• February 29, 2024
Obama, Pinoys, dan Reformasi Imigrasi AS

Obama, Pinoys, dan Reformasi Imigrasi AS

Ratusan ribu imigran Filipina ‘ilegal’ di AS berharap undang-undang reformasi imigrasi yang baru dapat membuka jalan bagi mereka untuk mendapatkan kewarganegaraan AS

MANILA, Filipina – Pada bulan Desember 2013 Pada konferensi pers Gedung Putih, Presiden AS Barack Obama mengatakan kepada wartawan tentang reformasi imigrasi adalah “hal terbesar yang ingin saya selesaikan tahun ini.” Obama mengakui sistemnya rusak.

Masalah? “Terlalu banyak perusahaan yang mempermainkan sistem dengan mempekerjakan pekerja tidak berdokumen dan terdapat 11 juta orang yang hidup dalam bayang-bayang. Ini juga tidak baik bagi perekonomian atau negara,” demikian pernyataan Gedung Putih mengenai reformasi imigrasi.

Namun meskipun kontribusi imigran dipuji-puji oleh para politisi dalam ratusan pidato kampanyenya, imigran yang tidak memiliki dokumen kini sering digambarkan sebagai penjahat dan pecandu narkoba, dan diperlakukan sebagai “orang yang tidak diinginkan”.

Menurut Pew Research, narapidana yang dihukum menyumbang 59% dari pemecatan pada tahun 2013. Setidaknya terdapat 4.150.000 imigran tidak berdokumen yang tidak melakukan tindak pidana.

Orang Filipina yang tidak berdokumen

Reformasi imigrasi bukan hanya isu Latino, namun masalah imigrasi komunitas Latino dan Fil-Am mencerminkan satu sama lain. Menurut laporan media terbaru, setidaknya 300.000 warga Filipina tinggal di AS tanpa dokumentasi yang memadai dan terancam diusir dari AS tahun ini.

Prospek kehidupan yang lebih baik di Amerika, buruknya perekonomian di negara asal mereka – inilah kondisi yang memaksa para imigran untuk menyeberang atau tinggal secara ilegal di Amerika.

Jurnalis pemenang Hadiah Pulitzer Jose Antonio VargasSeorang warga Filipina-Amerika, mengungkapkan secara terbuka sebagai imigran tidak berdokumen melalui esai yang diterbitkan diWaktu New York majalah berjudul “Hidupku sebagai Imigran Tidak Berdokumen”. Kisah Vargas mengejutkan orang-orang yang mengenalnya, namun menginspirasi jutaan orang lainnya yang hidup di bawah radar, menceritakan sisi lain dari kisah imigrasi – bahwa “ilegal” bukan hanya penjahat dan gangster.

Meskipun Obama mendukung legalisasi imigran tidak berdokumen dan seruan untuk berhenti mendeportasi individu muda dan produktif, praktik sebenarnya di bawah pemerintahan Obama nampaknya lain ceritanya. Aktivis reformasi imigrasi menyebutnya sebagai “kepala deporter”. Antara 2 dan 3 juta imigran tidak berdokumen dilaporkan telah dideportasi dari AS sejak ia menjabat.

Pengaruh para pemilih Latin adalah salah satu hal yang dianggap serius oleh Obama. Sikap yang terlalu ketat tidak akan diterima oleh masyarakat Latin, namun sikap yang terlalu longgar akan mengasingkan pemilih konservatif, yang merupakan hambatan besar dalam meloloskan undang-undang reformasi imigrasi. Partai Republik terus mendukung penegakan keamanan perbatasan yang ketat dan menegaskan kembali bahwa tidak seorang pun yang memasuki Amerika Serikat secara ilegal boleh diberi kewarganegaraan.

Presiden terjebak di antara batu dan tempat yang sulit.

Penjelasan lain

Ada kebijakan lain yang kurang diketahui yang secara langsung mempengaruhi angka-angka ini yang disebut “mandat tempat tidur penuh”. Dalam upaya untuk menekan pejabat imigrasi agar menegakkan hukum, Kongres mengamanatkan agar fasilitas penahanan imigrasi dipenuhi dan dikelola untuk menampung 34.000 tahanan setiap hari, dan mandat tersebut terkait dengan pendanaan.

Hal ini mungkin menjelaskan tingginya angka deportasi. Mandat tersebut terus-menerus dipertahankan oleh Partai Republik yang mengatakan bahwa mandat tersebut hanya memaksa otoritas imigrasi untuk menegakkan hukum. Namun para kritikus mengatakan penerapan kuota “dilakukan dengan kerugian finansial yang sangat besar bagi pembayar pajak dan kerugian kemanusiaan yang sangat besar bagi keluarga-keluarga.”

Undang-Undang Keamanan Perbatasan, Peluang Ekonomi, dan Modernisasi Imigrasi tahun 2013 (S 744) – yang merupakan perombakan terbesar undang-undang reformasi imigrasi yang disahkan oleh Senat AS pada bulan Juli lalu – merupakan solusi bipartisan untuk memperbaiki kekacauan imigrasi. (MEMBACA: Senat AS mengesahkan rancangan undang-undang imigrasi yang bersejarah)

Mereka yang mendorong reformasi bergembira ketika RUU tersebut disahkan, namun kenyataan kembali terpuruk ketika reses musim panas AS semakin dekat dan tidak ada RUU reformasi yang disahkan di Dewan Perwakilan Rakyat.

Sengketa

Jalan menuju legalisasi adalah amandemen yang paling kontroversial. Meskipun versi Senat memungkinkan adanya jalur legalisasi bagi imigran tidak berdokumen yang telah berada di Amerika Serikat sejak tahun 2011, Partai Republik (juga disebut sebagai GOP), yang mendominasi Dewan Perwakilan Rakyat, telah menegaskan kembali prinsip-prinsip panduan reformasi imigrasi mereka. , bahwa mereka tidak mendukung jalan menuju legalisasi.

Itu adalah pertarungan yang panjang dan membuat frustrasi. Yang tidak berdokumen sedang menunggu tanda yang belum datang. Meskipun kedua belah pihak menunjukkan kesediaan untuk berkompromi, hal ini masih harus dilihat.

Partai Republik mengatakan mereka yang tidak memiliki dokumen harus dapat hidup “secara legal dan tanpa rasa takut” bahkan tanpa kewarganegaraan, karena mereka “melewati pemeriksaan latar belakang yang ketat, membayar denda yang besar dan membayar pajak, mengembangkan kemahiran dalam bahasa Inggris dan kewarganegaraan Amerika, dan menghidupi diri mereka sendiri dan keluarga.” Namun aktivis hak-hak imigran mengatakan ini adalah solusi setengah hati terhadap masalah serius dan tidak akan puas dengan apa pun selain kewarganegaraan.

Kesamaan

Menurut Departemen Luar Negeri AS, sekitar 400.000 petisi berbasis keluarga yang tertunda berasal dari Filipina. Meskipun S 744 akan mempersingkat waktu dengan menghilangkan sistem kuota visa, hal ini juga akan menghilangkan petisi saudara kandung, yang membutuhkan waktu puluhan tahun untuk disetujui, dan membatasi usia anak-anak saja yang dapat mengajukan petisi pada usia 31 tahun. Ketentuan yang direvisi ini dibuat sebagai kompromi dengan anggota parlemen Partai Republik.

Jika Partai Republik menghendaki, mereka tentu ingin menghapuskan petisi berbasis keluarga sama sekali. “Sudah terlalu lama Amerika menekankan pada anggota keluarga besar dan keberuntungan atas imigrasi berbasis pekerjaan,” bunyi pernyataan mereka mengenai reformasi imigrasi hukum. Kedua belah pihak menekankan perlunya mengubah kebijakan imigrasi legal untuk meningkatkan visa bagi individu dengan keterampilan yang diinginkan yang akan bermanfaat bagi perekonomian AS dan mengurangi atau menghilangkan visa untuk keluarga.

Tidak ada pemenang dalam perdebatan ini. Presiden Obama mungkin adalah salah satu pecundang terbesar dalam perjuangan reformasi. Tidak menggunakan kekuasaan eksekutifnya untuk menghentikan deportasi telah membuat marah para pendukung sayap kiri, tetapi jika dia melakukannya – hal itu akan mengasingkan Partai Republik, yang merupakan hambatan terakhir dalam meloloskan undang-undang reformasi. Jadi apakah Obama akan menyelesaikan reformasi imigrasi sebelum pemilu berikutnya pada bulan November? Aku meragukan itu. Dan yang lebih penting lagi, apa yang akan dilakukan oleh 11 juta imigran tidak berdokumen sampai undang-undang yang menguntungkan mereka disahkan? Yang bisa mereka lakukan hanyalah bertarung dan menunggu. – Rappler.com

Gambar pria dan anak dengan bendera Amerika stok foto

Ryan Macasero adalah jurnalis dan produser media sosial untuk Rappler. Dia sebelumnya tinggal di San Francisco.

Pengeluaran Sydney