• April 23, 2024
Smartmatic, Gerbang Indra melakukan penawaran tahap 1 mesin pemungutan suara

Smartmatic, Gerbang Indra melakukan penawaran tahap 1 mesin pemungutan suara

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemungutan suara mengenai kelayakan Smartmatic-TIM oleh Komite Penawaran dan Penghargaan Comelec bukannya tanpa kontroversi

MANILA, Filipina – Dua pihak yang mengajukan kontrak untuk menyewa lebih banyak mesin pemindaian optik daerah (PCOS) untuk pemilu nasional tahun 2016 telah gagal dalam pengujian pertama yang dilakukan oleh Komisi Pemilihan Umum (Comelec).

Perusahaan patungan yang dipimpin oleh Smartmatic-Total Information Management (TIM) dan Indra Sistemas SA telah lolos dalam tender kompetitif dua tahap pertama untuk penyewaan 23.000 mesin PCOS – yang menggunakan teknologi pembaca tanda optik (OMR) – pada hari Senin, 15 Desember.

Indra mendapat suara bulat dari kelompok kerja teknis (TWG) Comelec Bids and Awards Committee (BAC) yang beranggotakan 14 orang, yang juga memberikan suara bulat untuk secara resmi menyatakan kelayakan perusahaan tersebut untuk melewati tahap kedua.

Namun TWG menemukan permasalahan pada dokumen Smartmatic-TIM.

Mereka memberikan suara 9-5 untuk mendiskualifikasi Smartmatic-TIM, setelah menemukan bahwa salah satu anggota usaha patungannya, Jarltech International, tidak mempunyai izin pajak pada salinan asli dokumen yang diserahkan.

Sementara itu sudah terpecah 7-7 atas dokumen pendaftaran Smartmatic-TIM yang bermasalah dengan Securities and Exchange Commission (SEC).

Pada akhirnya, Comelec BAC yang beranggotakan 5 orang mempertimbangkan rekomendasi TWG dan memberikan suara 3-2 untuk menjadikan usaha patungan Smartmatic memenuhi syarat untuk mengajukan penawaran juga.

Ketua panitia lelang Helen Aguila-Flores, wakil ketua Jubil Surmeida dan anggota Divina Blas-Perez mendukung kelayakan Smartmatic-TIM, sementara anggota Charlie Yap dan Maria Juana Valeza berbeda pendapat.

Indra mengajukan banding

Penasihat utama Indra, Archivald de Mata, mengajukan mosi ke Comelec BAC untuk mempertimbangkan kembali keputusannya. Dia mengatakan Indra sangat mengajukan banding atas keputusan panitia lelang yang memilih Smartmatic.

Terlepas dari temuan TWG, De Mata bertanya, “Bagaimana BAC bisa melihat ini sebagai TWG yang lolos persyaratan Smartmatic?”

“Kami pasti akan menggunakan segala cara hukum untuk mendiskualifikasi Smartmatic karena melanggar undang-undang pengadaan pemerintah dan korporasi,” kata De Mata.

Dia menambahkan bahwa tim hukumnya akan mempelajari kemungkinan mengajukan kasus “terhadap kelompok dan individu tertentu jika supremasi hukum terus diabaikan.”

Pada tanggal 5 dan 10 Desember, Indra dan perusahaan patungan Smartmatic masing-masing menyampaikan persyaratan kelayakan dan dokumen teknis awal untuk tender tahap pertama.

Usaha patungan Smartmatic terdiri dari Smartmatic-TIM Corp, Jarltech International Inc, TIM Corp, dan Smartmatic International Holdings BV.

Kedua penawar menyatakan keberatan mereka atas partisipasi satu sama lain dalam penawaran. Indra antara lain menggugat anggaran dasar Smartmatic, sedangkan Smartmatic mempertanyakan dasar hukum pendirian kantor cabang Indra di Tanah Air.

Untuk tahap kedua, kedua penawar harus memenuhi persyaratan teknis akhir yang akan ditetapkan oleh Comelec.

Comelec berupaya untuk mempekerjakan lebih banyak mesin PCOS untuk melengkapi 82.000 unit yang ada dalam inventaris Comelec. Anggaran yang disetujui untuk kontrak tersebut adalah P2,5 miliar. – Rappler.com

Pengeluaran SDY