• May 26, 2024
Suku Zamboanga menjadikan Palaro sebagai tempat berkumpulnya keluarga

Suku Zamboanga menjadikan Palaro sebagai tempat berkumpulnya keluarga

Keluarga ini benar-benar menerima “semuanya” dan membawa seluruh anggotanya ke Turnamen Tenis Meja Palarong Pambansa 2013.

KOTA DUMAGUETE, Filipina – Keluarga yang bermain bersama tetap bersama.

Tampaknya itulah mantra keluarga Digamon yang memiliki ayah, ibu, dan kedua putrinya yang ikut serta dalam Palarong Pambansa tahun ini di sini.

Rumah tangga yang dipimpin oleh Emmanuel Digamon yang mewakili Semenanjung Zamboanga ini mengincar medali di kompetisi tenis meja, dengan Emmanuel sebagai pelatih dan kedua putrinya, Em dan Novy, sebagai netter meja Wilayah IX.

Ibu Marjory juga berada di kota, melayani sebagai asisten pelatih sambil merawat unica hijo Digamon pada Ralph yang berusia 5 tahun.

“Saya sangat senang dan merasa terhormat karena kami di sini untuk berkompetisi,” kata Emmanuel kepada Rappler. “Di saat yang sama, seluruh keluarga juga bisa berlibur.”

Bahkan ketika ia mulai menjadi ofisial bola voli, Emmanuel selalu menjadi penggemar tenis meja. Itu sebabnya, kenangnya, beberapa tahun yang lalu dia membuatkan meja untuk rumah mereka sehingga dia bisa berlatih olahraga yang dia sukai.

Beruntungnya, keluarganya juga jatuh cinta pada tenis meja.

Sadar bahwa putrinya mempunyai potensi untuk menjadi besar di bidang olahraga, Emmanuel mengasah anak-anaknya sejak dini.

“Saya sudah melatih tenis meja selama 5 tahun,” kata ayah berusia 38 tahun itu. “Saya adalah pelatih pertama putri saya, terutama Em, yang saya latih saat dia duduk di bangku kelas 2 SD.”

Seorang pembelajar yang cepat, Em memenangkan 3 medali emas di Piala YSSA di Zamboanga sebelum menempati posisi ke-3 pada leg Batang Pinoy Mindanao dan ke-5 dalam seleksi Asosiasi Tenis Meja Filipina – Mindanao.

Dalam penampilannya di Palaro tahun lalu di Lingayen, Em mengantongi medali perunggu. Kali ini dia berusaha keras untuk akhirnya mendarat di puncak podium.

Adik perempuan Em, meskipun seorang pemula Palaro, memiliki tujuan yang sama.

“Saya deg-degan sekaligus cemas,” kata Novy yang sambil makan berhasil mengikuti pertemuan Wilayah IX. “Tetapi saya sangat senang karena seluruh keluarga saya ada di sini untuk mendukung saya.”

BERIKUTNYA DI BARIS.  Ralph (5) adalah yang berikutnya dalam proyek juara tenis meja Emmanuel.  Foto oleh Rappler/Alexx Esponga.

Sang “bunso” dalam keluarga, Ralph, juga diasuh oleh ayahnya dan di usianya yang masih sangat muda ia sudah didorong untuk mengikuti kompetisi.

“Ralph berusia 3 tahun saat pertama kali bermain tenis meja,” kata Emmanuel. “Tahun depan saya akan mengajaknya berkompetisi di kompetisi 8-under dan mudah-mudahan dia bisa lolos ke Palaro.”

Ikatan Keluarga

Karena semua anggota keluarga tahu cara memainkan permainan ini, keluarga Digamons menganggap tenis meja tidak hanya sebagai olahraga, tetapi juga cara relaksasi dan ikatan keluarga.

“Tidak perlu mencari aktivitas lain di luar, karena sambil berolahraga pun kita sudah bersenang-senang,” tambah sang ayah. “Itulah mengapa kami sangat dekat sebagai sebuah keluarga.”

Dan tentunya meski disibukkan dengan pekerjaannya sebagai guru dan pelatih tenis meja, Emmanuel tidak melupakan tanggung jawabnya sebagai seorang ayah.

Sebelum mengajari Em, Novy, dan Ralph prinsip-prinsip olahraga, ia dan Marjory fokus terlebih dahulu menanamkan nilai-nilai yang benar pada anak-anak mereka.

“Sangat penting untuk mendidik mereka karakter yang benar, terutama fokus, disiplin dan sportivitas,” kata Emmanuel.

Sebagai seorang ibu, Marjory memastikan anak-anaknya mempelajari segala sesuatunya di rumah terlebih dahulu dan menerapkannya dimanapun dan siapapun lawannya.

“Anda dapat dengan mudah mempelajari keterampilan,” Marjory, yang juga seorang guru sekolah negeri, juga berbagi. “Tetapi pertama-tama kamu harus membentuk mereka menjadi anak-anak yang baik dan berakhlak mulia.”

Memang benar bahwa mereka telah membesarkan anak-anak yang berprestasi tidak hanya di bidang olahraga tetapi juga di sekolah.

Faktanya, Em baru saja lulus sekolah dasar sebagai pembaca pidato perpisahan.

“Semuanya harus seimbang,” kata Em. “Ibu dan ayah mengajari kami apa yang harus dilakukan. Mereka mendukung kami tidak hanya dalam olahraga, tetapi juga di sekolah.” – Rappler.com

HK Malam Ini