• June 20, 2024
Summit menyerukan perlindungan hutan di Asia Tenggara

Summit menyerukan perlindungan hutan di Asia Tenggara

JAKARTA, Indonesia – Para ilmuwan, pemerhati lingkungan hidup, pemimpin sektor swasta dan pejabat pemerintah terkemuka di dunia berkomitmen untuk melindungi hutan Asia Tenggara pada pertemuan puncak yang diadakan di Jakarta, Indonesia.

Forests Asia Summit 2014, yang diadakan pada tanggal 5 hingga 6 Mei, mengumpulkan para ahli dan advokat untuk membicarakan masa depan hutan di kawasan ini. Negara-negara Asia Tenggara merupakan salah satu negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat di dunia dan memiliki sebagian besar keanekaragaman hayati dan tutupan hutan yang tersisa di dunia.

“Dunia sedang berada pada titik balik. Hutan di Asia Tenggara merupakan bagian penting dari masa depan. Hutan berkontribusi besar terhadap prioritas pembangunan seperti ketahanan pangan, kemiskinan, penggunaan lahan berkelanjutan dan perubahan iklim,” kata Peter Holmgren, Direktur Jenderal Pusat Penelitian Kehutanan Internasional (CIFOR), saat upacara pembukaan acara tersebut.

Asia Tenggara telah kehilangan 13% hutannya dalam 20 tahun terakhir – setara dengan sekitar 332.000 kilometer persegi lahan hutan, atau setara dengan luas Vietnam.

Deforestasi parah terutama didorong oleh permintaan kayu, kayu untuk bahan bakar dan perluasan lahan untuk keperluan pertanian, industri atau komersial, menurut Pusat Keanekaragaman Hayati ASEAN.

Hutan vs pangan?

Forum ini berharap dapat menciptakan kesadaran mengenai isu-isu yang tidak sering dikaitkan dengan hutan. Ketahanan pangan adalah salah satunya. Pada tahun 2030, Asia Tenggara akan memiliki 84 juta penduduk lebih banyak, setara dengan populasi Vietnam saat ini, namun tanpa lahan tambahan.

Penelitian terbaru menunjukkan bahwa hutan membantu menjadikan makanan bergizi lebih mudah diakses oleh rumah tangga pedesaan. Masyarakat tertentu di Indonesia, misalnya, mendapatkan 80% proteinnya dari daging hewan liar atau daging hewan liar yang terdapat di hutan.

Buah-buahan beri, jamur, tanaman obat-obatan dan buah-buahan merupakan produk hutan lainnya yang membantu menjaga keberlangsungan hidup sebagian masyarakat termiskin di kawasan ini, yang seringkali berada di luar jangkauan layanan pemerintah.

Di daerah pedesaan di Indonesia, 77% pendapatan rumah tangga yang tinggal di hutan berasal langsung dari alam, kata ekonom Pavan Sukhdev, Duta Niat Baik Program Lingkungan PBB.

Namun manfaat ekonomi dari hutan seringkali tidak dimasukkan dalam perhitungan pertumbuhan produk domestik (PDB) nasional.

“Inilah yang saya sebut PDB masyarakat miskin. Kita memerlukan indikator ekonomi baru yang memperhitungkan perekonomian hutan yang tidak kasat mata,” kata Sukhdev dalam salah satu diskusi panel pada pertemuan puncak tersebut.

Para ilmuwan juga telah mengatasi perdebatan penting mengenai apakah melindungi hutan harus mengorbankan produksi pangan. Salah satu pendorong terbesar deforestasi adalah perluasan lahan pertanian yang diperlukan untuk menghasilkan tanaman pangan guna memberi makan populasi dunia yang terus bertambah.

Namun ilmuwan Tiongkok Xie Chen telah menunjukkan bagaimana program pemerintah Tiongkok untuk menghutankan kembali lahan pertanian yang ada tidak mengurangi produksi pertanian negara tersebut secara keseluruhan. Subsidi pemerintah membantu mempertahankan 32 juta rumah tangga petani yang mengizinkan reboisasi di lahan pertanian mereka.

Faktanya, hutan bahkan dapat membantu menjadikan lahan pertanian lebih produktif dengan menyediakan air bersih yang mengalir untuk irigasi dan menjadikan tanah lebih sehat dan subur, kata Chen kepada Rappler.

Hutan dan perubahan iklim

Peran penting hutan dalam memerangi perubahan iklim merupakan topik penting lainnya yang dibahas dalam pertemuan puncak tersebut.

TERANCAM PERUBAHAN IKLIM.  Rajendra Pachauri, ketua Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC), mengatakan gelombang panas dan curah hujan ekstrem mengancam ketahanan pangan

Deforestasi merupakan salah satu dari 3 pendorong emisi gas rumah kaca terbesar di dunia, selain sektor transportasi dan industri bahan bakar fosil. Hal ini karena hutan menyimpan banyak karbon, suatu unsur yang dilepaskan ke atmosfer sebagai karbon dioksida, gas rumah kaca yang paling umum.

Ketika hutan ditebang untuk diambil kayunya atau untuk membuka lebih banyak lahan untuk tanaman, karbon dioksida yang tersimpan dilepaskan hanya untuk bertahan di atmosfer. Karbon dioksida memerangkap panas matahari dan menyebabkan bumi memanas.

Oleh karena itu, Dr Rajendra Pachauri, ketua Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) PBB menyerukan pengurangan deforestasi dan peningkatan reboisasi.

Hutan membantu menangkap karbon dioksida dari atmosfer, sehingga mengurangi emisi yang tersisa di udara dan mendorong pemanasan.

Peran unik hutan inilah yang mendorong lahirnya Reducing Emissions from Deforestation and Degradation Plus (REDD+), sebuah mekanisme yang dibentuk oleh PBB yang memungkinkan negara dan perusahaan membayar biaya konservasi hutan.

Dengan menggunakan alat khusus, jumlah karbon yang tersimpan di hutan tertentu diukur dan diberi nilai finansial yang disebut kredit karbon. Negara atau perusahaan dapat memperoleh kredit karbon tersebut dengan menyediakan modal finansial untuk melindungi hutan.

Namun banyak hambatan yang menghalangi implementasi REDD+ dalam skala besar. Pasar kredit karbon masih perlu dikembangkan dan distimulasi. Ketidakpastian kepemilikan lahan oleh masyarakat yang tinggal di hutan juga menimbulkan pertanyaan mengenai siapa pemilik hutan dan siapa yang mendapat manfaat dari REDD+.

Secara keseluruhan, hutan di Asia Tenggara terus terancam oleh pembalakan liar dan perencanaan penggunaan lahan yang tidak berkelanjutan. Pertumbuhan ekonomi negara-negara ASEAN terus memberikan tekanan terhadap hutan. Namun Dr Pachauri memperingatkan terhadap pertumbuhan ekonomi yang tidak memperhitungkan hutan dan masyarakat yang bergantung padanya.

“Inti dari pertumbuhan ekonomi adalah kesejahteraan rakyat. Jika pola pertumbuhan yang kita kejar melibatkan eksternalitas yang serius, kita harus mendefinisikan ulang jalur pertumbuhan dan pembangunan.” – Rappler.com

Result SDY