• July 20, 2024
SM Prime yang dipimpinnya sedang mengincar 5 mal lagi di Tiongkok

SM Prime yang dipimpinnya sedang mengincar 5 mal lagi di Tiongkok

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Jeffrey Lim, Kepala Staf Keuangan SM Prime Holdings, Inc. mengatakan kelompok tersebut sudah melakukan pembicaraan untuk mempertahankan strategi jangka panjangnya dalam memperluas portofolio investasinya di Tiongkok

MANILA, Filipina – Sy Group sedang mencari 5 mal lagi di Tiongkok, kata seorang pejabat dari unit pengembang dan operator malnya.

Jeffrey Lim, Kepala Staf Keuangan SM Prime Holdings, Inc. mengatakan kelompok tersebut sudah melakukan pembicaraan untuk mempertahankan strategi jangka panjangnya guna memperluas portofolio investasinya di Tiongkok.

Dia menambahkan, lokasi tambahan ini kemungkinan bisa ditutup satu per satu, bukan sekaligus.

“Kami masih mencari peluang. China adalah untuk pertumbuhan perusahaan jangka panjang yang dapat direalisasikan dalam 5 tahun. Saat ini, bisnis Tiongkok masih hanya sekitar 10% dari total,” kata Lim di sela-sela Forum Meja Bundar Pasar Barang Konsumen Filipina pada Kamis, 17 Mei.

Ketenagakerjaan, katanya, masih menjadi masalah karena hambatan bahasa mendorong mereka untuk terlebih dahulu melatih para manajer Filipina dan kemudian mengirim mereka ke mal di Tiongkok selama dua tahun.

Lokasi baru tersebut akan menambah 4 mal perseroan di China. Selain Xiamen dan Jinjiang, SM Prime juga beroperasi di dua lokasi Tiongkok lainnya, Chengdu dan Suzhou, menempati total luas lantai kotor (GFA) sebesar 645.172 meter persegi (sq.m) di negara tersebut.

Tahun ini, pihaknya berencana membuka mal di Chongqing dengan luas GLA 147.446 meter persegi. Disusul pada tahun 2014 oleh SM Zibo dengan luas 154.000 meter persegi, dan mal terbesarnya, SM Tianjin, dengan luas 540.000 meter persegi.

Lim mengatakan perluasan yang diumumkan sebelumnya oleh pihak pembangun ke Kota Xinxiang, di provinsi Henan, dapat dilanjutkan dalam tahun ini.

Proyek perluasan tersebut merupakan bagian dari strategi perusahaan untuk mencatatkan asetnya di Tiongkok baik di Hong Kong atau Singapura pada tahun 2015 dalam penawaran umum senilai sekitar $500 juta, kata Lim.

Empat mal SM Prime di Tiongkok membukukan peningkatan pendapatan sebesar 34% menjadi P620 juta, menyumbang 9% dari pendapatan perusahaan pada kuartal pertama tahun 2012.

Ia menambahkan, mereka juga sedang menjajaki negara lain, namun saat ini belum ada pembicaraan serius.

Dengan semua rencana ekspansi di luar negeri, Lim mengatakan Filipina akan terus memberikan pertumbuhan bagi perusahaannya dalam 3 hingga 5 tahun ke depan berdasarkan prospek yang baik dan meningkatnya pendapatan masyarakat Filipina.

“Kami masih akan fokus di Filipina. Ada perubahan dalam preferensi masyarakat Filipina dan mereka membuka diri terhadap tren baru. Anda melihat banyak orang membeli barang baru dibandingkan biasanya,” katanya.

Dia menambahkan bahwa dengan membuka mal di bagian selatan dan utara negara itu, SM Prime mengembangkan lebih banyak pilihan, peluang dan wirausaha yang lebih baik terutama di provinsi-provinsi. – Rappler.com

Keluaran Sidney