• July 17, 2024
Surat terakhir Robredo kepada PNP

Surat terakhir Robredo kepada PNP

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sebelum meninggal, mendiang Menteri Dalam Negeri Jesse Robredo menulis surat untuk berterima kasih dan menginspirasi polisi dengan cara pribadinya

MANILA, Filipina – Beliau memuji mereka, merinci reformasi yang dilakukan sejauh ini dan tidak membedakan antara polisi terendah dan tertinggi.

Dan dia memberi mereka nomor ponselnya.

Dalam surat terakhirnya kepada Kepolisian Nasional Filipina (PNP), mendiang Menteri Dalam Negeri Jesse Robredo berusaha meyakinkan 148.000 polisi akan kehadirannya. “Sungguh-sungguh,” Robredo memulai suratnya, memanggil nama setiap petugas. (Untukmu.)

PNP berada di bawah yurisdiksi Robredo sebagai sekretaris Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah.

Meskipun kita mengalami banyak cobaan sulit di tahun 2011, ada banyak hal yang patut disyukuri dan dirayakan. Salah satunya adalah solidaritas kalian, yang saya ucapkan terima kasih karena kepercayaan masyarakat terhadap polisi terus meningkat… Mereka bilang dalam bahasa Inggris, ‘good job,’‘” kata Robredo dalam surat yang diedarkan pada 11 Agustus, seminggu sebelum kematiannya.

(Meski kita melewati masa-masa sulit pada tahun 2011, ada banyak hal yang bisa kita nikmati dan rayakan. Salah satunya adalah persatuan kita yang saya syukuri karena kepercayaan masyarakat terhadap polisi terus meningkat… Seperti yang mereka katakan dalam bahasa Inggris, “kerja bagus.”)

Almarhum Sekda menyebutkan perbaikan-perbaikan yang ada di dalam PNP yang meliputi:

  • peningkatan bonus tahunan PNP menjadi P10,000 dari P7,000

  • Peningkatan dukungan sebesar 35% untuk setiap kantor polisi, hingga P1.000 dari P650 per petugas polisi per bulan

  • sebuah sistem untuk memastikan bahwa setiap kantor polisi memiliki anggaran bulanan yang cukup untuk bahan bakar, pemeliharaan kendaraan patroli dan pengeluaran lainnya

  • perintah untuk menghapus “pensiun hantu” dan pegawai hantu dari PNP

  • pengungkapan tentang penyimpangan seperti kesepakatan helikopter bekas dan perbaikan kendaraan V150 yang tidak teratur

Mari kita tegas sekarang karena sudah waktunya polisi biasa memanfaatkan uang yang disediakan untuknya… Anda seharusnya mendapatkan manfaat dari uang yang sebenarnya diperuntukkan bagi Anda dan kantor Anda.,” dia berkata.

(Sekarang kami lebih tangguh karena sudah waktunya bagi polisi biasa untuk mengambil keuntungan dari dana yang seharusnya menjadi miliknya… Andalah yang seharusnya menggunakan uang milik Anda dan milik agensi Anda.)

Robredo mengakhiri suratnya dan memberikan nomor ponsel dan kantornya kepada polisi sehingga mereka dapat dengan mudah menghubunginya. “Jika Anda membutuhkan bantuan saya, atau ingin memberikan saran atau komentar mengenai program kami, saya dapat mendengarkannya.” (Jika Anda membutuhkan bantuan saya, atau Anda ingin memberikan saran atau reaksi terhadap program kami, yakinlah bahwa saya akan mendengarkan.)

Surat ‘Inspirasional’

Juru bicara PNP Kepala Supt Generoso Cerbo Jr. mengatakan surat Robredo, yang akan segera didistribusikan kembali, dapat menginspirasi setiap polisi di Filipina.

“Dalam surat ini Anda benar-benar bisa melihat gaya kepemimpinannya yang sangat paternal dan personal,” jelas Cerbo. “Tidak masalah apakah Anda seorang jenderal atau PO1, Anda mendapatkan surat yang sama, yang berarti dia memandang semua orang secara setara.”

Surat Robredo mencerminkan gaya kepemimpinannya, seperti yang dikatakan orang-orang yang mengenalnya setelah kematiannya.

Dalam artikel Thought Leaders untuk Rappler, jurnalis Miriam Grace Go mengatakan bahwa Robredo biasanya menetapkan tonggak sejarah yang jelas untuk programnya “karena hal itu akan memberikan rasa aman kepada konstituen Anda, pelanggan Anda, ke mana semua upaya ini dilakukan.” “Seperti dalam kampanye, dia berkata, ‘Kami tidak hanya mengatakan kami akan mengatasi masalah banjir. Kami mengidentifikasi jalan mana yang akan kami perbaiki dan kapan,'” tulis Go.

Putri Robredo, Aika, juga mengenang sentuhan pribadi ayahnya dengan karyanya. “(Dia) berhasil membuat mereka merasa sama seperti mereka semua,” tulis Aika.

Robredo dimakamkan pada hari Selasa, 28 Agustus dan Presiden Benigno Aquino III sendiri memujinya atas “misi yang tercapai”. – Rappler.com

Cerita terkait: