• May 24, 2024
Stok beras PH turun ke level terendah dalam 6 bulan

Stok beras PH turun ke level terendah dalam 6 bulan

Departemen Pertanian menyatakan stok beras pada 1 Maret 2013 mencapai 1,94 juta metrik ton, terendah sejak 1 September 2012.

Stok beras di Filipina, salah satu importir utama biji-bijian di dunia, telah anjlok ke level terendah dalam 6 bulan terakhir, dengan gudang-gudang pemerintah dan gudang komersial hanya menampung pasokan selama sebulan untuk memberi makan hampir 100 juta penduduk di negara tersebut.

Departemen pertanian menyatakan stok beras pada 1 Maret 2013 mencapai 1,94 juta metrik ton, terendah sejak 1 September 2012. Sejak stok mencapai 2,78 juta ton pada 1 November, tingkat stok beras telah turun lebih dari 30%, pemerintah menunjukkan statistik.

Penurunan ini mencerminkan keputusan Otoritas Pangan Nasional (NFA), badan pemerintah yang menjamin kestabilan pasokan beras, untuk mengimpor 163.000 metrik ton beras.

Meskipun Manila mengatakan pembelian tersebut merupakan bagian dari komitmen Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) untuk mengimpor sebanyak 183.000 ton beras pada tahun 2013, menyusutnya stok mungkin juga mendorong keputusan untuk mendatangkan beras pada saat ini.

Hal ini menimbulkan pertanyaan berikut: Apakah impor cukup, atau masih dibutuhkan lebih banyak lagi?

Mengingat tingginya permintaan akan beras dan kebutuhan untuk menambah stok ketika musim topan tiba, maka sebaiknya kita lebih banyak mengimpor beras, bukan menguranginya.

Filipina adalah salah satu konsumen beras terbesar di dunia, seperti yang dikatakan oleh pemerintahan Presiden Benigno Aquino untuk menjadikan negara tersebut swasembada beras pada tahun ini.

Laporan baru-baru ini yang dikeluarkan atase pertanian AS di Manila menyatakan bahwa swasembada beras di Filipina kemungkinan besar masih di luar jangkauan. Laporan ini disusun oleh para ahli pertanian AS di kedutaan AS di Manila dan meskipun bukan merupakan data resmi pemerintah AS, laporan ini dianggap sah oleh komunitas perdagangan komoditas.

“Meskipun (pemerintah) telah berhasil meningkatkan produksi beras dan mengurangi impor dalam upaya mencapai swasembada, negara ini tetap menjadi importir utama,” kata laporan yang disiapkan oleh Perfecto Corpuz dan William Verzani.

Mereka mengatakan bahwa impor beras pada tahun pemasaran (Agustus/Juli) 2012/13 “diperkirakan akan tetap sebesar 1,5 juta ton, termasuk impor yang tidak terdaftar, dan diperkirakan akan turun menjadi 1,2 juta ton pada MY 2013/14 sebagai akibat dari peningkatan produksi dan batasan impor (pemerintah).

“Sebagian besar ahli sepakat bahwa tingkat penggilingan yang rendah, tarif yang tinggi (35-40 persen) dan perekonomian yang berkembang akan menjadikan Filipina sebagai importir beras yang signifikan di masa mendatang,” laporan tersebut menyimpulkan.

Untuk stok saat ini, stok beras di gudang pemerintah cukup untuk konsumsi sehari-hari selama 17 hari, sedangkan di gudang komersial cukup untuk 15 hari.

Filipina mengkonsumsi sekitar 35.000 hingga 36.000 ton beras per hari. Biasanya, pemerintah harus mempunyai persediaan untuk dua hingga tiga bulan.

Dari rencana impor beras oleh Filipina, sekitar 98.000 ton akan berasal dari Thailand, salah satu eksportir beras terbesar dunia, dengan masing-masing 25.000 ton berasal dari Tiongkok dan India, dan sisanya 15.000 ton dari Australia, kata pemerintah yang diumumkan minggu lalu.

Impor juga dilakukan sebelum kuartal ketiga tahun 2013, ketika stok beras di Filipina secara musiman turun ke level terendah pada tahun tersebut. Para pedagang yakin beras impor tersebut kemungkinan akan tiba pada pertengahan Mei atau setelahnya.

Philippine Commodities Digest memperkirakan total impor beras Manila pada tahun 2013 akan mencapai setidaknya 850.000 ton. Pakar pertanian Amerika dari USDA memperkirakan impor beras akan mencapai 1,5 juta ton. Perkiraan para ahli bukanlah data resmi USDA.

Pemerintah Filipina menaruh harapan pada benih unggul dan perbaikan fasilitas infrastruktur seperti irigasi untuk meningkatkan produksi beras di negara tersebut. Namun keterbatasan lahan untuk menanam padi, rendahnya hasil panen, dan peningkatan permintaan beras akibat bertambahnya jumlah penduduk dapat menghambat upaya pemerintah untuk melakukan swasembada beras. – Rappler.com

Catatan: Penulis bersama Intisari Komoditas Filipinasebuah publikasi mingguan dari A & V Media yang berbasis di New Jersey yang memberikan ringkasan komprehensif tentang perkembangan dan tren di sektor pertanian negara tersebut.

Toto HK