• May 28, 2024
Stallion memimpin paket setelah babak pertama

Stallion memimpin paket setelah babak pertama

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Stallion dan Global memegang posisi teratas setelah paruh pertama musim UFL 2013.

MANILA, Filipina – Paruh pertama musim UFL 2013 menyenangkan. Kami semua sangat bersemangat menyambut bola yang bergulir karena musim ini membawa perubahan penting bagi kami.

Lapangan rumput yang telah lama ditunggu-tunggu dan baru dibangun, Stadion Emperador di One McKinley Hill, menghadirkan pertandingan penggemar sepak bola sepanjang tahun, dan penggemar tidak perlu khawatir tentang hujan untuk menonton pertandingan. Tim-tim tersebut merekrut pemain baru baik lokal maupun asing, sementara para fanatik sepak bola disuguhi lebih banyak pertandingan langsung di TV,

Kami memiliki 10 tim di divisi 1, dengan Angkatan Laut Filipina terdegradasi ke divisi dua dan juara divisi dua Pachanga naik ke divisi pertama.

Mari kita mulai dengan pemimpin liga di babak pertama.

HINGS FC — Tim mengakhiri musim lalu dengan memenangkan Piala UFL, dibantu oleh pemain Spanyol Rufo Sanchez dan Joaco Canas dari Inter Madrid. Namun tim tersebut tidak tampil baik di kejuaraan nasional dan tersingkir oleh juara akhirnya Ceres FC.

Jadi ketika musim 2013 dimulai, ekspektasi tinggi tertuju pada mereka setelah mereka menambahkan wajah-wajah baru ke dalam susunan pemain mereka seperti Daniel Matsunaga, Fabio Ide, Hideo Muraoka, Hector Zaghi, Jeremy Hohn dan Prince Boley.

Tangan lama Ruben Doctora, Joo Young Lee, Hyo Kim dan Won Hyung Lee kembali untuk tugas lain karena Stallions hanya menderita satu kekalahan di paruh pertama turnamen – melawan juara Global FC. Mereka menjalani beberapa pertandingan ketat tetapi tim mampu meraih kemenangan.

Rufo memimpin tim dengan 9 gol sementara Joo juga menyumbangkan poin. Dengan performa kuatnya selama ini, Stallion akan menjadi salah satu tim yang mampu bersaing memperebutkan gelar juara.

FC GLOBAL — Juara bertahan Global juga memulai dengan kuat, dengan penambahan roster dan pelatih baru dalam diri Brian Reid yang membantu meningkatkan dan menstabilkan tim setelah pergantian pelatih besar-besaran dalam beberapa tahun terakhir.

Rekrutan Ben Starosta dan Nino Ochotorena memberikan kesan yang baik tepat di pertandingan pertama mereka karena keduanya mencetak gol saat Global mengalahkan PSG, 2-0, di pertandingan pertama mereka. Tim mencapai hasil luar biasa di paruh pertama turnamen, tetapi kehilangan lima poin penting setelah bermain imbang dengan Loyola dan kalah dari Kaya.

Akankah Global bangkit kembali atau akankah kampanye Piala Presiden mempengaruhi peluang mereka untuk memenangkan gelar berturut-turut?

LOYOLA MERALCO SPARKS FC — Loyola memulai musim dengan pergantian pelatih saat asisten mentor Vince Santos mengambil alih kendali tim. Matthew Hartmann juga kembali setelah absen panjang sementara Davide Cortina kembali dari cedera.

Sparks menjalani babak pertama dengan baik, dengan Mark Hartmann memulai dengan fantastis. Mereka tak kesulitan mengalahkan tim-tim peringkat bawah, meski punya banyak gol. Namun Loyola belum pernah menang melawan tiga tim teratas dan hanya berhasil meraih dua dari sembilan kemungkinan poin.

JADI FC — Banyak hal telah terjadi pada klub ini dalam dua tahun terakhir – periode di mana tim hebat belum memenangkan satu pun trofi besar.

Kaya memulai musim dengan Maor Rozen dari Uruguay yang melatih tim dan setelah hanya tiga pertandingan Rozen berhenti, mengingatkan klub tentang apa yang terjadi pada mantan pelatih Juan Cutillas tahun lalu.

Kaya memainkan dua pertandingan berikutnya tanpa pelatih sebelum pemain Australia David Perkovic datang dan membalikkan keadaan bagi klub. Kaya memenangkan 10 dari 12 kemungkinan poin untuk mengakhiri putaran pertama dengan kemenangan besar atas Global FC.

Dengan kemenangan besar dan bala bantuan seperti juara UAAP Nick O’Donnel dan Carlo Liay, Kaya berharap untuk naik di klasemen dan bahkan meraih posisi tiga besar.

PACHANGA DILIMAN FC — Yang terbaik dari Pachanga Diliman — Usai promosi ke divisi 1, Pachanga tampil lumayan di paruh pertama musim. Tim memulai kampanye mereka dengan mengalahkan Kaya, sekaligus meraih kemenangan atas grup berperingkat lebih rendah.

Namun hal itu tidak membuat Pachange mampu naik ke papan skor, dengan Diliman XI menghabiskan sebagian besar waktu mereka di lini tengah, bahkan dengan pemain besar seperti Anto Gonzales dan pemain internasional Guam Jason Cunliff dan Ian Mariano. Meski demikian, Pachanga menunjukkan pertahanan yang sangat baik dan terorganisir serta terbukti menjadi tim yang sangat sulit untuk dilawan. – Rappler.com

HK Prize