• June 20, 2024
Shell menargetkan terminal gas alam senilai  miliar dapat beroperasi pada tahun 2016

Shell menargetkan terminal gas alam senilai $1 miliar dapat beroperasi pada tahun 2016

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Shell berharap potensi investasi sebesar $1 miliar akan membantunya membangun terminal gas alam cair dan beroperasi pada tahun 2016.

MANILA, Filipina – Pilipinas Shell Petroleum Corp., cabang lokal dari Royal Dutch Shell Plc., berencana membangun terminal gas alam cair (LNG) senilai $1 miliar di kilang Tabangao dan mengoperasikannya pada tahun 2016.

“Kami percaya bahwa studi kelayakan untuk terminal LNG ini merupakan kegiatan yang tepat waktu karena sangat mendukung upaya pemerintah untuk mencapai ketahanan energi dan mempromosikan energi yang lebih bersih. Studi kelayakan diharapkan selesai pada tahun 2012 dengan target ‘gas pertama’ pada tahun 2016,” Edgar Chua, Country Chairman perusahaan tersebut, mengatakan kepada wartawan pada 19 Juni.

Shell menandatangani perjanjian dengan pemerintah Filipina pada bulan Juli ini untuk melakukan studi kelayakan bersama untuk fasilitas yang direncanakan di Batangas.

Studi ini akan menentukan perubahan yang perlu dilakukan Shell agar fasilitas tersebut sejalan dengan peraturan bensin yang lebih ketat dan peraturan sulfur yang lebih rendah yang akan berlaku pada tahun 2016 berdasarkan Standar Nasional Filipina (PNS) yang baru untuk ‘Euro IV (PH).’

“Kami meningkatkan fasilitas untuk memperbaikinya dan untuk memenuhi spesifikasi bahan bakar masa depan yang lebih ketat,” kata Chua.

Dia mengatakan peningkatan ini mungkin dapat meningkatkan produksi produk-produk putih, seperti bahan bakar gas cair, bensin tanpa timbal, dan solar.

Merencanakan investasi $1 miliar

Selama 3 hingga 4 tahun ke depan, perusahaan dapat menghabiskan sebanyak $1 miliar – investasi terbesar Shell – untuk meningkatkan kilang Tabangao dan mendirikan fasilitas LNG di dalam fasilitas tersebut, kata Chua.

“Ini adalah angka yang sedang kami lihat dan penelitian yang sedang berlangsung akan membantu menentukan jumlahnya. Kami memiliki nota kesepahaman dengan pemerintah Filipina karena kami akan berusaha mewujudkannya bersama-sama.”

“Ini adalah investasi yang sebelumnya kami pertimbangkan, namun tertahan. Kami sekarang yakin dengan kepemimpinan yang memberikan tata kelola yang baik, kesetaraan, dan sebagainya. Peningkatan tersebut tidak hanya bergantung pada permintaan tetapi lebih pada lingkungan bisnis yang kondusif,” ujarnya.

Pemerintah, melalui Departemen Energi, sedang menyusun rencana induk gas alam untuk mendiversifikasi kepemilikan energi negara dan membantu memenuhi permintaan listrik guna mendukung pertumbuhan ekonomi. – Rappler.com

Sdy siang ini