• April 19, 2024
Skenario teror dalam kunjungan Paus

Skenario teror dalam kunjungan Paus

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pihak berwenang mengidentifikasi setidaknya 7 kelompok ancaman selama kunjungan Paus Fransiskus ke Filipina

MANILA, Filipina – Kunjungan Paus Fransiskus ke Filipina, yang dimulai pada Kamis, 15 Januari, terjadi di saat terjadi kerusuhan di antara kelompok bersenjata di dalam dan luar negeri. Hal ini disebabkan oleh munculnya generasi baru pejuang Islam yang berjanji setia kepada Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS).

Pejabat intelijen yang kami wawancarai mengatakan bahwa mereka tidak mengabaikan kemungkinan bahwa Paus adalah target pembunuhan di sini. Bagaimanapun juga, kunjungan Paus sebelumnya ke Filipina telah dirusak oleh rencana pembunuhan pemimpin Gereja Katolik.

Paus Yohanes Paulus VI mengunjungi negara itu pada 27 November 1970. Saat hendak menginjakkan kaki di landasan Bandara Internasional Manila (MIA), seorang pembunuh bersenjatakan pisau yang diidentifikasi sebagai Benjamin Mendoza, seorang warga Bolivia yang mengenakan jubah pendeta, berusaha menyerang Paus secara jatuh. Namun seperti yang dikatakan mantan sekretaris pers Francisco “Kit” Tatad: “Serangan pisau itu digagalkan oleh pukulan karate pendek dari mendiang mantan presiden Ferdinand Marcos.”

Pada periode inilah kelompok teroris terkenal yang dipimpin oleh warga Irak Ramzi Ahmed Yousef berencana membunuh Yohanes Paulus II dengan bom cair yang baru ditemukan yang disembunyikan di dalam tabung plastik pipa air.

Rencana tersebut digagalkan ketika kebakaran yang tidak disengaja terjadi di ruang penyimpanan tersangka – Kamar 603 apartemen Josefa di sepanjang Quirino Avenue di Malate, sekitar 80 meter dari Nunsiatur Apostolik, kediaman resmi Yohanes Paulus II di Manila di Taft Avenue.

Serangkaian operasi yang dilancarkan polisi berujung pada penangkapan dua teroris lainnya yang diidentifikasi sebagai Abdul Hakim Murad dan Wali Khan Amin Shah.

Alarm kebakaran juga berujung pada ditemukannya “Oplan Bojinka” atau “Kembang Api di Langit” – yang kemudian menjadi kerangka atau “plot induk” serangan 11 September 2001 di AS.

Kelompok ancaman, metodologi

Untuk memperkuat pengumpulan informasi dan pemantauan kemungkinan rencana melawan Paus, komunitas intelijen telah mengidentifikasi setidaknya 7 kelompok. Mereka adalah sebagai berikut:

  1. Fanatik
  2. Kelompok aliran sesat yang menentang Paus atau Gereja Katolik
  3. Kelompok Abu Sayyaf (kelompok tersebut dilaporkan memperkaya diri mereka sendiri dengan dugaan uang tebusan P250 juta yang mereka dapatkan dari penculiknya di Jerman)
  4. Pejuang Kemerdekaan Islam Bangsamoro (BIFF)
  5. Kelompok lokal yang memiliki hubungan dengan kelompok teroris asing
  6. Yang disebut serigala penyendiri
  7. Tentara Rakyat Baru (NPA) dan mesinnya

Pihak berwenang juga mewaspadai orang-orang yang mengalami gangguan mental atau berada di bawah pengaruh obat-obatan.

Mereka juga menyebut potensi ancaman adalah kelompok atau individu lain yang ingin mempermalukan pemerintah Filipina di depan komunitas internasional.

Setelah mengklasifikasikan kelompok ancaman yang mungkin terjadi, agen intelijen mengidentifikasi metodologi yang dapat digunakan oleh calon komplotan.

Bom

Yang termasuk dalam daftar teratas pihak berwenang adalah penggunaan bom, bahan peledak, dan alat peledak improvisasi (IED).

'PERANGKAT IRAK.'  Sejenis alat peledak rakitan yang disembunyikan di dalam kotak makan siang.  Lapisan makanan menyembunyikannya.

IED dapat ditanam, dijatuhkan, diluncurkan, diproyeksikan, atau melalui penggunaan “bom manusia”, yang juga dikenal sebagai “pembom bunuh diri”.

Para ahli bom pemerintah menelusuri kembali langkah-langkah mereka setelah melakukan penyelidikan terhadap pemboman sebelumnya di berbagai wilayah di negara ini, khususnya di Mindanao di mana sebagian besar insiden bom mobil terjadi.

Mereka juga mendeteksi perangkat kendali jarak jauh seperti drone, pesawat mini, mobil, dan lainnya yang dapat digunakan untuk mengangkut IED, gas beracun, dan perangkat mematikan serupa lainnya.

PEMBEBASAN TEKANAN DLL.  IED diledakkan dengan tekanan yang diberikan pada bagian bawah IED, yang disembunyikan di dalam kotak makan siang.  Itu akan membunuh siapa saja yang mengambil kotak makan siang itu.

Pihak berwenang tidak mengabaikan kemungkinan pembunuhan dengan senjata api berkekuatan tinggi, mengingat adanya gedung-gedung tinggi di jalur utama iring-iringan mobil Paus. Koordinasi yang baik dengan personel keamanan gedung dilaksanakan untuk apa yang disebut “pengganda kekuatan” bagi kepolisian.

Mangata juga

Saluran air, lubang got dan sistem drainase utama lainnya di sepanjang rute utama parade Paus telah ditutup, ditandai atau dijaga untuk mencegah penanaman IED.

Tempat parkir untuk kendaraan umat yang akan menghadiri acara Paus di Manila dan Kota Pasay telah diamankan. Lokasinya jauh dari tempat keramaian.

Integritas iring-iringan seluruh personel VIP akan dipastikan untuk mencegah kejadian sebelumnya dimana pengendara melanggar konvoi.

Sehari sebelum kunjungan Paus, semua persiapan keamanan sudah dilakukan, termasuk tim SWAT, penembak jitu, dan intelijen keliling untuk mencari orang-orang yang tampak mencurigakan. – Rappler.com

Kontributor Rappler Dave Veridiano adalah reporter polisi veteran yang sebelumnya bekerja dengan Rappler Penyelidik Harian Filipina Dan GMA-7.

Result SDY