mengatakan hanya belas kasih, kasih sayang, dan cinta yang dapat menjadi fondasi masyarakat manusia yang sukses.

Simak khotbahnya berikut ini.

Inspirasi masa kini

LAYANAN POS.  Mulai Senin, 28 April 2014, Perusahaan Pos Filipina akan menerbitkan 10.000 lembar prangko foil emas khusus Paus Yohanes Paulus II.

Bagi Pastor Emmanuel Alfonso SJ, direktur eksekutif Jesuit Communications (JesCom), kanonisasi kedua paus berfungsi untuk memberikan teladan baru bagi umat Katolik kontemporer.

“Kita bisa terinspirasi oleh kehidupan kedua orang suci ini. Mereka adalah orang-orang sederhana, dan karena kerendahan hati merekalah mereka menjadi hamba Tuhan yang hebat. Ambisi tidak menghalangi mereka,” kata Alfonso.

Alfonso memuji reputasi ‘pastoral’ Paus Yohanes XXIII yang dikenal sering berbicara kepada masyarakat biasa dan menjenguk orang sakit.

Yohanes XXIII, yang disebut “Paus Yohanes yang Baik”, dipuji karena membuka Gereja ke dunia modern dengan menyelenggarakan Konsili Vatikan Kedua.

Seruan perangnya – “memperbarui,” atau memperbarui – membuka jalan bagi perubahan dalam Gereja. Dewan tersebut menghapuskan beberapa ritual tradisional, seperti mengadakan Misa dalam bahasa Latin. Pengamat Vatikan melihat langkah ini sebagai warisan abadi Yohanes XXIII, yang memberinya reputasi sebagai paus ‘liberal’.

“Sebelum Vatikan II, Gereja sangat berhati-hati terhadap perubahan. Tertinggal,” kata Alfonso.

“Pendeta menjadi pusat perhatian. Paus mengubahnya. Yohanes XXIII bertanya, apa yang dibutuhkan gereja? Gereja membutuhkan udara segar. Bukan hanya pendeta yang membentuk gereja. Gereja adalah umat Tuhan,” tambahnya.

Alfonso mengatakan warisan kedua Paus tetap hidup dalam diri Paus Fransiskus. Paus Fransiskus menarik perhatian dunia ketika ia secara konsisten melanggar protokol Vatikan untuk lebih dekat dengan masyarakat biasa. Tindakannya dipuji karena membuat Gereja lebih terbuka dan mudah diakses.

Dicintai oleh orang Filipina

Kedua Paus ini dicintai oleh masyarakat Filipina.

Paus Yohanes XXIII menunjuk Kardinal Filipina pertama, Kardinal Rufino Santos.

Namun masyarakat awam Filipina hanya tahu sedikit tentang Yohanes XXIII, menurut Konferensi Waligereja Filipina, salah satu penyelenggara pameran yang akan datang untuk menyebarkan kesadaran tentang paus.

Jenazah Yohanes XXIII, termasuk peti matinya, akan dipajang di Manila pada bulan Mei sebagai bagian dari perayaan tersebut.

Yohanes Paulus II yang mengalahkan dunia meninggalkan jejaknya di Filipina dengan mengunjungi negara itu dua kali.

Dia pertama kali mengunjungi Filipina pada tahun 1981 ketika dia membeatifikasi santo pertama Filipina, Lorenzo Ruiz. Kunjungan keduanya adalah saat perayaan Hari Pemuda Sedunia pada tahun 1995, yang dianggap sebagai pertemuan terbesar di dunia dengan lebih dari 5 juta peserta.

Lebih dari 80% dari 100 juta penduduk Filipina beragama Katolik, dan Gereja tetap memberikan pengaruh besar dalam kehidupan sehari-hari. dengan laporan dari Agence France-Presse/Rappler.com

Data Sidney