• April 22, 2024
Sorotan dan Terendah dari Pertarungan MMA “Pride of a Nation”

Sorotan dan Terendah dari Pertarungan MMA “Pride of a Nation”

OneFC “Pride of a Nation” sukses total dan menampilkan 11 pertandingan dengan penyelesaian yang mendebarkan; berikut adalah suka dan duka kontributor Rappler, Carlos Cinco

MANILA, Filipina – Kartu OneFC “Pride of a Nation” yang berlangsung pada hari Jumat, 31 Agustus di SMART Araneta Coliseum sukses total dan menampilkan 11 pertandingan dengan penyelesaian yang menarik. Ini adalah ajang Seni Bela Diri Campuran terbesar di negara ini dan membuka pintu bagi ajang serupa untuk diadakan di tanah Filipina pada masa mendatang.

Suasananya sangat menarik, dan benar-benar berbeda dari tinju yang biasa dilakukan para Pinoy. Energi yang memenuhi arena semakin kuat. Karena sifat MMA yang serba cepat dan penuh kekerasan, MMA lebih mudah untuk dimasuki, bahkan bagi penggemar yang tidak terbiasa dengan olahraga tersebut atau para petarungnya.

Inilah pasang surut saya dari tadi malam.

Tinggi: Kelly yang mentah dan berbakat

Kontingen praktisi Pinoy MMA kami muncul sebagai pemenang kecuali Kevin “The Silencer” Belingon yang menjatuhkan keputusan kepada lawannya dari Korea, Soo Chul Kim. Ini adalah upaya besar dari Belingon, yang mencoba yang terbaik untuk kembali di Putaran 2 dan 3 setelah menjatuhkan Putaran 1 ke tangan Kim dengan keputusan bulat.

Belingon melawan dan bahkan mendominasi ronde ke-3, tapi itu terlalu sedikit, sudah terlambat.

Namun, satu hal yang pasti: petarung Pinoy MMA telah tiba di panggung elit dunia.

Yang paling menjanjikan adalah prospek muda Eric “The Natural” Kelly yang menghadapi dokter hewan MMA Jens “Lil Evil” Pulver dari AS. Ini adalah tantangan terberat Kelly yang mentah dan berbakat hingga saat ini dan dia diuji sejak awal, terlihat diguncang oleh Pulver beberapa kali di ronde pertama.

Namun bakat dan kekuatan Eric Kelly terlalu berlebihan bagi Pulver yang menua. Kelly mendominasi ronde ke-2 dengan serangkaian pukulan dan tendangan. Setelah tendangan keras di perut membuat Pulver terjatuh ke lantai karena kesakitan yang luar biasa, Kelly menghabisinya dengan operasi dan wasit harus menghentikan pertandingan.

Setelah pertarungan, diumumkan bahwa Kelly akan menghadapi sesama petarung Pinoy MMA Honorio Banario di OneFC: Rise of Kings untuk memperebutkan sabuk gelar OneFC yang akan berlangsung pada 6 Oktober di Singapura.

Tinggi: foil yang dipoles

Sehebat Kelly, superstar Pinoy MMA Eduard “Landslide” Folayang juga sama hebatnya, tetap menjadi praktisi Pinoy MMA yang paling halus dan halus. Folayang tampil memukau dengan penampilan Muay Thai yang solid dengan berbagai serangan yang benar-benar membuat lawannya kewalahan, Felipe Enomoto dari Jepang.

PAKET MMA.  Eduard Folayang dari Filipina mengalahkan Felipe Enomoto dengan keputusan mutlak di babak tersebut

Mungkin hal yang paling mengesankan dari penampilan Folayang adalah kendali yang ia ambil dalam pertarungan dan tidak membiarkan Enomoto ikut campur. Folayang menjaga lawannya tetap bertahan sepanjang malam dengan energi dan stamina yang sepertinya tak ada habisnya, bertarung dengan kecepatan tinggi selama 3 ronde penuh, yang merupakan ciri khasnya.

Pada akhirnya, Folayang meraih keputusan mutlak setelah melakukan takedown yang luar biasa dan menyeluruh dari Felipe Enomoto. Usai pertarungan diumumkan bahwa Folayang juga akan memperebutkan gelar juara di ajang OneFC berikutnya, membuat ketiga Pinoy tersebut bersaing memperebutkan gelar juara.

Rendah: Kontroversi Arlovski-Sylvia

Namun, malam itu bukannya tanpa kontroversi. Pertarungan ke-4 yang sangat dinantikan antara rival lama Andrei “The Pit Bull” Arlovski dan Tim “The Maine-iac” Sylvia berakhir dengan keputusan No Contest yang tidak populer setelah tendangan ilegal mengakhiri pertandingan.

Ronde pertama adalah pertarungan yang seimbang, dengan Sylvia bertarung dengan sukses di posisi clinch yang mengguncang pukulan atas dan hook dari posisi tinju kotornya yang terkenal. Arlovski di sisi lain berhasil menyerang dari luar, menggunakan kecepatan dan gerakan superiornya di depan Sylvia yang lamban.

Di ronde ke-2, Arlovski meningkatkan kecepatan dan menyalakan api, mendarat di Sylvia seolah-olah akan dan tampak seperti dia menuju KO yang akan menyamakan persaingan mereka dengan masing-masing 2 kemenangan. Arlovski menyerang Sylvia dengan sembrono dan mendaratkan tangan kanannya yang besar ke dagu yang menjatuhkan Sylvia ke kakinya yang goyah.

SANGAT MENGECEWAKAN.  Kelas berat Andrei Arlovski vs Tim Sylvia memutuskan tidak ada kontes karena tendangan ilegal di kepala oleh Arlovski saat Sylvia terjatuh.

Arlovski kemudian mendaratkan dua tendangan sepak bola ke kepala Sylvia yang dianggap sebagai tindakan ilegal karena wasit meminta waktu tunggu. Di MMA, melakukan tendangan atau serangan lutut ke kepala lawan yang terjatuh adalah tindakan ilegal. Arlovski dihukum dengan kartu kuning.

Setelah pertimbangan menyeluruh oleh wasit dan juri di sisi ring, pertarungan tersebut berakhir dengan keputusan tanpa kontes dan para penggemar melontarkan ejekan dan nyanyian untuk pertarungan berikutnya antara dua legenda kelas berat tersebut.

Jika Arlovski malah melakukan pertarungan melawan Sylvia untuk mendapatkan ground and pound atau mungkin untuk mendapatkan kuncian yang mengakhiri pertarungan, ia akan menang. Arlovski benar-benar mengalami gangguan mental saat ia menyia-nyiakan peluang emas.

Secara keseluruhan, OneFC: Pride of a Nation sukses total.

Mungkin dalam waktu dekat giliran UFC (Ultimate Fighting Championship) yang membawa merek hiburan olahraga mereka ke wilayah Filipina. Dana White telah menyatakan minatnya untuk mengeksplorasi pasar MMA yang masih belum dimanfaatkan di negaranya. Penggemar Pinoy MMA hanya bisa berharap sambil menunggu dalam antisipasi.

Kesuksesan OneFC di Filipina membuktikan bahwa MMA dan tinju bisa hidup berdampingan di negara yang dipenuhi penggemar pertarungan.- Rappler.com

Togel Sydney