• April 22, 2024
Standar ganda di Filipina

Standar ganda di Filipina

Petisi terhadap Guardian menimbulkan pertanyaan baru; ini adalah pertama kalinya sebuah klaim dibuat yang memberikan hubungan yang jelas antara lingkungan hidup dan pasukan militer asing.

Gugatan warga negara telah dikeluarkan di Filipina terhadap Angkatan Laut AS dalam upaya untuk meminta pertanggungjawaban mereka atas kerusakan lingkungan menyusul dugaan masuknya kapal USS Guardian secara ilegal dan dilarang terbang pada bulan Januari di Taman Alam Tubbataha Reefs di negara tersebut.

Terumbu karang terdiri dari taman ekologi laut dalam “Segitiga Karang” – sebuah kawasan yang oleh para ahli biologi kelautan dikategorikan sebagai pusat keanekaragaman hayati laut global, mirip dengan Great Barrier Reef. Terdaftar oleh UNESCO sebagai Situs Warisan Dunia, pelarangan kapal Guardian dan kerusakan sebagian terumbu karang sebagai dampaknya telah menjadi sumber keprihatinan serius bagi para pecinta lingkungan dan nasionalis di Filipina.

The Guardian kandas saat melakukan perjalanan melalui Laut Sulu setelah menyelesaikan kunjungan pelabuhan di bekas pangkalan angkatan laut AS di Teluk Subic, dalam perjalanan ke pelabuhan berikutnya di Indonesia. Apa yang dilakukan kapal penyapu ranjau kelas Avenger di perairan Filipina, dan di tengah situs UNESCO?

Pada saat pendiriannya, tidak ada latihan militer gabungan atau latihan perang yang dilakukan oleh angkatan laut AS dan Filipina, juga tidak ada deklarasi perang atau konflik bersenjata apa pun yang mencapai tingkat “konflik bersenjata” sebagaimana didefinisikan dalam hukum internasional. , dan “serangan bersenjata” juga tidak akan terjadi dalam jangka waktu dekat seperti yang dimaksud dalam Perjanjian Pertahanan Bersama AS-PH tahun 1951.

Berbeda dengan Kepulauan Spratly dan Scarborough Shoal, di mana terjadi banyak perselisihan diplomatik dalam beberapa tahun terakhir antara enam negara pengklaim (termasuk Tiongkok, Vietnam, dan Filipina), Guardian berbasis di tengah-tengah Sulu. Laut, suatu perairan yang dianggap sebagai perairan pedalaman Filipina di mana negara dapat menjalankan kedaulatan dan yurisdiksi penuh seolah-olah wilayah tersebut adalah daratan.

Ketika kapal Guardian tidak dapat diangkat atau ditarik dari terumbu yang rusak, Laksamana Madya Scott Swift, komandan Armada Ketujuh AS, memerintahkan kapal tersebut untuk dipotong agar dapat dipindahkan dengan aman. Setelah 10 minggu operasi penyelamatan dan pasca penyelamatan yang melibatkan tidak kurang dari 15 kapal berat, bagian terakhir kapal diangkat dari terumbu dan dikirim ke Jepang pada akhir Maret.

Anehnya, sebuah kapal Tiongkok kandas di karang yang sama pada tanggal 8 April, namun tidak seperti kasus Guardian, 12 warga negara Tiongkok yang berada di kapal tersebut, menyamar sebagai “nelayan”, ditangkap, kapal tersebut disita dan tuntutan diajukan. . Diduga para pemburu liar Tiongkok mencoba menyuap penjaga taman laut dengan uang sebesar US$2.500 untuk mengatur pembebasan mereka. Saat ditahan di penjara provinsi di Palawan, konsul jenderal Tiongkok dan sekretaris ketiga kedutaan Tiongkok terbang ke sana dan mengadakan pertemuan tertutup dengan pihak berwenang Filipina. Tuduhan suap tambahan kemudian dilontarkan terhadap perwakilan Tiongkok.

Pihak berwenang Filipina yang dipimpin oleh Presiden Aquino dengan cepat mengambil tindakan hukum terhadap orang-orang Tiongkok, sementara sampai saat ini tidak ada tuntutan pidana yang diajukan terhadap kru Guardian, yang menunjukkan adanya standar ganda di tempat kerja.

Ban bekas

Meskipun mengakui bahwa Amerika Serikat adalah sekutu terdekat Filipina di Pasifik dan bahwa, sebelum pembongkaran pangkalan militer AS di Clark dan Teluk Subic, Filipina adalah rumah bagi kekuatan terbesar yang dikerahkan di Pasifik Timur, setelah masuknya The Guardian dan Yang mendasarinya, sentimen anti-Amerika kini meningkat di Filipina.

Beberapa anggota parlemen menyerukan pencabutan Perjanjian Kekuatan Kunjungan – yang diyakini menjadi dasar bagi berlakunya Perjanjian Penjaga di perairan Filipina – dan Perjanjian Pertahanan Bersama tahun 1951. Pasukan Amerika meninggalkan Filipina pada tahun 1991 setelah berakhirnya masa berlakunya dan Kongres tidak memperbarui perjanjian tersebut. Perjanjian Pangkalan Militer tahun 1947, tetapi “Perjanjian Kekuatan Kunjungan”, yang berpola berdasarkan Perjanjian Status Pasukan NATO, menggantikannya.

Sentimen anti-Amerika mencapai puncaknya pada era Reagan, namun kelompok sayap kiri saat ini berpendapat bahwa Perjanjian Kekuatan Kunjungan menghindari apa yang sekarang menjadi larangan konstitusional terhadap instalasi militer “permanen” di Filipina tanpa persetujuan Senat. Para pemerhati lingkungan juga dengan cepat menunjukkan pembuangan racun, logam berat dan limbah yang tidak diolah ke dalam tanah dan air di dalam dan sekitar bekas Teluk Subic, yang saat itu merupakan pangkalan angkatan laut terbesar Amerika di Pasifik, dan di Pangkalan Angkatan Udara Clark.

Faktanya, pada tahun 1992, Kantor Akuntansi Umum AS (GAO) memperkirakan bahwa pembersihan akan menelan biaya hingga USD12-15 juta per lokasi. Meskipun para pejabat Angkatan Udara dan Angkatan Laut AS mengidentifikasi kerusakan lingkungan yang signifikan di kedua pangkalan tersebut, laporan GAO menyimpulkan bahwa “perjanjian pangkalan saat ini tidak memberikan tanggung jawab lingkungan yang jelas kepada Amerika Serikat untuk pembersihan dan remediasi lingkungan.”

Hal yang sama berlaku untuk perjanjian kekuatan kunjungan saat ini, demikian argumen petisi yang menentang kru Guardian. Petisi terhadap The Guardian menimbulkan pertanyaan baru karena ini adalah pertama kalinya diajukan klaim yang memberikan hubungan yang jelas antara lingkungan hidup dan pasukan militer asing.

Kelompok kepentingan masyarakat berpendapat bahwa penilaian terbaru pemerintah terhadap kerusakan dan dampak lingkungan di Situs Warisan Dunia terlalu rendah, mengingat perlakuan AS terhadap lahan USS Port Royal pada tahun 2009, tempat Negara Bagian Hawaii membayar Angkatan Laut AS. antara $25 juta dan $40 juta. Dalam kasus Guardian, pemerintah daerah hanya menuntut $1,4 juta.

Akankah pelaksanaan kekuasaan federal ekstrateritorial menimbulkan perbedaan perlakuan antara Hawaii dan Filipina?

Prinsip Pencemar Membayar berdasarkan norma-norma hukum internasional mensyaratkan bahwa lembaga-lembaga federal harus tunduk pada standar-standar hukum yang “tidak kalah beratnya” dibandingkan standar-standar yang berlaku terhadap setiap kerusakan lingkungan serupa yang terjadi di negara mereka dalam kondisi dan zona yang sebanding.

Jika kita berpendapat sebaliknya, maka akan terjadi perlakuan berbeda yang tidak berprinsip. Jika Angkatan Laut AS menyerah pada angka terbaru, itu pasti akan menjadi bukti standar ganda yang sedang bekerja. – Rappler.com

Edsel Tupaz merupakan kuasa hukum pemohon dalam kasus ini. Beliau adalah seorang pengacara kepentingan publik dan profesor hukum internasional dan komparatif yang berbasis di Manila, Filipina. Dia adalah lulusan Sekolah Hukum Harvard dan Sekolah Hukum Ateneo. Ikuti Edsel Tupaz di Twitter: www.twitter.com/edseltupaz

Togel Hongkong