• May 23, 2024
Penerangan yang lebih efisien di kantor-kantor pemerintah menghemat P3.9-B

Penerangan yang lebih efisien di kantor-kantor pemerintah menghemat P3.9-B

Pemerintah Filipina akan menghemat sekitar P3,9 miliar dengan memasang lampu hemat energi di gedung-gedung pemerintah

MANILA, Filipina – Pemasangan sistem pencahayaan yang efisien di 150 gedung pemerintah di seluruh Filipina akan menghemat pemerintah sebesar P3,9 miliar, kata Asisten Direktur Departemen Energi (DOE) Jesus Anunciacion.

DOE bermaksud untuk melengkapi gedung-gedung pemerintah tertentu dengan sistem pencahayaan yang efisien sebagai bagian dari Proyek Efisiensi Energi Filipina (PEEP).

Daftar tersebut antara lain Departemen Keuangan (DOF) dan Biro Pendapatan Dalam Negeri (BIR), kata Anunciacion, Rabu, 20 Maret, dalam pidatonya pada konferensi Efisiensi Energi pada Gedung, Investasi dan Penghematan Biaya.

“Hasilnya menunjukkan bahwa efisiensi energi benar-benar bermanfaat. Pemerintah diharapkan mendapatkan penghematan dari pengurangan konsumsi listrik selama 313 jam, sebesar P3,9 miliar,” kata Anunciacion.

PEEP dibiayai oleh pinjaman P2 miliar dari Bank Pembangunan Asia.

Investasi praktis

Dalam beberapa bulan pertama tahun 2013, 35 gedung pemerintah di Metro Manila berpartisipasi dalam proyek ini, yang akan menghasilkan penghematan listrik sekitar 1,85 gigawatt-jam, setara dengan P13 juta.

Ini termasuk Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC), Badan Informasi Filipina (PIA), Departemen Pariwisata (DOT), Otoritas Pembangunan Ekonomi Nasional (NEDA) dan Biro Pertambangan dan Geosains (MGB), dan banyak lainnya.

Wakil Menteri Energi Loreta G. Ayson mengatakan 56 lembaga dari Kawasan Ibu Kota Nasional, Tagalog Selatan dan Bicol juga baru-baru ini setuju untuk berpartisipasi dalam PEEP.

DOF sendiri dapat menghemat P3,3 juta setelah melakukan retrofit pada sistem baru yang hemat energi.

Menurut Gill Beltran, Wakil Menteri Keuangan, sebuah studi yang dilakukan oleh Clinton Foundation untuk Departemen Keuangan menunjukkan bahwa retrofit departemen tersebut akan menghasilkan penghematan biaya listrik sebesar 12%.

“Bagi DOF, ini berarti penghematan tahunan sebesar P3,3 juta. Dengan tambahan investasi sebesar P4,4 juta, maka akan terbayar dalam 1,5 tahun. Ini adalah investasi yang sangat praktis,” kata Beltran.

5% dari PDB

Jika departemen pemerintah lainnya mengikuti langkah yang sama, penghematan akan meningkat secara dramatis, kata Beltran.

“Jika 20 departemen pemerintah pusat mengubah bangunan mereka dan kami menerima angka di atas sebagai patokan, penghematan akan mencapai sekitar P361,4 juta. Hal ini akan memungkinkan pemerintah untuk melakukan salah satu hal berikut: membangun jalan tol sepanjang 20 km dengan 4 hingga 6 jalur, seperempat NLEx (Jalan Tol Luzon Utara), atau akan membangun jalan pedesaan sepanjang 1.500 km – itu berarti banyak sekali jalan, ” dia berkata.

Beltran mengatakan energi adalah bagian besar dari perekonomian Filipina. Ini menyumbang 5% PDB negara yang setara dengan P500 miliar dan menyumbang 22% impor yaitu $13,7 per tahun. Pelayanan listrik menyumbang 1% dari anggaran energi.

“Efisiensi energi akan mengurangi impor, defisit pasar-ke-pasar, dan memungkinkan kita membelanjakan lebih banyak uang untuk infrastruktur dan layanan sosial. Hal ini mengurangi biaya menjalankan bisnis bagi sektor swasta dan menjadikannya lebih kompetitif. Hal ini juga mengurangi biaya lingkungan dan kerusakan yang diakibatkannya. Dana bencana (Filipina) meningkat tiga kali lipat dalam 3 tahun terakhir. Dari P2,5 miliar 3 tahun lalu, naik menjadi P7,5 miliar tahun lalu dan tampaknya anggaran tersebut tidak cukup,” kata Beltran.

Perusahaan swasta untuk mendapatkan keuntungan

Pakar industri juga menghimbau perusahaan swasta dengan alasan pengembalian investasi yang cepat dan jumlah uang yang dapat dihemat dalam jangka panjang.

“Penghematan dua hingga tiga persen masih jauh dari apa yang dapat ditawarkan oleh efisiensi energi. Dua hingga tiga persen dapat membuat perbedaan besar di dunia bagi perusahaan yang menguntungkan dan bangkrut,” Steph Lysaght, Sekretaris Pertama Kedutaan Besar Inggris di Manila, menekankan pada konferensi yang sama.

“Dalam waktu dua tahun, Anda bisa mendapatkan keuntungan penuh atas setiap investasi baru dalam efisiensi energi. Saya tidak tahu ada investasi lain yang bisa dilakukan orang yang memberi Anda peluang berinvestasi seperti itu,” tambahnya.

Hal ini sangat penting mengingat tingginya biaya listrik di Filipina.

“Di Filipina, tarif listrik merupakan salah satu yang tertinggi di dunia. Hal ini berarti kelayakan ekonomi yang baik dalam hal pengembalian ekuitas dalam proyek dan bangunan. Sektor komersial di Filipina saja merupakan pasar senilai US$500 juta,” kata Christopher Seeley dari Clinton Foundation. – Rappler.com

Result HK