• April 19, 2024
Suap sampah Ombudsman, kasus korupsi terhadap Arroyos

Suap sampah Ombudsman, kasus korupsi terhadap Arroyos

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ombudsman Conchita Carpio-Morales tidak menemukan cukup bukti untuk mendukung kasus tersebut

MANILA, Filipina – Ombudsman Conchita Carpio-Morales telah menolak kasus suap dan korupsi terhadap mantan presiden dan sekarang perwakilan Pampanga Gloria Arroyo, suaminya dan beberapa orang lain sehubungan dengan pemilu tahun 2004.

Dalam resolusi setebal 43 halaman yang disetujui pada tanggal 25 Mei, Ombudsman mengatakan dia tidak menemukan cukup bukti untuk mendukung kasus terhadap Arroyo, suaminya Jose Miguel dan 5 mantan pejabat pemerintah yang dituduh berkonspirasi dengan pejabat pemilu yang korup di Mindanao untuk membeli agar dia mencalonkan diri. pemilihan presiden.

“Keluhan tersebut hanya berisi tuduhan dan bukti yang telah disunting, tidak diverifikasi, dan dicabut pernyataan atau pernyataannya,” kata Morales dalam resolusi tersebut.

Dia menambahkan bahwa tuduhan tersebut tidak “menimbulkan keyakinan yang kuat bahwa kejahatan tersebut memang dilakukan dan bahwa para terdakwa kemungkinan besar bersalah dan harus diadili.”

Kasus ini bermula dari pengaduan yang diajukan pada bulan Agustus 2011 oleh Pacasirang Batidor, Ahmare Balt Lucman, Haji Rashid Limbona dan Haji Abdullah Dalidig.

Responden lain yang disebutkan dalam kasus ini termasuk mantan Komisioner Komisi Pemilihan Umum Virgilio Garcillano, mantan Direktur Jenderal Otoritas Penerbangan Sipil Filipina dan mantan Manajer Umum Otoritas Pelabuhan Filipina (PPA) Alfonso Cusi, Manajer PPA Efren Ballozos, mantan Menteri Kehakiman Agnes Devanadera , dan mantan Hakim Sirkuit Syariah Nagamura Moner.

Pengaduan tersebut antara lain menuduh bahwa responden menyediakan transportasi melalui alokasi 12 kendaraan multikabin dan penggunaan helikopter, serta membagikan amplop uang kepada petugas pemilu pada pemilu 2004 di berbagai wilayah di Mindanao.

Mengenai tuduhan suap, Morales mengatakan para pelapor gagal mengidentifikasi penerima suap dan membuktikan bahwa mereka memang pejabat publik. “Sebelum jaksa dapat menyatakan adanya kemungkinan penyebab terjadinya pelanggaran tersebut, harus ada bukti atau bukti bahwa penerimanya adalah pejabat pemerintah,” ujarnya.

Morales juga menepis tudingan para responden bersekongkol melakukan kecurangan dalam pemilu. Dia mengatakan tingkat bukti yang diperlukan untuk membuktikan kejahatan tersebut juga diperlukan untuk membuktikan adanya konspirasi.

“Agar konspirasi ada, dua orang atau lebih harus mencapai kesepakatan tentang tindakan suatu pelanggaran dan memutuskan untuk melakukannya…. Konspirasi tidak boleh dicurigai.”

Arroyo kini ditahan di rumah sakit di Veterans’ Memorial Medical Center di Kota Quezon karena kasus suap dan sabotase pemilu. Suaminya didakwa suap oleh Ombudsman pada Rabu, 6 Juni, karena menjual helikopter bekas ke Kepolisian Nasional Filipina pada tahun 2009 dan 2010. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk cerita terkait.

Keluaran Sydney