• April 23, 2024
‘Selidiki kurangnya tindakan pemerintah terhadap penyiksaan dan pembunuhan’

‘Selidiki kurangnya tindakan pemerintah terhadap penyiksaan dan pembunuhan’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Santiago meminta Senat untuk menyelidiki laporan kelambanan pemerintah dalam menangani penyiksaan dan pembunuhan di luar proses hukum

MANILA, Filipina – Bahkan sebelum apa yang disebut sebagai “roda penyiksaan” polisi menjadi berita utama internasional, anggota parlemen menyerukan penyelidikan atas kurangnya tindakan pemerintah dalam kasus penyiksaan.

Senator Miriam Pembela Santiago mengajukan resolusi menyerukan Senat untuk menyelidiki laporan bahwa pemerintah “kurang bertindak berarti” untuk mengakhiri impunitas.

Dalam resolusi yang diajukannya pada tanggal 23 Januari, Santiago mengutip Human Rights Watch di New York Laporan Dunia 2014 yang menuntut tindakan pemerintah terhadap “masalah hak asasi manusia yang mengakar” di negara tersebut.

“Kongres harus memprioritaskan pengesahan undang-undang yang menjamin keselamatan setiap warga Filipina dari korban pembunuhan di luar proses hukum, penyiksaan dan penghilangan paksa,” kata Santiago dalam Resolusi Senat 464.

Santiago mencatat bahwa pelanggaran hak asasi manusia ini merajalela “meskipun banyak resolusi dan penyelidikan dari kedua majelis Kongres.” Kongres juga mengesahkan Undang-Undang Anti Penghilangan Paksa atau Tidak Secara Sukarela pada tahun 2012.

“(Pelanggaran ini) menjadi lebih mengkhawatirkan bukan karena laporan media, namun kemungkinan banyaknya kasus yang tidak dilaporkan hingga saat ini,” katanya.

Ketua Senat Kehakiman dan Hak Asasi Manusia Aquilino “Koko” Pimentel III mengatakan akan memprioritaskan penyelidikan.

“Saya akan menjadwalkan sidang komite atau serangkaian sidang mengenai masalah ini, dan mencari tahu mengapa praktik ilegal ini terus berlanjut,” kata Pimentel.

Human Rights Watch mengatakan dalam laporannya bahwa apa yang disebut “badan super” yang dibentuk oleh pemerintah pada tahun 2012 untuk mempercepat penyelidikan dan penuntutan kasus pembunuhan di luar proses hukum tetap tidak aktif pada tahun 2013, bahkan ketika kelompok hak asasi manusia dalam negeri melaporkan kasus-kasus baru.

Presiden Benigno Aquino III membentuk Komite Antar-Lembaga untuk Pembunuhan di Luar Proses Hukum dan Hak Asasi Manusia yang terdiri dari Departemen Kehakiman, Pemerintah Dalam Negeri dan Daerah, dan Pertahanan, Angkatan Bersenjata Filipina, Kepolisian Nasional Filipina (PNP) dan lembaga-lembaga lainnya.

Human Rights Watch mengatakan 12 jurnalis terbunuh pada tahun 2013, sehingga jumlah jurnalis yang terbunuh di bawah pemerintahan Aquino menjadi 26 orang. Hanya dalam 6 dari 24 kasus ini polisi menangkap tersangka.

Kelompok tersebut mengatakan hukuman yang dijatuhkan hanya pada dua kasus – pembunuhan komentator radio dan pemerhati lingkungan Gerry Ortega pada tahun 2011, dan jurnalis Rowell Endrinal pada tahun 2004. Namun dalangnya masih buron.

Human Rights Watch juga menyebutkan penyiksaan dan penggunaan perisai manusia yang terjadi selama pengepungan Zamboanga pada bulan September 2013.

“Pemerintahan Aquino telah mengatakan hal-hal yang benar dalam mengakhiri pelanggaran di Filipina, namun yang hilang adalah kemauan politik untuk mewujudkan janji-janji tersebut menjadi tindakan,” kata Wakil Direktur Hak Asasi Manusia Asia Phelim Kline Watch

‘Tercela, Keji’

Beberapa hari setelah resolusi Santiago, kelompok hak asasi manusia internasional lainnya Amnesty International mengutuk penyiksaan polisi terhadap tahanan “untuk bersenang-senang” dengan menggunakan apa yang disebut “roda penyiksaan” di sel rahasia di Biñan, Laguna.

Laporan-laporan ini mendorong Ketua Komite Ketertiban Umum Senat Grace Poe mendukung resolusi Santiago.

“Saya akan mendukung penyelidikan apa pun terhadap praktik penyiksaan dan pembunuhan di luar proses hukum yang ada, terutama jika hal itu dilakukan oleh otoritas negara. Tujuan saya adalah meningkatkan kemampuan kepolisian untuk mencegah dan/atau menyelesaikan kejahatan tanpa melanggar hak asasi manusia,” kata Poe kepada Rappler.

Poe mengatakan laporan tersebut menyoroti perlunya reformasi kepolisian, yang fokus pada pelatihan, pendidikan berkelanjutan, dan keadilan yang cepat bagi para korban pelecehan.

Komisi Hak Asasi Manusia (CHR) menemukan meja “rolet penyiksaan” saat melakukan kunjungan rutin ke fasilitas kepolisian di Laguna. Petugas polisi memutar roda untuk memilih bentuk-bentuk penyiksaan untuk mendapatkan informasi dari para tahanan dan “untuk bersenang-senang”.

Penemuan ini menimbulkan kecaman di seluruh dunia.

“Bagi petugas polisi yang menggunakan penyiksaan ‘untuk bersenang-senang’ adalah hal yang tercela. Ini adalah tindakan keji. Memberhentikan petugas saja tidak cukup. Personil polisi yang bersalah dan komandannya harus dimintai pertanggungjawaban di pengadilan,” kata Hazel Galang-Folli, peneliti Amnesty International di Filipina. – Rappler.com

Data Sydney