• July 16, 2024
Suara-suara lain dalam Gereja di RH

Suara-suara lain dalam Gereja di RH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kelompok Katolik dalam RUU Kesehatan Reproduksi tampaknya tidak sesatu karena ada suara-suara lain di dalam Gereja yang memiliki pandangan berbeda

MANILA, Filipina – Lalu siapa yang akan memenangkan pemungutan suara RUU Kesehatan Reproduksi (RH) pada 7 Agustus? Para uskup di Gereja mengatakan mereka mempunyai cukup suara untuk membatalkan RUU tersebut. Paterno Esmaquel melaporkan bahwa kelompok Katolik tidak sesatu yang terlihat karena suara-suara lain di dalam Gereja menawarkan pandangan yang berbeda. (Tonton video di bawah.)

Mereka adalah suara Gereja Katolik. Para uskup dan imam mengambil sikap keras terhadap RUU Kesehatan Reproduksi. Namun suara-suara Katolik lainnya juga mendukung RUU tersebut, dengan mengutip ajaran Katolik yang mendukungnya. Empat belas profesor Ateneo mengatakan umat Katolik dapat mendukung RUU Kesehatan Reproduksi dengan hati nurani yang baik.

Mereka mengutip angka-angka yang menunjukkan perempuan termiskin mempunyai lebih banyak anak daripada yang mereka rencanakan. Sebaliknya, orang terkaya bisa merencanakan keluarganya dengan lebih baik.

Mereka juga mengatakan bahwa akun kesehatan reproduksi memenuhi apa yang disebut sebagai pilihan preferensial bagi masyarakat miskin. Konsep tersebut berarti bahwa Tuhan “memiliki kepedulian khusus terhadap orang miskin dan mereka yang tidak berdaya”. Para profesor tersebut mencatat bahwa RUU Kesehatan Reproduksi memperluas pilihan masyarakat miskin dengan memberi mereka akses terhadap alat kontrasepsi.

MARITA CASTRO GUEVARA, FAKULTAS STUDI INTERDISIPLINER, ATENEO: Perempuan miskin, pasangan miskin harus mempunyai hak untuk mengikuti hati nuraninya yang sudah terbentuk dengan baik. Permasalahannya adalah mereka tidak mempunyai sarana, misalnya kemampuan finansial untuk mengakses layanan kesehatan reproduksi, atau layanan KB yang mereka anggap sesuai dengan gaya hidup dan tubuh mereka.

Pernyataan para profesor tersebut bertentangan dengan posisi Gereja mengenai pengendalian kelahiran. Dalam ensiklik Humanae Vitae, Paus Paulus VI melarang metode keluarga berencana yang dianggap mengganggu ritme alami tubuh.

Uskup Agung Manila Luis Antonio Tagle, pada bagiannya, membantah argumen bahwa RUU Kesehatan Reproduksi akan membantu meringankan penderitaan masyarakat miskin. Tagle menjelaskan bahwa kontrasepsi tidak cukup mengatasi kemiskinan.

LUIS ANTONIO TAGLE, Uskup Agung MANILA: Kemiskinan, ada kemiskinan yang benar-benar tidak manusiawi. Dan kita semua, baik Katolik atau tidak, harus mampu meningkatkan harkat dan martabat manusia melalui kompetensi dan penghidupan yang layak. Jadi kami sampaikan, mungkin perlu dibenahi. Menjadikan orang-orang produktif daripada memanipulasi kehidupan demi apa yang disebut kemakmuran.

Di sisi lain, orang awam berpendapat bahwa hal tersebut bertentangan dengan pengalaman nyata. Mereka mengatakan orang yang sudah menikah menganggap kontrasepsi lebih efektif dalam merencanakan keluarga dan memerangi kemiskinan.

MARY RACELIS, ILMU PENELITIAN, INSTITUT KEBUDAYAAN FILIPINA: Ketika Anda mengatakan lebih dari 80 persen masyarakat Filipina yang disurvei oleh Social Weather Stations dan survei lainnya menunjukkan bahwa mereka menginginkan RUU tersebut, mereka menginginkan akses terhadap keluarga berencana modern, mengapa mereka tidak mendengarkan? Kita berkata, kita adalah kaum awam, kita adalah Gereja, mengapa kita tidak dilibatkan dalam beberapa diskusi ini? Hanya Anda yang tampaknya berasumsi bahwa Anda adalah Gereja.

Mungkin benar, beberapa uskup adalah pendukung rahasia, namun doktrin Katolik akan membutuhkan waktu puluhan tahun atau bahkan berabad-abad untuk berkembang. Untuk saat ini, RUU yang pro-RH akan membuat umat Katolik terpecah antara pemimpin gereja dan hati nurani mereka.

Paterno Esmaquel, Rappler.

– Rappler.com

SDY Prize