• May 24, 2024
Spionase tidak menjadi masalah di Tubbataha, kata Palace

Spionase tidak menjadi masalah di Tubbataha, kata Palace

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menteri Komunikasi Ricky Carandang mengatakan USS Guardian dan F/V Min Long Yu adalah dua kasus terpisah

Manila, Filipina – Malacañang telah meredakan kekhawatiran bahwa kapal Tiongkok yang berlabuh di Tubbataha dapat mengindikasikan kasus spionase terkait sengketa wilayah antara kedua negara.

Menteri Komunikasi Ricky Carandang mengatakan pada Kamis, 11 April, pihak berwenang memperlakukan insiden tersebut “sebagaimana yang terlihat”.

“Kelihatannya itu adalah kapal penangkap ikan Tiongkok yang bukan milik pemerintah dan kandas secara tidak sengaja. Pada titik ini, kami tidak punya alasan untuk percaya sebaliknya. Kecuali ada indikasi ada yang lebih, maka kita biarkan saja dengan tindakan yang kita lakukan saat ini,” kata Carandang.

Ke-12 pemburu Tiongkok di kapal F/V Min Long Yu dengan 63168 menghadapi tuduhan perburuan liar, masuk secara ilegal dan percobaan penyuapan. Mereka saat ini ditahan di Kota Puerto Princesa.

Berbeda dengan insiden sebelumnya yang melibatkan USS Guardian – di mana Angkatan Laut AS hanya diminta membayar denda sebesar P58-M, warga negara Tiongkok tersebut dapat menghadapi hukuman penjara antara 6-12 tahun dan denda antara P100.000 hingga $100.000 jika menatap wajah.

Hal ini menuai kritik bahwa pemerintah lebih cepat bertindak terhadap para pemburu liar Tiongkok, dibandingkan dengan perlakuan pemerintah terhadap personel angkatan laut AS.

JANGAN LAGI.  Kapal Tiongkok yang kandas di Tubbataha pada Selasa, 9 April.  Foto dari akun Facebook Taman Alam Tubbataha Reefs

Dua insiden terpisah

Carandang mengatakan tuduhan tersebut “salah” dan “tidak adil” karena kedua insiden tersebut terjadi dalam “keadaan yang sangat berbeda”.

Pertama, ini adalah dua insiden yang terpisah. Itu bukan apel ke apel. Salah satunya adalah kapal militer negara sekutu yang berada di sini dengan izin kami, terlibat dalam pertahanan bersama; satu lagi kapal ikan swasta yang ke sini tanpa izin, yang ke sini karena alasan komersil,” ujarnya.

Berdasarkan UU Tubbataha, nelayan komersial yang terbukti melanggar Pasal 19 (memasuki, menikmati, atau menggunakan Terumbu Karang Tubbataha secara tidak sah) akan menghadapi hukuman yang lebih berat dibandingkan entitas biasa – hukuman penjara antara satu hingga 3 tahun dan denda sebesar P500, 000.

Pasal 26 RA 10067 menetapkan bahwa siapa pun yang menangkap ikan atau mengumpulkan karang akan dihukum dengan hukuman penjara antara 6 tahun dan 1 hari hingga 12 tahun dan denda antara P100,000 hingga P250,000, ditambah denda administratif tambahan sebesar P100,000 harus menghadapi P250. ,000.

Pasal 27 mengatur hukuman yang lebih berat lagi jika orang atau kelompok yang dirampok adalah orang asing. Jika terbukti bersalah, para nelayan Tiongkok tersebut dapat menghadapi hukuman penjara antara 6 tahun 1 hari hingga 12 tahun dan denda sebesar $100.000. Hasil tangkapan pelaku, peralatan penangkapan ikan, dan kapal penangkap ikan juga akan disita.

Aquino menginstruksikan pihak berwenang untuk menyelidiki insiden tersebut, serta menentukan bagaimana kecelakaan serupa dapat dicegah di masa depan.

“Tujuannya untuk mengetahui apa yang terjadi; nomor dua, untuk mencari semacam kompensasi atas kerusakan yang telah terjadi. Tidak ada yang percaya bahwa ini dilakukan dengan sengaja, jadi, mari… Jadi ide kami adalah jika sesuatu terjadi, ada proses tertentu yang akan memastikan atau memberikan resolusi atau pemulihan jika terjadi insiden ini. Jadi itu saja yang kami coba lakukan,” kata Carandang.

Sebuah tim yang terdiri dari Penjaga Pantai Filipina dan Departemen Transportasi dan Komunikasi berupaya menyelamatkan kapal Tiongkok tersebut dengan cara mengapungkannya kembali sehingga dapat dibawa ke Puerto Princesa untuk dibuang dengan benar. – dengan laporan dari Angela Casauay/Rappler.com

Togel Hongkong