• April 13, 2024
Siaran Berita Rappler |  28 Februari 2014

Siaran Berita Rappler | 28 Februari 2014

Hari ini di Rappler.

  • Filipina ingin Malaysia dan Vietnam ikut serta dalam kasusnya melawan Tiongkok.
  • Pemerintah memperpanjang jam kerja Metro Rail Transit satu jam.
  • Presiden terguling Ukraina Viktor Yanukovych muncul setelah lima hari bersembunyi.

Cerita 1: PH INGIN TETANGGA DALAM KASUS VS CINA
Filipina ingin Malaysia dan Vietnam ikut serta dalam kasus bersejarah mereka melawan Tiongkok di Laut Filipina Barat atau Laut Cina Selatan.
Pengacara pemerintah Filipina, Francis Jardeleza mengatakan kedua negara – mengutip – “dapat bergabung dengan kami atau mengajukan kasus lain, yang secara teoritis dapat dikonsolidasikan.”

FRANCIS JARDELEZA, JAksa JENDERAL: Kami berharap kedua negara tersebut tidak hanya memohon tetapi juga bergabung dengan kami, tapi itu adalah keputusan mereka sendiri. Kami akan mempertimbangkan apakah semua protes yang mereka lakukan akan menjadi bagian dari peringatan kami.

Filipina akan menyerahkan peringatan atau permohonan tertulisnya mengenai kasus ini ke pengadilan internasional pada tanggal 30 Maret.
Reuters melaporkan bahwa Malaysia dan Vietnam bekerja lebih erat dengan Filipina dalam menangani Tiongkok terkait Laut Cina Selatan.
Jardeleza mengatakan pada hari Kamis bahwa Filipina mungkin akan menggunakan insiden “meriam air” dalam kasusnya melawan Tiongkok.
Kapal patroli Tiongkok dilaporkan menembakkan meriam air ke nelayan Filipina di dekat Beting Panatag atau Beting Scarborough yang disengketakan.

Cerita 2: ‘PERPANJANG MRT SAMPAI TENGAH MALAM, BELI LEBIH BANYAK PELATIHAN’
Dengan meningkatnya lalu lintas pada jam sibuk, Senator Ralph Recto mendesak Kementerian Perhubungan untuk memperpanjang jam operasional Jalur Metro Rail Transit atau MRT sepanjang EDSA.
Lalu lintas pada jam sibuk adalah mimpi buruk setiap komuter perkotaan.
Berbagai upaya sedang dipertimbangkan untuk mengatasi hal ini.
Recto menyarankan perjalanan MRT diperpanjang hingga tengah malam.
MRT saat ini beroperasi mulai pukul 05:30 hingga 22:30.
Departemen transportasi memulai uji coba perpanjangan jam kerja selama sebulan.
Stasiun North Avenue buka pada pukul 04:30 dan tutup pada pukul 22:30, sedangkan stasiun Taft Avenue beroperasi mulai pukul 05:00 hingga 22:30.
Recto mengatakan, “Dengan memperpanjang jam operasionalnya hanya satu jam, MRT 3 secara teoritis dapat menawarkan 20 perjalanan lagi… Sekalipun hanya 8 perjalanan yang akan dioperasikan selama periode perpanjangan, mereka masih dapat mengangkut sebanyak 200 bus. “
Pada hari Senin, departemen transportasi mengatakan mereka telah memberikan izin kepada perusahaan Tiongkok untuk memasok 48 bus untuk MRT.
Sekretaris Transportasi Jun Abaya mengatakan gerbong baru diharapkan tersedia pada awal tahun 2007.
Dia mengatakan MRT mengangkut 600.000 penumpang setiap hari, jauh lebih banyak dari kapasitas desainnya yang sebesar 350.000.

Cerita 3: SETELAH YOLANDA: KISAH DUA JENNYLYNS
Di Tacloban, topan Yolanda, nama internasional Haiyan, meninggalkan jejak kehancuran.
Para penyintas mencoba untuk bergerak maju, hari demi hari.
Berikut adalah kisah tentang dua wanita yang menghadapi masalah dengan cara yang berbeda.
lapor Natashya Gutierrez.

Dua wanita, nama yang sama, kecelakaan yang sama.
Jennylyn Pondon dan Jennylyn Villarmin adalah penyintas Topan Haiyan.
Namun cara mereka menanganinya sangat bervariasi.
Keluarga Pondon kini tinggal di bunkhouse yang dibangun pemerintah.
Dia berbagi kamar mandi dan kompor bersama dengan pengungsi lainnya.
Tidak ada listrik. Mereka jauh dari lingkungan lama dan sumber pendapatan mereka.

JENNYLYN PONDON, PENYELAMATAN YOLANDA: Sekarang kami banyak kendala karena suami saya tidak punya investasi, sering makan, tidak ada obat yang bisa dibeli karena suami saya jualan untuk membeli obatnya. (Masalah kami sekarang lebih banyak karena suami saya tidak punya penghasilan, anak saya menderita asma, kami tidak punya uang untuk membeli obat sehingga suami saya harus menjual ikan di desa untuk membeli obat.)

Bahkan sesuatu yang menandai kembalinya keadaan normal, seperti seks, adalah sebuah tantangan.
Rumah susun sempit dan dibangun berdekatan, dan penghuni tidak punya kesempatan untuk berduaan dengan pasangannya.
Pondon dan suaminya berbagi unit dengan dua anak dan seorang saudara laki-laki.

JENNYLYN PONDON, PENYELAMATAN YOLANDA: Tidak ada kesempatan untuk berbicara. (Kami tidak punya waktu sendirian.)

Pemerintah mengatakan ingin kehidupan para korban kembali normal. Namun karena hal-hal paling mendasar sulit dilakukan, keadaan normal jauh dari kenyataan.

NATASHYA GUTIERREZ, LAPORAN: Yang lain memutuskan untuk mengambil tindakan sendiri. Daripada tinggal di tenda di belakang saya, mereka memilih untuk membangun kembali kehidupan mereka sendiri. Mereka bilang kalau begini lebih cepat.

Di zona larangan membangun yang terletak tepat di tepi laut, penduduk seperti Villarmin sedang membangun kembali kehidupan mereka.
Mengandalkan pemerintah, kata mereka, akan memakan waktu lebih lama.
Mereka membangun rumah baru di tempat rumah lama mereka berdiri, dan mengatakan topan super tidak akan terjadi lagi dalam waktu dekat.

JENNYLYN VILLARMIN, YOLANDA YANG SURVIVOR: Seseorang akan tinggal di sana. Berapa banyak lagi rumah yang akan dibangun di sana, di sana, di belakang kita. Masih banyak lagi ibu rumah tangga. (Orang-orang akan membangun rumah di sana, diharapkan akan lebih banyak lagi yang dibangun di sana, di sana dan di sana, bahkan di belakang kita. Banyak yang berencana membangun kembali di sini.)

Mereka menikmati listrik, dapur mereka sendiri, dan dekat dengan laut, makanan dan penghidupan.
Villarmin mengatakan dia dan suaminya menikmati sedikit privasi.
Dengan terpenuhinya kebutuhan mereka, sulit bagi mereka untuk pergi.

JENNYLYN VILLARMIN, YOLANDA YANG SURVIVOR: Kita tidak punya tempat untuk berpaling dan tidak ada tempat lain untuk dituju. Kami besar di sini, kami lahir di sini, kami di sini. (Kami tidak punya tempat untuk pergi atau pindah. Pokoknya kami lahir di sini, kami besar di sini, kami akan tetap di sini saja.)

Inilah tantangan bagi pemerintah: untuk meyakinkan para penyintas bahwa pengorbanan mereka saat ini tidak sia-sia dalam jangka panjang.
Kehidupan Pondon saat ini sulit, namun ia berpegang teguh pada janji pemerintah bahwa kehidupan akan lebih baik.
Namun pemerintah juga harus meyakinkan orang-orang seperti Villarmin yang memilih kembali ke daerah berbahaya.
Untuk melakukan hal ini, pemerintah tidak hanya harus memenuhi janjinya untuk membangun kembali dengan lebih baik, namun juga harus segera membangun kembali dengan lebih baik.
Natashya Gutierrez, Rappler, Tacloban.

Kisah 4: 2 WILAYAH TERBUNUH, 2 TERLUKA DALAM LEDAKAN QATAR
Setidaknya 12 orang, termasuk dua warga Filipina, tewas dalam ledakan di Qatar pada hari Kamis.
Setidaknya 31 orang lainnya terluka setelah tangki bensin meledak di sebuah restoran di Doha.
Tayangan televisi menunjukkan ledakan terjadi di sebuah restoran dan pusat perbelanjaan terdekat.
Paramedis membawa jenazah yang tertutup melewati puing-puing gedung.
Kementerian Dalam Negeri mengatakan warga Filipina yang terluka telah diberikan perawatan medis.

Kisah 5: YANUKOVYCH MUNCUL SEBAGAI PEMIMPIN UKRAINA PERINGATAN RUSIA ATAS KRIMEA
Presiden terguling Ukraina Viktor Yanukovych muncul pada hari Kamis setelah lima hari bersembunyi.
Yanukovych tetap menentang dan mengatakan kepada kantor berita Rusia bahwa dia masih menganggap dirinya sebagai presiden.
Kantor berita di Moskow mengatakan Yanukovych akan mengadakan konferensi pers di Rusia, yang merupakan penampilan publik pertamanya sejak melarikan diri dari Ukraina, menyusul pekan berdarah di ibu kota Kiev yang telah menewaskan hampir 100 warga sipil.
Presiden yang digulingkan itu dicari karena “pembunuhan massal” atas protes mematikan tersebut.
Pemerintah negara-negara Barat juga menyuarakan keprihatinan mengenai situasi “berbahaya” di wilayah Krimea, Ukraina.
Pada hari Kamis, orang-orang bersenjata pro-Rusia merebut gedung-gedung pemerintah dan mengibarkan bendera Rusia.
Sebagai tanggapan, para pemimpin baru Ukraina memperingatkan Rusia terhadap segala agresi di semenanjung yang bergejolak itu.

Cerita 6: THE WRAP: DUNIA ANDA DALAM SATU BACA
Di urutan ke 6, Kementerian Pertahanan Seoul menyebutkan Korea Utara menguji 4 rudal jarak pendek di laut pada hari Kamis.
Juru bicara kementerian mengatakan rudal tersebut, dengan perkiraan jangkauan sekitar 200 kilometer, ditembakkan di lepas pantai timur Korea Utara.
Bukan hal yang aneh bagi Korea Utara untuk melakukan uji coba rudal jarak pendek.
Pyongyang sebelumnya menggunakan hal tersebut untuk menunjukkan ketidaksenangannya pada latihan militer tahunan antara Korea Selatan dan Amerika Serikat.

Di urutan ke 8, sebuah organisasi non-pemerintah mengatakan hampir separuh pekerja rumah tangga asing yang hamil di Hong Kong diputus kontraknya secara ilegal.
Dalam sebuah makalah yang disampaikan kepada Dewan Legislatif, kelompok Pathfinders mengatakan bahwa para pekerja asing dihadapkan pada serangkaian masalah keuangan, sosial dan hukum di negara tuan rumah mereka.
Kelompok ini menyerukan kepada pemerintah Hong Kong untuk memberikan dukungan kepada para pekerja yang masih berada di negara tersebut untuk mencari bantuan hukum.

Dan di nomor 9, Rabu adalah hari keberuntungan bagi ilmu pengetahuan, dengan diumumkannya dua penemuan besar.
Di Amerika Serikat, NASA mengatakan teleskop luar angkasa Kepler telah menemukan 715 planet yang mengorbit 305 bintang berbeda.
Empat dari planet ini seukuran Bumi.
Di Perancis, para ilmuwan menemukan bahwa cluster partikel mikroskopis jenis baru ditemukan dalam bahan padat, namun berperilaku aneh seperti cairan.
Mereka menyebutnya “tetesan” atau “tetesan kuantum”.

Rappler.com

Staf Produksi Siaran Berita

PRODUSEN / PENULIS EKSEKUTIF Lilibeth Frondoso
DIREKTUR Rupert Neem
PRODUSEN / PENERBIT ASOSIASI Rodneil Cukup
Dindin Reyes
KEPALA PENULIS / PROMPTER Katerina Francisco
Marga Deona
EDITOR UTAMA / PEMUTARAN Exxon Ruebe
Zamrud Hidalgo
Jaene Zaplan
DIREKTUR TEKNIS / KAMERAMAN Charlie Salazar
Adrian Portugal
Fransiskus Lopez
Naoki Mengua
GRAFIS Jessica Lazaro
Raffy de Guzman
GRAFIS 3D Stan Bautista

Togel Hongkong