• May 23, 2024
Strategi Ayala Land: Ikuti infrastrukturnya

Strategi Ayala Land: Ikuti infrastrukturnya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ayala Land sedang mempertimbangkan proyek jalan, kereta api, dan bandara baru untuk pengembangan di masa depan

MANILA, Filipina – Pengembang terbesar perusahaan ini, Ayala Land Inc., sedang mempertimbangkan proyek jalan baru, kereta api, dan bandara untuk membangun pengembangan perumahan baru, kata CEO Antonino Aquino.

Aquino mengatakan dalam jumpa pers pada Rabu, 17 April, mereka akan menyasar wilayah pembangunan baru yang infrastrukturnya sedang berkembang.

“Mereka harus memiliki infrastruktur darat yang besar. Ini adalah tempat-tempat yang menarik bagi kami,” kata Aquino.

Menurut Aquino, mereka mengincar daerah seperti Bulacan, Rizal, Pampanga, Cavite, dan Batangas.

“Jadi bisa dibilang arah awal menunjuk ke selatan, tapi sekarang kita akan menunjuk ke segala arah kompas. Utara, timur, barat,” kata Aquino.

Strategi ini juga dikemukakan oleh Chief Operating Officer Jones Lang Lasalle, Lindsay Orr, dalam wawancara dengan Rappler pada tanggal 29 November 2012. Saat ditanya di mana tempat terbaik untuk berinvestasi, dia berkata: “Lebih mudah berinvestasi di unit residensial. Sedangkan untuk daerah berkembang, modalnya mahal, tapi kita harus melihat ke mana arah infrastrukturnya. Hal yang masuk akal untuk dilakukan adalah dengan melihat bidang-bidang yang akan muncul dalam 3 sampai 5 tahun ke depan. Lihat di mana jalur LRT (Light Rail Transit) akan diperluas.”

proyek KPS

Grup Ayala berhasil mengajukan penawaran untuk proyek jalan Daang Hari-SLEx sepanjang 2 km, yang merupakan skema infrastruktur unggulan kemitraan publik-swasta pertama dari pemerintahan Aquino.

Fernando Zobel de Ayala, ketua Ayala Land, menjelaskan bahwa proyek jalan raya menawarkan peluang signifikan bagi sinergi dalam grup Ayala, khususnya bisnis real estat, karena mengurangi waktu perjalanan ke proyek perumahan dan komersial mereka di selatan, yang berkembang pesat. bagian dari kota metropolitan.

Ayala Land, salah satu perusahaan real estat terbesar di negara ini, berada di belakang Pusat Kota Alabang dan Desa Ayala Alabang, dua properti mewah yang terletak di dekat Jalan Daang Hari.

Grup Ayala juga terlibat dalam proyek kereta api yang dipromosikan pemerintah di Metro Manila melalui kemitraan dengan konglomerat Metro Pacific Investments Corp (MPIC).

Keduanya termasuk di antara penawar akhir untuk proyek rel LRT-1 Cavite Extension, yang menghubungkan Metro Manila ke kawasan ramai di Cavite.

Usaha patungan mereka termasuk di antara 9 pra-kualifikasi untuk sistem tiket otomatis senilai P1,72 miliar untuk Metro Rail Transit (MRT) dan Light Rail Transit (LRT).

Konglomerat ini juga merupakan salah satu penawar proyek Ekspansi Internasional Mactan-Cebu senilai R17 miliar, yang melibatkan pelabuhan tersibuk kedua di negara tersebut. Mereka bermitra dengan Grup Aboitiz untuk usaha ini.

Ayala Land Inc mencatat laba yang tinggi pada tahun 2012 karena penjualan perumahan yang kuat dan biaya yang terkendali.

Perusahaan mencatat laba bersih sebesar P9 miliar pada tahun 2012, meningkat 27% dari tahun lalu. Pada tahun 2012, perseroan juga meluncurkan 23.487 unit hunian.

Cabang perumahan para pengembang menguasai 43% saham perusahaan. Saat ini terdapat 140 proyek yang sedang berjalan di seluruh negeri dengan nilai penjualan P240 miliar. Ini dibagi menjadi 5 merek mereka: Ayala Land Premier, Alveo, Avida, Amaia dan Bella Vita. – Rappler.com

HK Pool