• April 23, 2024
Program DSWD memberdayakan orang tua tunggal

Program DSWD memberdayakan orang tua tunggal

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Orang tua tunggal menemukan harapan di tengah tantangan melalui pelatihan keterampilan dan hibah tunai

BAGUIO, Filipina – Orang tua tunggal menemukan harapan di tengah tantangan yang dihadapi Keluarga Pantawid Filipina Program (4Ps) dari Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD).

4Ps adalah program pengentasan kemiskinan andalan pemerintahan Aquino, yang telah membantu lebih dari 4 juta rumah tangga.

Program ini memberikan bantuan tunai, pendidikan dan kesehatan kepada keluarga miskin dengan syarat anaknya bersekolah dan menjalani pemeriksaan kesehatan.

Wilma Duterte, seorang ibu tunggal berusia 39 tahun dan memiliki 4 anak, telah menjadi penerima manfaat 4P selama 4 tahun hingga saat ini. Ia juga merupakan pemimpin orang tua dan ketua kelompok orang tua Solo di komunitasnya.

Tidak ada yang akan terjadi pada kita jika saya tidak menemukan cara untuk menghasilkan uang (Tidak ada hal baik yang akan terjadi pada kami jika saya tidak melakukan sesuatu untuk mendapatkan penghasilan),” kata Duterte.

Wilma percaya bahwa menjadi orang tua tunggal bukanlah sebuah hambatan untuk menjamin masa depan yang baik bagi anak-anaknya.

Tunjangan tunai

Wilma menjual sayuran dan membuat pembalut panas ketika dia mampu membeli bahan mentah.

Ia mengaku kesulitan mengatasinya sejak suaminya meninggalkan dia dan anak-anaknya beberapa tahun lalu, itulah sebabnya ia bekerja keras.

Tidak mudah membesarkan empat anak, apalagi saya bekerja sendirian. Namun karena saya mencintai mereka dan saya tidak ingin mereka mengalami masalah yang saya alami, saya bekerja sangat keras untuk mendukung mereka. (Tidak mudah membesarkan 4 anak, apalagi menjadi orang tua tunggal. Namun karena saya menyayangi anak-anak saya dan tidak ingin mereka mengalami kesulitan yang saya alami, saya berusaha sebaik mungkin untuk membesarkan mereka sendirian). kata Wilma.

4P, sekarang pada tanggal 5st tahun implementasinya, Wilma memberi harapan.

Dia menerima tunjangan tunai sebesar R2 200 setiap dua bulan, yang dia gunakan untuk makanan dan sewa rumah. Program ini juga membantunya menjaga anak-anaknya tetap bersekolah sambil memastikan kesehatan mereka.

Wilma, bersama penerima manfaat lainnya, juga menjalani program pelatihan keterampilan.

Di sini, di program ini kita diajarkan bagaimana membantu diri kita sendiri. Ada pula keterampilan yang diajarkan kepada kita seperti cara memulai bisnis (Program ini mengajarkan kami bagaimana membantu diri kami sendiri. Program ini juga mengajarkan kami keterampilan seperti bagaimana memulai bisnis kami sendiri),” tambahnya.

Memberdayakan orang tua tunggal

4P mengharuskan orang tua penerima manfaat untuk menghadiri sesi pengembangan keluarga (FDS), di mana mereka dilatih tentang pengasuhan anak yang efektif, perkembangan anak, gender dan perkembangan, serta manajemen rumah.

FDS juga memberikan orientasi kepada mereka tentang hak dan kewajiban yang dimiliki setiap anggota keluarga.

Wilma membagikan nilai-nilai yang ia pelajari dari FDS kepada orang lain, khususnya orang tua tunggal di komunitasnya.

Melalui program tersebut, Wilma juga mendapatkan lebih banyak teman dan bahkan mulai berinisiatif untuk menginspirasi orang lain,”Dulunya aku pendiam tapi jadi cerewet dan ramah karena Pantawid Pamilya. Saya telah menjadi pemimpin mereka dan saya dengan senang hati membimbing mereka tidak hanya dalam hal-hal yang berkaitan dengan program tetapi juga dalam kehidupan mereka. Banyak orang mendengarkan saya dan saya membantu orang lain (Dulu saya introvert, tapi dengan program ini saya menjadi tegas dan ramah. Saya juga menjadi pemimpin dan mentor bagi sesama penerima manfaat. Saya senang mereka mendengarkan saya).

Meskipun dia tidak dapat membantu orang tua tunggal lainnya secara finansial, Wilma dengan bangga membantu ibu tunggal lainnya dengan memberikan informasi kepada mereka.

Senang rasanya bisa berbagi pelajaran baik yang saya pelajari dengan mereka (Saya merasa senang bisa membantu dalam beberapa hal),” katanya.

Sebagai bagian dari advokasinya, dia memastikan bahwa orang tua tunggal lainnya mendapatkan akses terhadap peluang mata pencaharian yang berbeda. Ia juga berbagi ilmunya membuat pembalut hangat dan tas tisu kepada orang tua tunggal lainnya.

Proyek-proyek ini dapat membantu meningkatkan pendapatan keluarga yang dikepalai oleh orang tua tunggal.

Kegigihan Wilma berasal dari keinginannya untuk memberikan masa depan yang baik bagi anak-anaknya. – Rappler.com

Togel Hongkong Hari Ini