• July 20, 2024
San Miguel menarik tawaran terminal Clark

San Miguel menarik tawaran terminal Clark

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Setelah mengumumkan rencana pembangunan bandara baru di dekat Manila, San Miguel menarik diri dari penawaran terminal hemat hampir 80 kilometer sebelah utara ibu kota.

MANILA, Filipina – Konglomerat terbesar di negaranya, San Miguel Corp, telah menarik proposal sebelumnya untuk membangun terminal berbiaya rendah di Bandara Internasional Clark (CIA), menurut presiden perusahaan Ramon Ang.

“Presiden (Aquino) telah menyatakan bahwa pemerintah tidak akan lagi menerima proposal yang tidak diminta, jadi kami tidak akan lagi mengejarnya,” kata Ang setelah rapat pemegang saham Philippine Airlines (PAL) pada 30 Agustus, perusahaan lain yang dipimpinnya.

Pemerintah ingin mengembangkan Clark sebagai pintu gerbang internasional untuk mengurangi kemacetan bandara nasional di Manila. Ada rencana untuk membangun terminal internasional baru dan terminal hemat, namun bagian penting dari proyek tersebut tertunda – proyek kereta api yang didanai Tiongkok yang akan membawa penumpang sekitar 80 kilometer dari Manila ke Clark.

Ang sekarang punya rencana lain. Ia sudah melakukan pembicaraan dengan investor untuk bandara senilai US$500 juta yang akan dibangun dalam 3 tahun.

Ia mengatakan bandara bisa dibangun 15 menit dari Ayala di Kota Makati. “Daerahnya sudah ada. Lokasinya akan lebih dekat ke Manila dan merupakan lokasi yang sangat bagus,” katanya.

Ang menyatakan bahwa tidak praktis bagi penumpang untuk mengambil penerbangan dari Pampanga ketika mereka bisa terbang langsung dari Manila atau sekitarnya.

“Dibutuhkan setidaknya dua jam untuk melakukan perjalanan dari Makati ke Clark dan Anda harus tiba di bandara dua jam sebelum jadwal penerbangan Anda. Jadi total persiapannya 4 sampai 5 jam. Juga berapa biaya naik kereta dari Manila ke Clark? Kereta berkecepatan tinggi akan menelan biaya $10 miliar. Apakah layak menghabiskan $10 miliar untuk kereta api? Kita praktis saja,” tegas Ang.

Ang mengatakan, PAL akan menyampaikan rencana pembangunan bandara baru kepada Presiden Aquino pada awal tahun 2013.

San Miguel telah membangun dan saat ini mengoperasikan bandara di Caticlan, titik keberangkatan ke Pulau Boracay, tujuan wisata utama di Filipina tengah dan salah satu tempat liburan favorit dunia.

Membangun pesawat lain dapat bermanfaat bagi Ang karena PAL baru saja menyelesaikan salah satu kesepakatan pesawat terbesar di negara itu dan terminal tempat mereka beroperasi di bandara internasional sudah melebihi kapasitas.

Proyek Clark kemungkinan akan memiliki lebih banyak peminat. Manuel V, ketua Metro Pacific Investments Corp. Pangilinan menyatakan minatnya untuk membangun terminal anggaran untuk bandara yang berbasis di Pampanga serta jalur kereta api yang menuju ke sana.

Lebih banyak bandara seharusnya membawa kabar baik bagi Filipina seiring upaya negara tersebut untuk menarik lebih banyak wisatawan lokal dan internasional. – Rappler.com

Toto sdy