• May 22, 2024
Siapakah orang Filipina saat ini?

Siapakah orang Filipina saat ini?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Maria Clara atau Maria Ozawa? Siapakah orang Filipina saat ini? Kami berbicara tentang pandangan feminis dan Filipina modern

MANILA, Filipina – Sudah lebih dari seratus tahun sejak karakter fiksi Maria Clara diperkenalkan dalam novel Jose Rizal. Saleh, patuh dan penurut, Maria Clara menjadi personifikasi orang Filipina.

Saat ini, penelitian menunjukkan bahwa orang Filipina telah mengalami kemajuan besar. Indeks Kesenjangan Gender mencantumkan Filipina sebagai salah satu dari 10 negara dengan jumlah perempuan terbanyak. Badan riset Grant Thompson mengungkapkan, proporsi warga Filipina yang memegang posisi kepemimpinan di dunia bisnis meningkat menjadi 39 persen tahun ini dari 35 persen pada tahun 2011.

Belum lagi kita memiliki dua presiden perempuan, sementara banyak negara belum memilih satu pun.

Namun undang-undang yang pro-perempuan lambat untuk dipatuhi. Filipina tetap menjadi satu-satunya negara di dunia yang tidak bercerai. Meskipun Kongres Filipina baru-baru ini mengesahkan undang-undang Kesehatan Reproduksi, penerapannya diblokir oleh Mahkamah Agung pada tanggal 19 Maret.

Apakah Filipina sudah mencapai kemajuan? Siapa dia sebenarnya setelah dikurung di biara selama berabad-abad dan kemudian diekspos ke Hollywood?

Rabu ini, 20 Maret 2013, pakar seks Rappler, Ana Santos, berbicara tentang pandangan feminis dan orang Filipina modern. Hangout akan disiarkan langsung di beranda Rappler pada pukul 18.00.

Tonton langsung:

Di Google Hangout kami adalah:

Dr Sylvia Claudio (Direktur, Pusat Studi Wanita UP)

Dr. Sylvia Estrada-Claudio adalah seorang dokter kedokteran yang juga memiliki gelar PhD di bidang Psikologi. Beliau adalah direktur Pusat Studi Wanita Universitas Filipina dan profesor di Departemen Studi Wanita dan Pembangunan, Sekolah Tinggi Pekerjaan Sosial dan Pengembangan Masyarakat, Universitas Filipina. Dia adalah ketua dewan Likhaan, Filipina.

Seperti kebanyakan orang Filipina, dia dikenal oleh teman-temannya dengan nama panggilan Guy.

Guy adalah penulis buku, “Rape Love and Sexuality: The Construction of Woman in Discourse.” Ia juga membawakan acara radio bertajuk: Pag-ibig, Sekswalidad oleh Relasyon. Kelas terpopulernya di UP Diliman bertajuk; “Gender, Seksualitas dan Pembangunan.

Gen Asenjo (Rekan penulis De La Salle University dan penulis “The Battle of the Language”, sastra dalam bahasa Filipina.)

Associate Professor Sastra dan Penulisan Kreatif di Universitas De La Salle-Manila, penulis 5 buku termasuk novel Filipina kontemporer, Lumbay ng Dila, pemenang Hadiah Juan C. Laya pada Penghargaan Buku Nasional 2011. Pemenang tiga kali Don Carlos Palanca Memorial Awards for Literature dan Anggota Kehormatan 2012 dalam Program Penulisan Internasional di Universitas Iowa, AS. Pendiri Balay Sugidanun (Rumah Bercerita), sebuah platform online untuk mempromosikan Kinaray-sebuah sastra dan budaya.

Chely Esguerra (Pendiri, Gadis Penting)

Chely adalah pendiri Girl Matter, sebuah program 3 bagian untuk gadis-gadis muda yang pernah mengalami riwayat pelecehan. Pelajari lebih lanjut tentang program ini Di Sini.

Rappler.com

Live HK