• July 17, 2024
Sol Aragones dari ABS-CBN mencalonkan diri sebagai anggota Kongres

Sol Aragones dari ABS-CBN mencalonkan diri sebagai anggota Kongres

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Reporter ABS-CBN Sol Aragones meninggalkan ABS-CBN untuk mencalonkan diri sebagai anggota kongres dari Laguna.

MANILA, Filipina – Reporter yang menjadi wajah kampanye Boto Mo i Patrol Mo (BMPM) ABS-CBN kini mencari suara sebagai calon kongres.

Reporter ABS-CBN Marisol “Sol” Castillo Aragones mengonfirmasi kepada Rappler bahwa dia mengundurkan diri Patroli TV untuk dipilih sebagai anggota kongres dari distrik ke-3 Laguna.

Aragones mengundurkan diri dari pertunjukan pada Senin, 17 September. Dia akan menjadi pembawa acara radio terakhirnya di DZMM Jumat ini, 21 September.

Banyak menangis, keputusan yang sangat sulit,” kata Aragones dalam wawancara telepon. (Saya banyak menangis. Itu adalah keputusan yang sulit untuk diambil.)

Aragones, 34, telah bekerja di ABS-CBN selama 13 tahun, meliput BMPM, dan otoritas kesehatan dan Pembangunan Metro Manila.

Jurnalis tersebut akan berada di bawah Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA) yang dipimpin Wakil Presiden Jejomar Binay. Dia mengatakan kepada Rappler bahwa dia berbicara dengan mantan presiden pendukung UNA Joseph Estrada selama akhir pekan dan akan mengambil sumpahnya pada hari Sabtu ini, 22 September.

Bertarung melawan dinasti, teman sekolah

“Banyak politisi meminta saya mencalonkan diri, tapi saya selalu menolaknya,” kata Aragones.

Pada Juli tahun ini, dia mengatakan banyak warga yang mendatanginya dan memintanya mencalonkan diri melawan Petahana 3rd Distrik Laguna Rep. Sen. Evita Arago yang mengeluhkan dana publik tidak dibelanjakan dengan baik.

Kebetulan, Aragones dan Arago bersekolah di SMA yang sama, Canossa College di San Pablo, Laguna. Mereka berdua adalah pemimpin siswa di sekolah.

Aragones mengatakan Arago adalah anggota Partai Liberal yang berkuasa, dan Presiden Benigno Aquino III bahkan menjadi sponsor pernikahannya pada tahun 2010.

Ketika ditanya apa yang mendorong keputusannya untuk terjun ke dunia politik, Aragones mengatakan hal itu terjadi ketika dia mengetahui bahwa ayah Arago, pengacara Hizon Arago, berencana mencalonkan diri sebagai walikota San Pablo.

“Saya merasa ini dinasti, seruan rakyat semakin kuat. Orang bilang saya tahu masalah mereka karena saya berasal dari latar belakang miskin,” kata Aragones. (Saya merasa sudah dinasti politik, seruan masyarakat semakin nyaring. Kata orang, saya tahu permasalahannya karena saya berasal dari kemiskinan.)

‘Tidak seperti menulis cerita’

Perayaan ulang tahun ayahnya pada 23 Agustus lalu menjadi titik balik dalam pengambilan keputusannya.

Banyak orang. Saat itulah saya berpikir: ini adalah sebuah pertanda. Saya menangis melihat banyaknya orang yang hadir. Tapi suamiku harus setuju. Dia setuju. Dia berkata pada hari yang sama, ‘Silakan lari.” (Orangnya banyak sekali. Saya berpikir: ini pertanda. Banyaknya orang yang datang membuat saya menangis. Tapi suami saya harus setuju. Di hari yang sama dia melakukannya. Dia berkata: “Oke, lakukanlah. ‘)

Aragones memberi dirinya waktu seminggu lagi untuk memikirkannya, tapi akhirnya mengambil keputusan.

Saya merasa berbeda, tetapi saya menangis karena tidak ingin meninggalkan ABS. Ini pekerjaan formal pertamaku… di ABS.” (Saya mempunyai emosi yang aneh. Saya terus menangis karena saya tidak ingin meninggalkan ABS. Ini adalah pekerjaan pertama saya.)

Aragones adalah lulusan Komunikasi Pembangunan dari Universitas Filipina di Los Baños, Laguna.

Dia memulai karir penyiarannya sebagai penulis di program pelayanan publik Hey bangun kemudian menjadi reporter dan pembawa acara. Dia adalah bagian dari program ABS-CBN Jalan, terima kasih Dok, Dan SRO di DZMM

Ketika ditanya apa yang akan ia sampaikan sebagai seorang jurnalis, ia berkata: “Tidak ada bedanya dengan menulis sebuah berita. Harus masuk ke perut. Aparatur Sipil Negara harus sama kebutuhan dasar dan saya akan terus berkonsultasi dengan orang-orang.” (Harusnya mengena. Aparatur Sipil Negara memang seperti itu, harusnya soal kebutuhan pokok.)

Aragones hanyalah satu dari sekian banyak jurnalis yang memutuskan terjun ke dunia politik. Mantan Wakil Presiden Noli de Castro dan Senator Loren Legarda adalah pembawa berita terkenal ABS-CBN sebelum masa politik mereka. De Castro kembali sebagai pembawa acara Patroli TV.

Pada tahun 2010, reporter GMA7 Maki Pulido mencalonkan diri mewakili distrik pertama Pangasinan namun kalah. Dia akhirnya kembali ke jaringan. – Rappler.com

Lihat situs mikro Pemilu 2013 di sini.

Lebih lanjut dari #PHVote, liputan pemilu Rappler tahun 2013:

Data SDY