• April 13, 2024
St.  Joseph Vaz, orang suci pertama di Sri Lanka

St. Joseph Vaz, orang suci pertama di Sri Lanka

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

St. Joseph Vaz dipuji karena menghidupkan kembali agama Katolik di Sri Lanka pada saat penganiayaan agama besar-besaran di bawah pemerintahan Belanda

MANILA, Filipina – Pada hari Rabu, 14 Januari, Paus Fransiskus akan mengkanonisasi Joseph Vaz, menjadi orang suci pertama di Sri Lanka.

Dalam pidatonya setibanya di negara Asia Selatan pada hari Selasa, 13 Januari, Bapa Suci memuji Beato Vaz, “yang teladannya dalam kasih Kristiani dan rasa hormat terhadap semua orang, tanpa memandang etnis atau agama, kami terus menginspirasi dan pelajari hari ini.”

Dikenal sebagai “Rasul Sri Lanka”, St. Joseph Vaz membangun kembali Gereja Katolik di Sri Lanka pada saat terjadi penganiayaan agama yang hebat di bawah pemerintahan Belanda.

Paus Fransiskus dilaporkan mengesampingkan persyaratan mukjizat kedua dan menyetujui kesuciannya pada bulan September 2014.

Itu kanonisasi Vaz pada hari Rabu akan berlangsung di Galle Face Green di ibu kota Kolombo, tempat yang sama di mana ia dibeatifikasi 20 tahun lalu oleh Paus (dan sekarang St.) Yohanes Paulus II.

St. Joseph Vaz lahir di Goa, India, pada tanggal 21 April 1651. Ia belajar di Jesuit College of St. Paul dan Akademi St. Thomas dari Aquinas, tempat ia mempelajari filsafat dan teologi.

Vaz ditahbiskan sebagai imam pada tahun 1676. Dia kemudian pada tahun 1684 di Oratorium St. Philip Neri bergabung dan mendirikan Oratorium Salib Suci Keajaiban di Goa, yang tersedia untuk pekerjaan misionaris perbatasan.

Prihatin dengan penderitaan umat Katolik di Sri Lanka, Pastor Vaz mengajukan diri untuk pergi ke negara kepulauan itu.

Namun, para pemimpin gereja di Goa menolak, dengan alasan bahwa hal itu akan menimbulkan risiko besar baginya, karena adanya larangan terhadap pendeta Katolik oleh kaum Calvinis Belanda di sana. Pdt. Vaz malah ditugaskan ke Misi Kanara di India Barat Daya.

Setelah itu, Pdt. Vaz meninggalkan Goa dan berjalan kaki, mencapai Jaffna dengan perahu di pantai utara Sri Lanka pada tahun 1687.

Seringkali menyamar sebagai kuli (buruh atau kuli angkut), pengemis atau tukang roti, Vaz melayani umat Katolik yang bersembunyi di Jaffna dan kota-kota terdekat. Dia juga belajar berbicara Sinhala dan Tamil.

Dia kemudian melakukan perjalanan melalui hutan ke Kerajaan Kandy, yang merdeka dari kekuasaan Belanda. Namun, ia ditangkap secara palsu sebagai mata-mata Portugis dan dipenjarakan oleh raja Buddha Vimaladharma Suriya II pada tahun 1691.

Pdt. Vaz akhirnya mendapatkan bantuan Raja melalui perilakunya yang patut dicontoh. Khususnya, pada tahun 1693 Vaz melakukan “keajaiban hujan” selama kekeringan parah di Kerajaan Kandy. Hal ini mengakibatkan Raja membebaskannya dari penjara. Vaz kemudian diizinkan menjalankan pelayanannya, di bawah perlindungan Raja.

Semakin banyak pendeta dari Goa yang bergabung dengan Vaz dalam menyebarkan iman Katolik tidak hanya di Kerajaan tetapi juga di beberapa wilayah yang dikuasai Belanda di Sri Lanka.

Vaz kebanyakan merawat orang miskin dan tertindas. Dia kemudian menghadapi epidemi cacar di Kerajaan, merawat orang sakit dan menguburkan orang mati.

Berita tentang karyanya di Sri Lanka kemudian sampai ke Vatikan, di mana Paus Klemens XI memberikan restunya kepada Vaz dan para misionaris Oratorian.

Vaz meninggal dengan damai di Kandy pada usia 59 tahun pada 16 Januari 1711, setelah 2 dekade bekerja misionaris di Sri Lanka.

Satu-satunya yang tersisa dari St. Vaz, salib yang diberikan kepadanya oleh Paus Klemens XI saat ini disimpan di Oratorium Beato (sekarang St.) Joseph Vaz di Goa, India. – Rappler.com

Sumber: popefrancisinsrilanka.com, berita.va, newadvent.org, catholicnewsagency.com, oxfordoratory.org.uk

keluaran hk