• April 23, 2024
Siapa yang berhak mendapatkan empat slot wildcard?

Siapa yang berhak mendapatkan empat slot wildcard?

MANILA, Filipina – Salah satu pengumuman terpenting yang akan disampaikan FIBA ​​​​tahun ini adalah susunan tim Piala Dunia FIBA ​​​​2014. Total ada 24 slot untuk ajang tersebut, 20 diantaranya sudah diisi oleh negara tuan rumah (Spanyol), juara Olimpiade (AS), dan kualifikasi dari berbagai subzona FIBA. Delapan belas tim yang lolos adalah sebagai berikut:

FIBA Afrika: Angola, Mesir dan Senegal

FIBA Amerika: Meksiko, Puerto Riko, Argentina dan Republik Dominika

FIBA-Asia: Iran, Filipina dan Korea Selatan

FIBA Eropa: Prancis, Lituania, Kroasia, Slovenia, Ukraina, dan Serbia

FIBA Oseania: Australia dan Selandia Baru

Pada 1 Februari 2014, Dewan Pusat FIBA ​​akhirnya akan mengumumkan keputusannya mengenai empat slot tersisa. Tim yang akan mengisi slot ini akan diambil dari lima belas negara yang telah mengajukan permohonan untuk mendapat tempat wild card. Lima belas hal tersebut adalah:

FIBA Afrika: Nigeria

FIBA Amerika: Brasil, Kanada, dan Venezuela

FIBA-Asia: Cina dan Qatar

FIBA Eropa: Bosnia dan Herzegovina, Finlandia, Jerman, Yunani, Israel, Italia, Polandia, Rusia dan Turki

Tiga kriteria utama digunakan oleh FIBA ​​​​untuk menentukan empat tim mana yang paling cocok untuk menerima nominasi Piala Dunia. Kriteria tersebut adalah:

Aspek olahraga dan promosi – Pada dasarnya berbicara tentang popularitas hoops di negara tersebut, rekam jejaknya dalam kompetisi dan tuan rumah, dampak prospektif dari partisipasi di Piala Dunia, dan dedikasi talenta hoops terbaik negara tersebut.

Aspek Ekonomi – Ini berkisar pada seberapa berharganya bola basket dan acara itu sendiri bagi negara. Hal ini juga berkaitan dengan apakah negara tersebut merupakan pasar yang penting jika menyangkut mitra komersial FIBA.

Aspek manajemen – Hal ini hanya mempertimbangkan seberapa baik federasi nasional negara tersebut mematuhi peraturan dan undang-undang FIBA, dan kualitas kerja federasi nasional.

Fiuh. Sekarang kita telah melewati semua kerumitan teknis, mari kita berdebat tentang empat tim mana yang tampaknya memiliki jalur yang tepat dalam hal mendapatkan slot wild card yang tersedia.

Ini adalah pilihan saya.

Brazil

Saya menyukai peluang Brasil terutama karena ini adalah pasar negara berkembang (saya tidak yakin apakah itu istilah ekonomi yang tepat), dan potensi sponsor FIBA ​​​​untuk mendapatkan eksposur sangat besar. Selain itu, ada beberapa hal lain yang menguntungkan Selecao – penampilan bagus mereka di Olimpiade London 2012 dan fakta bahwa mereka memiliki sejumlah pemain NBA yang dapat menarik banyak orang untuk menonton pertandingan mereka.

Dua tahun lalu, Brasil memenangkan empat dari enam pertandingannya dan finis di posisi kelima dari dua belas tim di Olimpiade. Mereka mengalahkan Australia, Inggris Raya, China bahkan Spanyol di babak penyisihan, namun kalah dari Rusia. Mereka finis kedua di grup mereka tetapi dikalahkan oleh Argentina di perempat final. Leandro Barbosa membedakan dirinya dengan masuk sepuluh besar dalam hal mencetak gol, sementara Nene dan Anderson Varejao finis di sepuluh besar dalam rebound.

Yang membuat Brasil kesulitan di turnamen FIBA ​​​​Amerika tahun lalu adalah kenyataan bahwa roster mereka sangat terkuras. Tanpa senjata besarnya, Brasil mengalami finis terburuk sepanjang masa dengan skor 0-4. Namun, presiden federasi bola basket Brasil, Carlos Nuñes, telah memastikan bahwa ia dapat memanggil pemain NBA (selain trio yang disebutkan di atas, Tiago Splitter dari Brasil) dan talenta lokal terbaik (Marcelo Huertas dari FC Barcelona dan Guilherme Giovannoni dari Brasilia adalah dua di antaranya). telah menunjukkan niat mereka untuk bergabung dengan tim. Jika benar, Brasil pasti siap tampil gemilang di Piala Dunia.

Rusia

Rusia memiliki banyak kesamaan dengan Brasil karena Rusia juga merupakan pasar berkembang dan kekuatan bola basket tradisional di subzonanya. Selain itu, Rusia juga memiliki beberapa pemain NBA yang tersedia dan telah menunjukkan bagaimana mereka dapat bersaing dengan pemain terbaik dunia.

Rusia berada di peringkat #6 dalam Peringkat Dunia Putra FIBA, dan untuk alasan yang bagus. Pada Olimpiade London 2012, Rusia menempati posisi ketiga dengan mengesankan. Di belakang penyerang NBA saat ini dan mantan penyerang NBA Alexei Shved, Timofey Mozgov, Andrei Kirilenko dan Viktor Khryapa, tim Rusia asuhan pelatih David Blatt unggul 4-1 di babak penyisihan dan mengalahkan Lithuania dan Argentina di babak sistem gugur untuk meraih medali perunggu. Shved, khususnya, sukses di turnamen itu, dan itu meningkatkan sahamnya di NBA.

Jika Rusia bisa mengerahkan seluruh talentanya, maka mereka akan tampil jauh lebih baik dibandingkan di Eurobasket 2013, di mana Sbornaya hanya memenangi satu dari lima pertandingan dan finis di peringkat 21-24. Selain itu, Rusia juga memberi FIBA ​​​​dan sponsornya pasar besar lainnya.

Cina

Ya, tim Tiongkok tidak terlalu tampil mengesankan di Kejuaraan FIBA ​​​​​​Asia 2013, tapi itu terutama karena mereka memiliki pelatih yang relatif baru dan campuran pemain yang tidak berpengalaman dan over-the-top. Yi Jianlian juga belum berada dalam kondisi 100%, jadi Tiongkok yang kita lihat di Manila bukanlah versi terbaik dari Mesin Merah Besar. Sama seperti Brasil dan Rusia, Tiongkok juga bisa memberikan FIBA ​​pasar besar yang bisa dijangkau oleh sponsornya. Melibatkan Tiongkok berarti peluang emas untuk menerima lebih banyak potensi pendapatan dan pangsa media yang lebih besar.

Selain variabel ekonominya, Tiongkok juga menjadi negara Asia yang paling kompetitif dalam sepuluh tahun terakhir. The Dragons tersingkir di perempat final Olimpiade Athena 2004 dan Beijing 2008, meskipun mereka finis terakhir di edisi terbaru di London. Meskipun mengalami kemunduran dan finis di luar empat besar Kejuaraan FIBA ​​​​Asia untuk pertama kalinya sejak 2007, Tiongkok tetap menjadi salah satu negara bola basket terkuat di benua itu.

Jika FIBA ​​​​memberikan slot wild card kepada Tiongkok, saya yakin CBA akan melakukan segalanya untuk menutupi rasa malu di Manila. Dipimpin oleh Yi Jianlian, generasi baru bola basket Tiongkok yang relatif muda akan mencoba menebus kebanggaan mereka yang terluka. Kita mungkin akan melihat pemain-pemain muda seperti Wang Zhelin, Li Muhao, Guo Ailun dan Ding Yanyuhang mengisi posisi yang ditinggalkan oleh pemain seperti Wang Zhizhi, Zhu Fangyu atau bahkan Wang Shipeng.

PEMBARUAN per 29 Januari 2014 (waktu Manila):

Setelah membaca artikel ini dari Fakta sehari-hari, saya menemukan bahwa orang Italia tidak lagi mengejar wildcard mana pun. Ini jelas merupakan perkembangan yang menyedihkan, terutama karena saya yakin mereka memiliki peluang bagus untuk dinobatkan sebagai salah satu dari empat grup wildcard.

Mengingat hal ini, masuk akal jika kami menunjuk tim wildcard baru untuk menggantikan Italia, dan tim tersebut tidak lain adalah…

Yunani!

Halo! Puncak tahun 2013 bagi Yunani adalah mengalahkan Spanyol di Eurobasket, namun hal itu dibatalkan oleh kekalahan mereka dari Slovenia dan Kroasia (double OT!!!), yang mengakibatkan Yunani gagal ke perempat final. Ada yang berargumentasi bahwa ini terutama karena Yunani tidak diperkuat talenta terbaik mereka (pemain NBA Kosta Koufos, Giannis Antetokounmpo dan Nick Calathes semuanya melewatkan Eurobasket), namun dengan pemain seperti Vassilis Spanoulis dan Nikos Zisis, tim ini masih merupakan tim yang kuat.

Yunani harus menjadi pilihan wildcard yang layak untuk FIBA, terutama karena, tidak seperti kebanyakan negara Eropa lainnya, bola basket tampaknya lebih populer daripada sepak bola di sini. Ini juga merupakan tim yang relatif sukses di kancah dunia, bahkan mengalahkan Amerika pada tahun 2006. Memiliki tim Yunani di Piala Dunia berpotensi menambah kekuatan bintang pada acara yang sudah bertabur bintang.

Alasan lain mengapa menurut saya Yunani mempunyai peluang kuat untuk mendapat tempat di Piala Dunia adalah karena bakat-bakat NBA-nya. Saat ini ada tiga pemain kelahiran/besar Yunani di NBA – Antetonkoumpo (MIL), Koufos (MEM) dan Calathes (MEM) yang disebutkan di atas. Hanya segelintir negara-negara Eropa yang mempunyai setidaknya sebanyak ini. Jika ketiga pemain itu bermain untuk Tim Hellas di Piala Dunia, Yunani mungkin akan memiliki peluang kuat untuk finis delapan besar.

Setuju atau tidak? Apakah menurut Anda ada negara lain yang harus dipilih oleh FIBA? Hubungi kami di komentar di bawah!

Rappler.com

Data HK Hari Ini