• April 18, 2024
Singapura menentang PH atas ‘dukungan’ Laut PH Barat

Singapura menentang PH atas ‘dukungan’ Laut PH Barat

MANILA, Filipina – Singapura tidak mengubah posisinya dalam isu sengketa wilayah Laut Filipina Barat/Laut Cina Selatan, bertentangan dengan pengumuman sebelumnya yang dibuat oleh pemerintah Filipina bahwa negara kota tersebut mendukung Singapura dalam pertikaian diplomatik.

Dalam keterangannya pada Senin 10 September, kata Kementerian Luar Negeri Singapura (MFA). Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong menegaskan kembali pendirian negaranya yang konsisten untuk tidak memihak dalam masalah ini.

“Tidak ada perubahan pada posisi Singapura,” kata pernyataan itu.

“Ketika Perdana Menteri Lee bertemu dengan Presiden Aquino pada tanggal 8 September 2012, dia menegaskan kembali posisi Singapura yang konsisten, yaitu bahwa kami tidak memihak baik baik maupun buruk dalam berbagai perselisihan spesifik di Laut Cina Selatan,” katanya.

“PM Lee meminta semua penggugat untuk menahan diri dan perselisihan diselesaikan secara damai dan sesuai dengan hukum internasional,” kata MFA.

“Kami memperjelas hal ini setelah pertemuan 8 September,” tambah pernyataan itu.

Sabtu pekan lalu, Lee bertemu dengan Presiden Benigno Aquino III di sela-sela KTT Kerja Sama Ekonomi Asia Pasifik (APEC) di Vladivostok, Rusia.

Pernyataan MFA tersebut merupakan respons terhadap pemberitaan beberapa media Filipina pada Minggu, khususnya dari Buletin Manila dan itu Bintang Filipinayang melaporkan bahwa Singapura kini mendukung Filipina dalam masalah ini.

‘Bebas dengan faktanya’

Kementerian tersebut mengkritik laporan tersebut, dan mengatakan bahwa media Filipina “sangat bebas dengan fakta”.

“Tidak seperti laporan media Filipina yang Anda rujuk, kami menangani fakta, bukan fiksi,” demikian pernyataan MFA Singapura.

Kedua laporan tersebut mengutip Menteri Luar Negeri Filipina Albert del Rosario yang mengatakan bahwa presiden menyampaikan terima kasih kepada Lee “atas dukungan kuat yang diberikan Singapura kepada Filipina sehubungan dengan posisinya di Laut Filipina Barat.”

Del Rosario menyampaikan pernyataan tersebut kepada wartawan Filipina yang mendampingi Aquino di Vladivostok usai pertemuan bilateral kedua pemimpin.

Mereka juga mengutip Del Rosario yang mengatakan bahwa “Singapura telah berkomitmen untuk melanjutkan dukungannya dalam hal penyelesaian sengketa secara damai sesuai dengan hukum internasional, termasuk UNCLOS (Konvensi PBB tentang Hukum Laut.”

Aquino sendiri juga mengatakan Singapura telah bergabung dengan Malaysia dan Vietnam dalam mendukung Filipina dalam perselisihan tersebut.

“Para pemimpin Singapura, Malaysia, dan Vietnam telah memberikan dukungan tulusnya kepada kami mengenai isu-isu yang mempunyai dampak dan implikasi luas di kawasan kami – terutama mengenai perundingan di Laut Filipina Barat,” kata Aquino dalam pernyataan kedatangannya, Minggu, September. 9, kata. .

Del Rosario mengatakan Aquino dan Perdana Menteri Malaysia Abdul Razak menyatakan perlunya mengambil posisi bersama di ASEAN mengenai sengketa Laut Filipina Barat.

Sebaliknya, para pemimpin Vietnam memperbarui “persahabatan mendalam” dan kerja sama mereka dengan Filipina dan mengatakan mereka akan membantu mengatasi tantangan yang dihadapi kedua negara.

Baik Filipina maupun Vietnam menuduh Tiongkok melancarkan kampanye intimidasi untuk memenuhi tuntutan mereka.

Filipina, Tiongkok, Malaysia, Brunei, Taiwan, dan Vietnam semuanya memiliki klaim teritorial atas pulau-pulau di laut tersebut.

Ketegangan antara Filipina dan Tiongkok khususnya meningkat pada bulan April ketika kapal-kapal dari kedua negara terjebak dalam keributan di Scarborough Shoal.

Aquino seharusnya bertemu dengan Presiden Tiongkok Hu Jintao di Vladivostok, namun pertemuan itu tetap dilaksanakan dibatalkan karena “tantangan penjadwalan”.

‘De-eskalasi’

Singapura, sementara itu, bergabung dengan Australia dalam menyerukan “de-eskalasi” ketegangan di wilayah tersebut, dan memperingatkan bahwa sengketa wilayah dapat mengganggu perdamaian dan kemajuan ekonomi selama beberapa dekade di Asia.

Dalam pertemuan di ibu kota Australia, Canberra, Menteri Luar Negeri Australia Bob Carr dan Menteri Luar Negeri Singapura K. Shanmugam menyerukan penyelesaian damai dan hukum atas sengketa pulau-pulau yang disengketakan.

Carr dan Menteri Pertahanan Australia Stephen Smith dijadwalkan bertemu dengan rekan-rekan mereka dari Singapura untuk membicarakan urusan luar negeri, pertahanan dan perdagangan. “Baik Australia maupun Singapura ingin melihat penurunan ketegangan,” kata Carr kepada wartawan setelah pembicaraan bilateral di Canberra.

“Kami ingin melihat kemajuan ekonomi yang mewakili revolusi di Asia, Asia Tenggara, khususnya dalam 40 tahun terakhir, terus berlanjut tanpa gangguan melalui fokus pada hal-hal strategis.”

Awal bulan ini, Menteri Luar Negeri AS Hillary Clinton mengatakan kepada Beijing bahwa mencapai kode etik di laut adalah “kepentingan semua orang”.

Clinton berharap Tiongkok akan setuju untuk menyusun kode etik mengenai perselisihan tersebut dan mendesak negara-negara Asia Tenggara untuk bersatu.

Shanmugam mengatakan Singapura telah diberi pengarahan mengenai posisi Beijing oleh para pejabat Tiongkok selama kunjungannya ke Tiongkok pekan lalu dan memiliki “pemahaman yang baik” mengenai perspektif raksasa Asia tersebut, yang ia bagikan dengan Australia.

Carr mengatakan para pejabat Australia menganggap pengarahan Singapura mengenai perspektif Tiongkok “sangat membantu” dan mengatakan bahwa Singapura dan Australia memiliki “kepentingan yang kuat dalam penyelesaian damai atas klaim teritorial yang saling bersaing ini.”

“Setengah dari perdagangan kami mengalir melalui wilayah yang sedang dibahas,” katanya.

“Kami ingin dunia terus terkesan dengan apa yang dihasilkan oleh perdagangan bebas dan ekonomi pasar di belahan dunia ini. Kami tidak ingin dunia terganggu oleh berita mengenai sengketa wilayah.”

Carr mengatakan Australia akan “terus melakukan pembicaraan dengan para pihak dan kami akan menekankan bahwa kami tidak memihak dalam klaim teritorial yang saling bersaing, namun kami mendorong penyelesaian damai…sesuai dengan hukum internasional.” – Rappler.com, dengan laporan dari Agence France-Presse

Togel Sydney