• April 14, 2024
Slaughter dan Aguilar: menara kembar Ginebra

Slaughter dan Aguilar: menara kembar Ginebra

MANILA, Filipina – Lima tahun lalu, Greg Slaughter yang tingginya 7 kaki dan Japeth Aguilar yang tingginya 6 kaki 9 kaki menarik perhatian penggemar bola basket PH karena alasan yang salah. Mereka bertubuh besar, namun sering dikritik karena tidak memanfaatkan kemampuan alami mereka secara maksimal.

Slaughter, pemain balerina Filipina tertinggi yang pernah ada selama bertahun-tahun, dan Japeth Aguilar yang sangat atletis dan terbang tinggi, keduanya berada di bawah pengawasan ketat. Mereka akan menerima pukulan negatif dari orang-orang yang ragu-ragu yang akan menganggap mereka sebagai sekelompok orang yang tinggi namun pada akhirnya tidak efektif. Beberapa orang akan menganggapnya sebagai kekecewaan sebelum waktunya.

Namun setelah terdaftar dalam program nasional Smart Gilas Pilipinas, Slaughter dan Aguilar mulai meningkatkan permainan mereka dan setelah lima tahun, keduanya kini masuk dalam daftar keinginan semua orang untuk tim nasional.

Greg Slaughter memberi PH masa depan cerah

Slaughter adalah salah satu pionir program Gilas Cerdas dan dimainkan sejak akhir tahun 2008. Namun, dia jarang digunakan sebagai center.

Dalam salah satu permainan setup mereka melawan Rain or Shine, Gabe Norwood yang tingginya 6 kaki 5 inci bahkan mencoba melakukan dunk melewati point guard Universitas Visayas.

Tapi itu sebelum Slaughter menyadari bahwa dia bisa meningkatkan permainannya ke level lain. Slaughter, yang besar di Virginia, AS, mulai mencetak rata-rata double-double di kamp pelatihan Smart Gilas di Australia.

Sementara negara masih menunggu surat naturalisasi Marcus Douthit dari Amerika, Slaughter memainkan peran penting dalam patroli pos Gilas, terutama selama Asian Games 2010.

Akhirnya, dia pindah dari Universitas Visayas ke Universitas Ateneo de Manila, di mana dia akan membantu Blue Eagles memenangkan dua gelar UAAP lagi.

Setelah periode amatir yang sukses, mantan MVP CESAFI ini membawa banyak pengalaman dan no. 1 pilihan keseluruhan dalam draf PBA terbaru pada November 2013.

Japeth Aguilar mengatasi masa lalu yang kelam

“Hanya untuk berpikir.” (Yang bisa dia lakukan hanyalah dunk).

Kalimat terkenal ini bergema bertahun-tahun yang lalu, bahkan sebelum kemunculan Japeth Aguilar dengan Smart Gilas. Karirnya bagaikan perjalanan roller coaster yang panjang, dengan lembah yang berasal dari kritik bahwa ia adalah satu dimensi. Meskipun ia memiliki postur tubuh yang tinggi, banyak yang berharap Aguilar akan menjadi pemain besar berikutnya di bola basket Filipina dan merasa frustrasi ketika ia gagal memberikan hasil yang tepat.

Dia menjalani tugas yang penuh cedera di Western Kentucky University; ketika dia kembali ke negara itu, dia terpilih sebagai bagian dari Powerade Team Pilipinas 2009, tetapi dia jarang menghabiskan menit bermain di lapangan keras.

Burger King memilih Aguilar sebagai pilihan keseluruhan No. 1 di PBA Draft 2009, di mana dia hanya akan memainkan satu permainan sebelum diberikan ke Talk ‘N Text dan Tropang Texters segera meminjamkannya ke program Smart Gilas.

Dia adalah pemain “empat” starter untuk sebagian besar masa tinggalnya bersama Gilas, tetapi tidak mendapatkan banyak menit bermain selama Kejuaraan FIBA ​​​​Asia 2011. Bahkan dalam kembalinya PBA bersama TNT, Aguilar menjadi perbincangan ketika dia meminta menit bermain dari pelatih kepala TNT Chot Reyes.

Dia memutuskan untuk mengejar impian NBA-nya lagi; dia terpilih pada putaran ke-7 draft NBA D-League oleh Santa Cruz Warriors – tak lama setelah tim melepaskannya sebelum musim dimulai.

“Seorang pemain tidak dibangun hanya dalam satu hari atau satu tahun. Selama masa-masa itu, ‘hari-hari gelapmu ko. Medyo masakit sakin. Semoga sakit din ako. Tapi bagusnya saya punya orang tua yang mendukung saya dan mengatakan kepada saya untuk tidak menyerah,” katanya. (Ini adalah hari-hari kelamku. Sakit)

Itu adalah masa lalu yang kelam bagi Aguilar. Namun hal itu tidak menghentikannya untuk meningkatkan permainannya.

“Saat saya memasuki lokasi, hype-nya tinggi. Akibatnya (dan tidak memenuhi harapan), keadaannya menurun. Saya sangat senang Gilas terus mendorong saya untuk bekerja keras.”

Satu demi satu, penyerang yang terbang tinggi mengubah orang-orang yang ragu menjadi percaya. Pengikut membelot. Itu juga merupakan masalah waktu yang tepat karena ia mendarat bersama tim paling populer di bola basket Filipina: Barangay Ginebra San Miguel.

Waktu yang tepat.

Bersama-sama, keduanya membantu Ginebra meraih unggulan teratas di Piala Filipina PBA 2013-2014. Mereka saat ini tertinggal 0-1 di semifinal melawan San Mig Coffee, namun mereka pasti akan menjadi dorongan besar tidak hanya bagi Kings tetapi juga bagi bola basket Filipina di tahun-tahun mendatang.

Rappler: Bagaimana rasanya menjadi bagian dari program pembangunan jangka panjang?

Pembantaian Greg: Saya tidak percaya ini sudah lima tahun. Itu sangat menyenangkan. Kita bisa pergi ke banyak tempat. Saya hanya bersyukur menjadi bagian darinya.

Japeth Aguilar: Lima tahun? Wow. Pertama, menurut saya Smart Gilas adalah batu loncatan dalam bola basket Filipina.

Rappler: Bagaimana program Smart Gilas membantu Anda meningkatkan permainan Anda?

GS: Saya bahkan tidak bisa memberi tahu Anda seberapa besar bantuannya; Saya bermain begitu banyak bola basket di mana-mana. Semua yang saya pelajari dari Pelatih Rajko, benar-benar meningkatkan permainan saya.

DAN: Saya sangat senang karena Gilas terus mendorong saya untuk bekerja keras. Saya memberikan penghargaan kepada pelatih Rajko Toroman dan Chot Reyes.

Rappler: Apa momen favoritmu saat bersama Smart Gilas?

GS: Tidak berlatih dan ketahuan oleh pelatih Rajko Toroman. Kami berada dalam masalah besar.

DAN: Favorit saya adalah FIBA ​​​​Asia 2013. Itu adalah keselamatan. Perasaan itu tidak dapat digambarkan. Saya menantikan Piala Dunia.

Rappler: Hal terbaik apa yang diajarkan Pelatih Rajko Toroman kepada Anda?

GS: Satu hal yang saya dapatkan darinya, saya tidak mengerti pada saat itu, tetapi ketika saya dewasa, dia hanya memberi tahu saya apa yang sebenarnya diperlukan untuk berkembang, semua kerja keras yang diperlukan; dia sangat berdedikasi pada olahraga.

DAN: Pertama-tama, ketika Rajko tiba, sistemnya benar-benar berbeda. Bahkan di masa pelatih Chot Reyes kami pergi ke Lithuania dan Selandia Baru. Saya memberikan kredit kepada kedua pelatih itu. Itu lebih kompetitif.

Terkadang ketika saya bermeditasi saya mendengar suara Rajko. Dia pelatih yang sangat vokal, seperti pelatih Yeng Guiao. Itu adalah satu hal yang selalu berkesan. Kebiasaannya yang terus menerus mendorongku.

Didirikan 5 tahun lalu, tim bola basket putra Smart Gilas Pilipinas telah berkeliling dunia untuk mencari Olimpiade London 2012.

Tim ini hanya kalah dalam dua pertandingan, namun meninggalkan begitu banyak kenangan indah yang masih terngiang di benak para penggemar bola basket hingga saat ini.

Sudah 5 tahun sejak perjalanan luar biasa mereka. Levi Verora dari Rappler Sports mempersembahkan 11 bagian spesial setiap hari Kamis, saat kita melihat kembali salah satu tim bola basket nasional Filipina terbaik yang pernah dibentuk.

Tandai halaman ini dan saksikan setiap Kamis saat kami membawa Anda kembali ke jalur inspiratif Smart Gilas menuju dominasi bola basket.

Primer: Anak-anak Smart Gilas: 5 tahun kemudian

Bagian 1: Lutz dan Lassiter: Dua jenis Petron

Bagian 2: Menara Kembar Ginebra

Bagian 3: Tamaraw (keluar minggu depan)

Bagian 4: Bala Bantuan I

Bagian 5: Bala Bantuan II

Bagian 6: Anak Laki-Laki Besar Asli

Bagian 7: Tiga Musketeer

Bagian 8: Baracael menghargai ‘kehidupan kedua’ bersama Ginebra

Bagian 9: Pencarian Pusat Naturalisasi

Bagian 10: Kaum Dominikan

Bagian 11: Para Pionir

Periksa kembali minggu depan untuk cerita terbaru di sini Anak-anak Smart Gilas: 5 tahun kemudian. – Rappler.com

Keluaran SDY